Category Archives: Traveling dengan Anak-Anak

Where We Have Been In 2018


Travel while you are young. Yo nek wis tuo masih tetap mau jalan-jalan ya ga apa-apa juga sih. Tapi yang jelas stamina itu sangat mempengaruhi. Saya kerasa banget setelah usia di atas 35, kalau jalan tidak sekuat ketika masih lebih muda. Tentu, traveling membawa balita juga berpengaruh.

Masjid Omar Ali Saifuddien di malam hari

Dulu, waktu hamil pertama, usia kehamilan 4 bulan masih sanggup gendong ransel 40 liter walau nggak penuh-penuh amat. Mampu keliling dari pagi sampai malam dengan jadwal makan yang nggak teratur. Sekarang, baru bentar aja udah kelaparan. Nek kuwi dasare kowe nggragas, Mbok!

Pokoknya beda. Beda banget huhuhu. Dulu habis jalan lama masih biasa nganu-nganu-nganu, sekarang saling oles-oles Counterpain.

Stonehenge di Amesbury.

Kami bersyukur punya kesempatan berkunjung ke tempat-tempat baru (dan lama). Bersyukur bisa melakukan perjalanan bersama keluarga. Allahumma amiin. Continue reading Where We Have Been In 2018

Advertisements

Terbang bersama Anak-Anak dengan Emirates


Naik pesawat dengan anak-anak ini biasanya memunculkan kekhawatiran bagi orang tua. Tapi, seiring dengan waktu, biasanya anak-anak juga semakin familiar dengan proses perjalanan dengan pesawat. Itu kalau 2-3 jam. Kalau 5 jam ke atas, tetap mikir trik gimana biar anak ga bosan. Anak-anak saya kebetulan sudah terbiasa terbang dengan AirAsia tanpa in-flight entertainment (IFE). Jadi saya merasa selow banget pas mau terbang dengan Emirates wkwkwkwk.

Pesawat jumbo jet kaya gini emang beda sama 737 atau A320 yang biasa kami tumpangi

“Asyik ada TV-nya, bisa main games juga!” kata Oliq.

Sebenarnya saya sudah banyak membaca review bagus tentang Emirates, terutama dalam hal terbang bersama anak-anak. Tentu pengalaman terbang ini tidak bisa saya bandingkan dengan maskapai kesayangan kita semua AirAsia dan LCC lain. Tapi, boleh dong dibandingkan dengan beberapa maskapai full service yang pernah saya naiki dengan anak-anak.

IFE penting banget kalau penerbangan long haul

Kami pernah terbang dengan Malaysia Airlines, Malindo, Turkish Airlines, Etihad, KLM, Garuda, dan Air France. Terus terang, pelayanan terbaik dari Emirates, memang. Garuda bawa bayi paling juga cuma dapat bebek-bebekan karet itu dan makanan bayi Heinz jar. Naik Etihad, padahal business class, ga inget deh dapat apa, ga ada yang spesial makanya saya ga ingat. Naik Turkish dapat boneka teddy bear pakai baju pilot.

Continue reading Terbang bersama Anak-Anak dengan Emirates

Review Legoland Malaysia


Akhirnya kami ke Legoland setelah tiga tahun sebelumnya pergi ke Johor dan  memutuskan untuk tidak ke Legoland karena …….mahal hahahahha. Tapi tahun ini kami memutuskan sudah worth it karena Oliq sudah umur 6 tahun dan sudah bisa bermain hampir semua wahana di Legoland.

Legoland Malaysia yeaaay!

Tiket Legoland untuk non myKad (non Malaysian) di counter adalah RM 250 dewasa dan RM 200 anak-anak di atas 3 tahun. Di bawah 3 tahun masih gratis, dengan menunjukkan paspor. Kami membeli secara online selambatnya 7 hari sebelum hari-H, tiketnya RM 200 dewasa dan RM 160 anak-anak antara 3-12 tahun. Itu adalah harga tiket combo untuk theme park dan water park. Continue reading Review Legoland Malaysia

Jalan-jalan ke Negeri Sultan: Tips Wisata di Brunei


20 Hal yang harus kamu ketahui tentang Brunei Darussalam, nomor 9 bakal bikin kamu melotot *macak wartawan Tribun*

Brunei itu mahal, katanya. Sebenarnya itu hanya mitos belaka. Brunei itu murah……kalau kamu mantunya Aburizal Bakrie wakakakkak.

IMG-20180408-WA0026.jpg
1 Billionth Barrel monument di Kompleks Pertambangan Minyak Brunei Shell Petroluem di Seria

Jadi, minggu lalu kami ke Brunei. Nggak lama sih, cuma 4 hari 3 malam karena bookingnya pun mendadak. Oliq ada libur term break, tapi Puput nggak jelas bisa cuti atau nggak. Akhirnya baru bisa ambil cuti seminggu sebelumnya. And I had to use my magic fingers to find the perfect deal. Continue reading Jalan-jalan ke Negeri Sultan: Tips Wisata di Brunei

Catatan Perjalanan Keluarga Pelancong 2017


Tahun 2017 adalah tahun yang kurang ceria untuk kehidupan plesiran kami. Ada beberapa berita duka di awal tahun, ditambah dengan cash flow yang masih embuh-embuhan karena kebanyakan mbayar tukang jadi kami tidak bisa melakukan trip jauh. Selain itu, saya dan anak-anak tinggal di Jogja sementara Puput di Jakarta. Kehidupan LDM membuat kami harus banyak berpikir untuk melakukan piknik-piknik terencana. Gimana bisa merencanakan wong masa depan hidup kami juga belum jelas waktu itu hahahha. Jadilah hanya piknik tipis-tipis.

Boleh dibilang tahun ini adalah satu-satunya tahun setelah pernikahan di mana kami sama sekali tidak melakukan trip jauh keluar benua, bahkan trip medium keluar regional. Paling jauh hanya Bangkok, Thailand.

Maret  — Candi Sukuh, Candi Cetho, Solo (Indonesia)

Beginilah namanya pasangan LDM, setiap Jumat Puput pulang ke Jogja, dan akan balik ke Jakarta Senin pagi. Plesirnya cuma bisa weekend saja, yang artinya nggak bisa jauh-jauh dari Jogja. April ini kami ke Solo, menginap di Alana Solo yang reviewnya ada di sini.

Candi Ceto yang sangat mirip pura di Bali

Kami day trip ke Karanganyar menuju ke Candi Sukuh yang disebut-sebut mirip dengan Chichen Itza, lengkap dengan arca yang nganu itu. Bagus, kami suka, suka, suka karena memang penggemar candi dan sudah lama banget mengagendakan ke sini tapi belum kesampaian.

Dari Candi Sukuh kami menuju ke Candi Cetho melewati kebun teh di Kemuning yang cantik. Jalannya berliku dan lumayan seram ya karena menanjak terjal. Untung kami pakai Accord tangguh yang pernah ke segala medan. Candi Cetho menurut saya malah menyerupai pura. Di sekelilingnya terdapat perkebunan sayur.

Pulangnya kami mampir ke Rumah Teh Ndoro Donker yang fenomenal itu. Reviewnya di sini.   Continue reading Catatan Perjalanan Keluarga Pelancong 2017