All posts by Fadila Adelin

jurnalis yang males nulis

Leyeh-leyeh sendirian di MAS Cottage Samosir, ealah mblo!


Kalau menengok ke belakang, setiap cerita traveling saya kok sendiri terus? Apa saya kelihatan ngenes banget? Sampai-sampai Mommy Ade @Travelingprecils mau jodohin saya sama pak gurunya Ayesha. Hahahaha. Mom, aku ora sengenes itu.

FYI, saya itu memang seneng make fun of myself. Iya, saya seneng ngetawain diri sendiri. Itu cara saya mensyukuri kehidupan yang saya miliki sekarang. Tapi yaa kalau mau nyariin jodoh, kata almarhum papah kriterianya harus kayak Mas Puput, Islamnya baik, pinter dan suka jalan-jalan. Tolong dong dicatet. (Intine tetep golek jodo).

Oke, lanjut cerita saya setelah drama dengan Abang Daud kemarin. Akhirnya sampailah saya di Samosir setelah naik Ferry dengan harga Rp 8.000 saja. Kita tinggal bilang ke tukang kapalnya mau menginap di mana, mereka sudah tahu akan menurunkan kita di mana. Atau bisa juga turun di pelabuhan.

image_6483441
Ini penampakan dari resepsionis

Setelah turun di sebuah dermaga, saya langsung telpon ke MAS Cottage tempat saya menginap. Kita hanya menunggu sebentar dan pegawainya akan menjemput kita pakai motor tanpa biaya tambahan.

Continue reading Leyeh-leyeh sendirian di MAS Cottage Samosir, ealah mblo!

Tersiksa 7 jam di bis Medan-Parapat dan kisahku dengan Abang Daud


Ada yang nyadar nggak sih kalau setiap cerita traveling saya selalu ada aja kejadian aneh? Untuk ukuran orang yang intensitas jalan-jalannya nggak sesering travel blogger kenamaan (Omnduut, Om Danan, Om Alid, Mama Ade Travelingprecils, dll), nggak sebanding sama kesialan yang saya alami. 

Oke, jadi awalnya saya dapat tiket cukup murah AA dengan tujuan Jogja-Medan PP kurang lebih Rp 900 ribu. Tujuan saya, jelas ke Samosir. Untuk wisata kotanya nggak tahu kenapa saya nggak tertarik. Pokoknya pengen aja leyeh-leyeh manja di pinggir Toba. 

Bahagianya saya kali ini, saya nggak pergi sendirian. Saya pergi dengan teman kantor, sebut saja namanya Mbak Nyit. Segalanya udah kami persiapkan, mulai booking cottage sampai googling transportasi dari Medan ke Parapat. 

And this is where the shit begins, di kantor tiba-tiba dia nyamperin saya. 

Ternyata dia nggak bakal bisa bareng saya ke Samosir karena pacarnya minta dia mampir dulu ke Nias, baru nanti 2 hari kemudian nyusul saya. (Mereka pacaran 7 tahun, dan LDR Jogja-Nias, selama 2 tahun nggak ketemu!). Ya mana mungkin saya nggak ngijinin, sepasang insan yang memadu kasih akhirnya bertemu setelah 2 tahun.
 
Jadilah saya dan Mbak Nyit berpisah di Kualanamu. Dia lanjut flight ke Nias dan saya dengan tegar lanjut ke Samosir. Di sinilah saya membuat kesalahan besar. Dari Kualanamu saya naik Damri ke terminal Amplas di mana saya akan nyegat bus menuju Parapat. Sampai di terminal saya mulai mencium aroma kecurigaan. Terminalnya sepi banget, nggak ada turis. Adanya bapak2 SKSD yang belom2 udah nanya saya dari suku mana. 

Dari terminal Amplas itu saya naik Bis Sejahtera (yang demi Allah nggak ada sejahtera2nya sama sekali). Bayarnya Rp 39.000. Begitu lihat bisnya saya syok berat kayak ketiban gajah. Konon menurut cerita, bis sejahtera itu kayak bis pariwisata tapi nyatanya hanya janji manis belaka kayak ucapan mantan. 

