Tag Archives: anak-anak

Lots of Hugs in Turkey: Travelling With Kid


Belum pernah saya melihat orang-orang setempat sedemikian hangatnya terhadap anak-anak seperti yang minggu lalu kami alami di Turki. Sebelumnya, saya sempat membaca memang orang Turki sangat senang dengan anak-anak, dan ucapan “masallah” akan bola-bali terdengar, disertai cubitan kepada anak.

Ternyata sangat benar.

Oliq sangat menikmati Turki
Oliq sangat menikmati Turki

Oliq pernah menangis gara-gara terlalu sering dicubit pipinya ketika umrah di Arab, di Turki malahan lebih sering lagi. Ketika sedang medogrok menunggu pemilik apartemen yang kami sewa di wilayah Grand Bazaar, tiba-tiba ada mas-mas ganteng turun dari taksi. Oliq langsung dicubit sambil bilang, “Masallah $#%^$##$%^^” Mas, Simbok e ga sekalian? Bahkan sampai jauh pun masnya masih melambai-lambaikan tangan. Continue reading Lots of Hugs in Turkey: Travelling With Kid

Tiga Malam, Satu Ransel, Satu Balita: A Husbandless Travelogue


Rencana yang sudah diwacanakan berulang-ulang itu hancur berantakan, ketika saya melihat tweet dari seorang kawan blogger Om Cumi, yang mengatakan bahwa Puput jadi salah satu pemenang lomba blog Terios 7 Wonders. Ikut senang sih suami bakal road trip gratis mulai dari Sawarna, Kinahrejo, Bromo, TN Baluran, via Bali, Lombok, Sumbawa, hingga sampai ke Komodo.

Daihatsu Terios berjejer di atas lereng jalur lava tour, siap berpose untuk para fotografer
Penyebab kegagalan family backpacking kali ini

Tapi pedih, Jenderal! Saya sudah bikin itinerary untuk melakukan overland road trip di Flores, dengan Kelimutu sebagai bintangnya. Selain itu kami juga akan menjelajahi Ende, Kupang, serta kemungkinan sampai di Timor Leste, atau ke Alor. Itinerary sudah siap, budget sudah dihitung, sudah punya juga jadwal pesawat yang akan dibooking. Sudah repot cari kombinasi yang paling murah, yang melibatkan Lion Air, Wings Air, Merpati, dan Sky Aviation.

JEDERRRR!!! Batal semua. Selain itu saya juga jadi harus di rumah berdua aja sama Oliq selama 14 hari. Kalau ada apa-apa gimana? (Dan di kemudian hari ternyata ada insiden Oliq terkunci di kamar mandi, sampai saya harus memukul gagang pintu dengan palu sekitar 10 menit – udah gemeteran semua deh. Nyaris manggil satpam apartemen).

Akhirnya pada malam sebelum pergi – dengan memanfaatkan rasa bersalah Puput 😀 – saya berhasil membuat dia sepakat akan membayar lunas tagihan kartu kredit saya untuk bulan Oktober. Kesepakatannya pakai salaman. Jadi sudah sah!

Kuta Lombok
Kuta Lombok

Continue reading Tiga Malam, Satu Ransel, Satu Balita: A Husbandless Travelogue

Traveling dengan Anak-Anak Part 20: Ngajak Anak ke Museum? Boleh, asal…


Alangkah baiknya bila orangtua sudah mulai mengajak anaknya mencintai sejarah dan budaya sejak dini. Saya pun berusaha demikian, walaupun tidak selalu sukses. Tidak semua museum ramah anak. Kebanyakan – jujur saja – membosankan terutama bagi anak-anak.

Di Indonesia, Oliq baru belum banyak berkunjung ke Museum. Maklum saja bapak dan simboknya lebih senang ngajak dia liburan ke lokasi-lokasi yang berdekatan dengan alam, misalnya pantai, gunung, selain juga telusur candi.

Salah satu museum yang pernah kami kunjungi adalah Museum Gunung Merapi di Jogja, yang sayangnya pada saat itu hampir tutup. Jadilah Puput saja yang masuk dan mengambil foto. Saya dan Oliq menunggu di mobil karena anaknya juga sedang tidur.

Di Museum Satria Mandala Jakarta
Di Museum Satria Mandala Jakarta

Nah, museum berikutnya, sejauh ini adalah museum terkecil yang pernah ia kunjungi – namun favoritnya – adalah Museum Satria Mandala di Jl Gatot Subroto, Jakarta. Bagaimana tidak menjadi favorit, belum masuk juga sudah disuguhi beberapa pesawat terbang. Oliq terobsesi dengan pesawat terbang sejak usia belum genap 1 tahun (dia punya mainan dan miniatur pesawat terbang lebih dari 50 buah, mulai dari yang harganya 2.000 rupiah sampai 24 euro.

Di museum ini anak-anak memang bisa berlarian di halaman rumputnya. Sayangnya, pesawat terbang yang dipajang tidak bisa dinaiki. Sebenarnya kami sudah beberapa kali mau ke Museum Dirgantara Adisutjipto yang sangat lengkap, sayangnya belum juga kelakon. Padahal itu tempat studi ekskursi saya ketika TK.

