Category Archives: Rambling (waton nggambleh)

Ketemu orang Kamboja yang fasih Bahasa Indonesia di Phnom Penh!


Saya sama simbok Olen itu punya kesukaan yang hampir sama. Kami sama-sama suka bola (kami bukan cuma seneng tapi bener-bener ngerti bola), sama-sama suka sejarah (tapi sejarah asmara kami gampang lupa), West TV series favorit juga sama, kami juga sesama lulusan HI. Walau jarak usia kami jauh, saya 17 dan dia 38 (kemudian diuncali kumkuman cawet) kami jarang berantem. Kecuali kasus semangka, Zanetti dan walkman. Ah itu cerita masa lalu, jaman Olen masih doyan ngemut es gabus. Ya pokoknya Olen itu manusia favorit dalam hidup saya. Eh ini ngapa jadi kayak acara tali kasih deh!

Intinya Olen itu panutan dalam hidup saya selain Nabi Muhammad. Termasuk soal traveling. Saat dia baru pulang dari Kamboja dan cerita soal Tuol Sleng, sejak itu saya bercita-cita harus ke sana dan akhirnya kesampaian.

3
Ini riverside tempat saya ketemu si Naim

Continue reading Ketemu orang Kamboja yang fasih Bahasa Indonesia di Phnom Penh!

5 alasan kenapa kamu harus segera travelling setelah putus! 


Indonesia itu punya lebih dari 17.000 pulau dan kamu belom move on? Duh, mending semedi aja bareng si Buta dari Gua Hantu.
Nyebai emang kalau ada yang ngejek kita kayak gitu? Lau pikir move on gampang??? Lau pikir kenangan selama 2 tahun mudah dilupakan? Apalagi udah dijanjiin bakal dikawinin!

candid ala-ala

Cari pacar lagi, tapi kan nggak semua orang bisa cepet dapet pacar lagi. Opo meneh koyo aku, wis elek ireng lemu umbelen sisan.. Caranya menciptakan kenangan baru ya lewat traveling. Nggak perlu jalan2 jauh kayak Sun Gokong dan Biksu Tong yang ke Barat nyari kitab suci. Deket gapapa yang penting represing.

Continue reading 5 alasan kenapa kamu harus segera travelling setelah putus! 

Curahan hati seorang tukang piknik amatiran


Kalimat “Uripmu kok penak banget sih dolan terus?” Atau “Selo banget e uripmu piknik terus?” Atau “Kene ndelok rekeningmu, kok koe iso dolan terus?” Udah sering banget didenger kuping saya dan nongol di kolom komen Path dan IG saya.

Hmmmmm.. Saya bingung harus jawab gimana. Kalau boleh kayak Mbak Desi Ratnasari mungkin saya akan jawab “No Comment” tapi apalah saya, pacar aja nggak punya. Alangkah congkaknya saya menyamakan diri dengan Mbak Desi #malahngopo

 

kayak capung ya saya?

Continue reading Curahan hati seorang tukang piknik amatiran

Review: Guesthouse mambu bangkai tikus


Masih inget kan bulan April kemarin PT KAI ada promo yang lumayan gede? Nah tanpa pikir panjang, saya dan temen kantor saya yang jomblo newbie niat mau traveling ke Bandung. Lumayan banget kan, dapet eksekutif setengah harga!

Nggak tau kenapa nyari penginepan di Bandung kok gampang-gampang susah. Kami niatnya nyari hostel tapi nemunya guesthouse. Namanya Bantal Guling Guesthouse yang letaknya di daerah Pasar Baru, bisa jalan kaki dari stasiun. Kami nyari lewat Traveloka, foto guesthousenya sih bagus banget. Bersih, kinclong, dan cukup deket sama pusat kota.

 

mambu fil?

Continue reading Review: Guesthouse mambu bangkai tikus

Ketika isu tongsis dilarang masuk kabin menyeruak.. *jantung berdesir* 


“Kisah kita berakhir di Januari…” Potongan lagu milik Mz Glenn Fredly itulah yang tiap hari dijadikan temen-temen kantor buat ngeledekin saya, gadis solehah (huahahaha) yang baru aja diputusin kemarin Januari.. 

Mbuh gara-gara jomblo atau apa tiba2 saya merasa amat sangat kurang piknik. Dan setelah topo bareng coro di pawon, saya memutuskan buat ke Bali. Ya kali bisa ala2 eat pray love gitu. 

Lewat traveloka saya akhirnya buking AirAsia, berangkat tanggal 27 pagi dan pulang tanggal 30 sore. Urusan hostel semua juga udah beres. Tinggal mak wer, mangkat! 

 

ini dia postingan yang bikin jantung rasanya jatoh ke sendal jepit
 
Udah adem ayem tiba-tiba, Simbok Olen yang lagi nyusoni Ola melontarkan kalimat yang bikin bumi gonjang ganjing terutama bagi kami pelaku selfie *salim sama ustad felix siauw* 

TONGSIS DILARANG MASUK KABIN! (As…….. Taghfirullah.. Nggak misuh lho) ciloko songolikur iki! 

Simbok Olen baca dari grup sebelah katanya ada yang bilang bahwa tongsisnya disita dan nggak boleh masuk kabin! Alasannya juga nggak tahu kenapa, takut buat mukulin orang? Takut buat main bilyar di pesawat? Mbuhlah saya nggak paham. 

Padahal menurut saya, tongsis adalah salah satu benda yg sangat hebat ide penciptaannya. Saya suka rada gimana gituu kalau denger orang yang too much anti-tongsisnya. Asalkan kita makai tongsisnya dengan beradab.. (((BERADAB)) menurut saya nggak masalah.

Kalau jalan-jalan ada temennya sih nggak masalah, nah kalau yang sendirian kayak saya gimana? Masa dikit-dikit minta potoin orang kan ngerepotin. Wis jomblo raiso narsis sisan.. Apalagi saya punya action cam yang butuh pakai tongsis. Bukannya saya sok kekinian tapi saya emang nggak kuat beli DSLR, nggak bisa makenya dan nggak mau tambah pendek gara-gara kalungan kamera berat itu terus.

sama Mz Mario, saya juga kecewa

Bukan itu aja, bulan Mei saya rencana juga ada solo trip ke Phnom Penh dan Siem Reap. Gimana dong kalau nggak boleh bawa tongsis, masa demi tongsis harus beli bagasi *mimbik-mimbik minta naik gaji* 

Kalau tongsis saya sebenarnya nggak terbuat dari logam sih dan bisa ditekuk jadi pendek banget. Makanya yang jadi pertanyaan itu apa karena logamnya atau karena bisa dipanjangin dan bisa buat gebuk orang? 

Buat ke Bali besok saya sih udah merelakan nggak usah bawa tripod jadi kalau disita nggak rugi bandar! 

bukannya sok kekinian, tapi emang nggak kuat beli DSLR

Jadi intinya apa saya nulis panjang lebar gini? Saya cuma minta doa aja biar tongsis saya lolos tanggal 27 besok. 

Soalnya minta saran Simbok Olen dia jawabnya nggak ada empatinya blas “Yo koe mengko le foto koyo aku jaman mbiyen, kamerane di deleh njuk timer!” Katanya sambil main candy crush di HP yg touchscreennya udah bodol itu. 

Perlu diketahui ‘jaman mbiyen’ versi simbok itu udah mbiyeeeeeeeeeeen banget. Jaman dia masih ngumbar aurot di khalayak ramai.. Huahahaha 

Anyway kalau nggak lolos, mungkin lain kali saya mau nyewa kapal selem aja.