The horror

Jelas bisnya tanpa AC, tempat duduknya yang di sisi kanan buat bertiga dan di sisi kiri buat berdua. Saya milih yang berdua, karena saya nggak suka ada orang ketiga! (Eh piye sih?). 
Saya mojok ke jendela, di sebelah saya duduk ibu2 yang make perhiasaannya kayak siap dirampok. Sempit abis bok! Karena kursinya kecil dan ada pegangan tangannya, which is si ibu2 itu kakinya nggak bisa keluar2 dan harus masuk ke dalam bangku (you know what I mean kan?) jadi makin sempit. 

Kayak gini nih terminalnya

Terkutuknya lagi, bis ini nggak berhenti di terminal doang. Dia akan naikin dan nurunin penumpang seenak udelnya, di mana saja dan kapan saja. Jadilah yang normalnya bisa sampai dalam 4 jam, saya totalnya 7 jam! Sampai paha saya mati rasa. Ya Allah paringono jet pribadi. 

Sialnya, penderitaan itu masih berlanjut. Jadi, di Parapat kan ada 3 pelabuhan yang masing2 akan menuju desa yang berbeda. Berhubung saya nginep di Tuktuk maka saya akan berangkat dari pelabuhan Tiga Raja. Dari awal saya udah bilang ke kenek bisnya. Tolong dikasih tau kalo udah sampai. Eh bedebah banget, dia nggak ngasih tau. Kebablasan lah saya sampai di pelabuhan paling ujung dan itu udah jam 21.30! 

Hujan malem2 saya diturunin di situ. Kapal menuju Samosir jelas udah abis. Sepi banget, nggak ada orang. Saya mumet juga, inget kalo bukingan cottage di Samosir harusnya check in malam itu juga. Jujur, selama trip sendirian. Saat itulah saya merasa paling berat. Kalo biasanya cuma baper karena sendiri ini ditambah Capek, dongkol, laper. Kangen kasur di Jogja, kangen punya pacar. 

Angkot di Parapat kayak gini

Akhirnya saya jalan kaki mencari2 peradaban. Jangankan ojek online, ojek pengkolan juga nggak ada. Setelah jalan lumayan jauh akhirnya saya nemu pasar malem dan di situlah saya ketemu Abang Daud, sopir angkot asli Parapat. 

“Bang, ke Tiga Raja bisa? Kapal masih ada nggak ya?” Tanya saya. 

“Jam segini udah nggak ada dek, besok pagi. Ayok abang antar cari penginapan saja,” katanya

 
Saya menatap penuh curiga. Si Bang Daud ini tampangnya preman abis. Jaket kulit muka gahar. Walau gitu akhirnya naik juga saya karena ada beberapa anak gaul parapat yang abis maen di pasar malem yang naik juga. 

Di tengah perjalanan si Bang Daud bilang “Dek, saya antar anak2 ini dulu ya baru nanti saya antar adek cari penginapan” 

Duh, modaaaar. Sumpah saat itu pikiran saya udah negatif semua. Saya ketakutan, takut dirampok dan diperkosa (kepedean bgt kek punya badan bagus aja). Apalagi saat itu dia minta saya pindah duduk di depan. Lihat saya ragu2 dia pun bilang

 “Nggak usah takut dek, nggak bakal abang apa2in” 
“Yakeles aja bang, di mana2 penjahat juga bilangnya gitu!” Kata saya tapi dalam hati. 
Sepanjang perjalanan dia nanya2. Ngapain ke Samosir, kerjaan apa, umur berapa, pokoknya kepo abis. Saya jawab “Jalan2 aja bang, kebetulan ada tiket murah.

 Maklumlah bang, mahasiswa kere duitnya pas-pasan,” Boong banget, maksudnya biar dia mikir2 lagi kalo mau ngerampok. Kere gitu.

 
Long story short, saya pindah ke depan. Sebelum berangkat cari penginapan dia nawarin ngantar saya untuk beli makan. Ternyata dia baik banget, di setiap penginapan yang kami datangi, dia ikut turun. Kalo kemahalan dia bakal bantu cari yang lain lagi sampai akhirnya saya dapat yang sreg *So sweet*

Rp 150.000 semalem

Pencarian itu berakhir sampe hampir jam 23.00 malem. Dia bahkan bawain barang2 saya sampe di depan kamar. Dia juga nggak lupa kasih nomor hpnya sambil bilang “Besok kalo kesusahan cari angkot, telpon abang aja nanti abang samperin ke sini. Soalnya hotel adek ini ndak dilewati angkot” 

MALAIKAT DARI PARAPAT KAMU BANG! 