Museum lain yang kami kunjungi adalah Museum Tsunami di Aceh. Bagian luarnya luas jadi cocok juga untuk membawa anak-anak, ada beberapa fitur yang interaktif.

Waktu umrah, kami juga dibawa ke Museum Makkah tapi tidak lama. Hanya putar-putar, foto-foto. Oliq juga belum bisa jalan jadi adem ayem digendong saja.

Oliq dan Puput di Museum Makkah
Oliq dan Puput di Museum Makkah

Terjadi kecelik yang sangat besar waktu mau ke Museum Anime Suginami di Ogikubo, Tokyo. Kami dengan pedenya ke sana tanpa memperhatikan brosur. Senin tutup! Untungnya cukup terhibur dengan sebuah kuil kecil di seberangnya. Setelah itu mengalami nggonduk lagi karena kesasar waktu menuju ke apartemen sewaan di Nishi-Ogikubo. Kaki saya sampai hampir prothol.

Perasaan bercampur-baur (maksudnya mixed feeling) saya mengenai membawa anak ke museum terjadi di Belanda. Saat itu kami berada di Rijksmuseum yang memamerkan berbagai lukisan karya pelukis ternama. Alkisah, Oliq tiba-tiba lari menuju ke salah satu lukisan mahakarya Rembrandt (yang kebetulan dipasang cukup pendek). Tangannya yang berbalur remah-remah keripik kentang terjulur. Saya dan seorang petugas museum lari mengejar. Kalau di film-film pasti sudah dibikin adegan slow motion. Oliq mbrobos pagar sebelum akhirnya petugas berhasil menangkapnya beberapa centimeter sebelum menyentuh lukisan. Saya deg-degan setengah modyar! Langsung saya cangking anaknya. Setelah itu Continue reading Traveling dengan Anak-Anak Part 20: Ngajak Anak ke Museum? Boleh, asal…

Psikotraveling Part 2: Panik Membawa Anak Terbang?


Ketika memiliki bayi – terutama anak pertama – dan harus bepergian menggunakan pesawat terbang untuk pertama kali, wajar bila orangtua merasa khawatir, bisa jadi panik. Bahkan untuk penerbangan ke dua, ke tiga dan seterusnya pun kadang masih khawatir.

Apa sih yang dikhawatirkan? Tentu saja bila bayi menangis di dalam pesawat. Seperti yang pernah saya tulis di Traveling dengan Anak-Anak Part 1: Terbang Yuk Nak! kalau naik mobil gampang saja minta berhenti dan keluar dulu untuk menenangkan bayi, lha kalau naik pesawat apa mau minta pilot berhenti dulu?

Kekhawatiran orangtua tidak hanya berpusat pada bayinya sendiri, melainkan reaksi para penumpang sekitarnya ketika si bayi menangis. Pengalaman saya beberapa kali, bahkan banyak dari mereka yang melemparkan “dirty look” ketika melihat ada bayi di sekitar tempat duduk mereka. Banyak yang sudah berprasangka buruk, “Wah bakal berisik, nih!” Padahal belum tentu. Pengalaman saya terbang dengan anak saya, hanya sekali dua kali dia rewel (Manado-Jakarta, Jogja-Jakarta, dan dalam penerbangan Jakarta-Jeddah), itupun tidak terus menerus. Selebihnya lancar, tenang, dan damai.

Sekar, kawan sekaligus seorang psikolog, menuturkan pengalamannya terbang bersama Daniel di bawah ini:

Traveling with my small family, by that I mean: Traveling with my baby.

Setelah 9 kali perjalanan dengan pesawat, akhirnya kami mendapatkan pencerahan tentang bagaimana membuat bayi kami bahagia saat perjalanan dengan pesawat terbang. That’s all matter, isn’t it?

Percobaan pertama kami adalah perjalanan Semarang – Jakarta. Sebulan sebelum perjalanan itu dimulai, saya sudah mencari informasi tentang bagaimana membuat bayi merasa nyaman dipesawat. Ok, nyaman dalam arti tidur. Tidur berarti orang tua merasa nyaman, tenang dan tentu saja penumpang lain tidak terganggu.

Ah, ternyata caranya adalah sebelum berangkat, bayi harus aktif bergerak supaya capek, lalu dipesawat tinggal menyusu, dan tidur deh. Seems simple, heh.

Daniel duduk manis di bassinet
Daniel duduk manis di bassinet

Yeah! Simple but not for my nerves.

Continue reading Psikotraveling Part 2: Panik Membawa Anak Terbang?

Traveling dengan Anak-Anak Part 18: Jadi Kutu Loncat Pantai-Pantai di Bali


Bali adalah salah satu destinasi favorite saya. Walau sudah puluhan kali berlibur ke Bali, tetapi rasanya setiap kali kesana saya selalu menemukan hal baru yang membuat saya selalu ingin kembali. Sebelum hamil anak kedua, Fiamma, setidaknya sekali setahun saya ke Bali sejak selesai kuliah, pulang dan tinggal kembali di Indonesia.

Bali, tujuan wisata favorit (hampir) semua orang!
Bali, tujuan wisata favorit (hampir) semua orang!

Continue reading Traveling dengan Anak-Anak Part 18: Jadi Kutu Loncat Pantai-Pantai di Bali