Besoknya bener saya susah cari angkot. Saya telpon dia dan dia langsung datang. Ngantar saya sampe pelabuhan, bahkan nyariin saya tukang kapalnya juga.

Yeay!
Di sini saya kembali belajar, mata kembali terbuka, hati apalagi tapi belom ada yang menempati (stop del stop!) Klise sih, tapi memang jangan pernah menilai seseorang dari penampilannya. 

Walau saya sering sial, tapi nggak pernah kapok. Pengalaman itu nggak ada duanya. Nikmati aja setiap perjalanan

Udah ya gitu aja. Saya ngetiknya di hp nih sampe jempol kriting~ 

NB: Oh ya, kalo mau ke Samosir mending naik travel. Ada dari Kualanamu langsung ke pelabuhan. Cuma Rp 80.000 aja. *pulangnya saya naik itu* 

Ketemu orang Kamboja yang fasih Bahasa Indonesia di Phnom Penh!


Saya sama simbok Olen itu punya kesukaan yang hampir sama. Kami sama-sama suka bola (kami bukan cuma seneng tapi bener-bener ngerti bola), sama-sama suka sejarah (tapi sejarah asmara kami gampang lupa), West TV series favorit juga sama, kami juga sesama lulusan HI. Walau jarak usia kami jauh, saya 17 dan dia 38 (kemudian diuncali kumkuman cawet) kami jarang berantem. Kecuali kasus semangka, Zanetti dan walkman. Ah itu cerita masa lalu, jaman Olen masih doyan ngemut es gabus. Ya pokoknya Olen itu manusia favorit dalam hidup saya. Eh ini ngapa jadi kayak acara tali kasih deh!

Intinya Olen itu panutan dalam hidup saya selain Nabi Muhammad. Termasuk soal traveling. Saat dia baru pulang dari Kamboja dan cerita soal Tuol Sleng, sejak itu saya bercita-cita harus ke sana dan akhirnya kesampaian.

3
Ini riverside tempat saya ketemu si Naim

Continue reading Ketemu orang Kamboja yang fasih Bahasa Indonesia di Phnom Penh!

5 alasan kenapa kamu harus segera travelling setelah putus! 


Indonesia itu punya lebih dari 17.000 pulau dan kamu belom move on? Duh, mending semedi aja bareng si Buta dari Gua Hantu.
Nyebai emang kalau ada yang ngejek kita kayak gitu? Lau pikir move on gampang??? Lau pikir kenangan selama 2 tahun mudah dilupakan? Apalagi udah dijanjiin bakal dikawinin!

candid ala-ala

Cari pacar lagi, tapi kan nggak semua orang bisa cepet dapet pacar lagi. Opo meneh koyo aku, wis elek ireng lemu umbelen sisan.. Caranya menciptakan kenangan baru ya lewat traveling. Nggak perlu jalan2 jauh kayak Sun Gokong dan Biksu Tong yang ke Barat nyari kitab suci. Deket gapapa yang penting represing.

Continue reading 5 alasan kenapa kamu harus segera travelling setelah putus! 

Curahan hati seorang tukang piknik amatiran


Kalimat “Uripmu kok penak banget sih dolan terus?” Atau “Selo banget e uripmu piknik terus?” Atau “Kene ndelok rekeningmu, kok koe iso dolan terus?” Udah sering banget didenger kuping saya dan nongol di kolom komen Path dan IG saya.

Hmmmmm.. Saya bingung harus jawab gimana. Kalau boleh kayak Mbak Desi Ratnasari mungkin saya akan jawab “No Comment” tapi apalah saya, pacar aja nggak punya. Alangkah congkaknya saya menyamakan diri dengan Mbak Desi #malahngopo

 

kayak capung ya saya?

Continue reading Curahan hati seorang tukang piknik amatiran