Lahiran Oliq dan Mati Listrik Saat Operasi


Nganu….karena permintaan penggemar (tsaaah), akhirnya saya tuliskan kisah yang sudah terlambat 7 tahun ini.

Jadi dulu, setelah menikah, saya masih bekerja di sebuah institusi bernama Yu En di Jakarta. Itu semacam kancane Yu Djum karo Yu Mar. Jadi DINK itu enak banget ya. Apa itu DINK? Double Income No Kids. Duite akeh, pengeluaran sedikit. Karena dari dulu saya dan Puput memang tidak pernah punya gaya hidup mewah. Pengeluaran terbesar hanya untuk sewa apartemen, karena bagi kami itu adalah investasi untuk menyewa apartemen tidak terlalu jauh dari kantor. Puput biasa naik Kopaja untuk berangkat ke kantor. Saya pun naik metromini ke kantor. Hanya ketika hamil sudah sangat besar, saja terpaksa naik taksi, karena tarif ojek pangkalan dari apartemen saya ke kantor itu nggilani. Sering lebih mahal dari Blue Bird.

Minggu-minggu terakhir saya kerja, kebetulan kantor lagi heboh karena kedatangan big boss. Kadang saya pulang malam. Alhamdulillah kehamilan saya waktu itu setrong koyo jaran, sama sekali tidak ada keluhan. Sepanjang hamil, kami biasa banget liburan ke mana-mana, ke luar negeri masih dengan style backpacker atau road trip bawa mobil sendiri. Kami sempat ke India, Malaysia, Thailand selama hamil. Semua biasa saja. Kaki saya tidak bengkak, napas saya tidak pendek, tidak ada gatal seperti pas hamil Ola. Hanya sering kegerahan sehingga aktivitas favorit saya adalah wudo di depan AC.

???????????????????????????????
Backpacking pertama Oliq waktu umur 6 bulan

Bahkan ketika kami ditangkap polisi lalu terdampar di India – yang mungkin salah satu kisah terngenes perjalanan kami – saya tetap tegar. Kalau kalian belum pernah baca, ya wajib klik ke sini: https://backpackology.me/2015/07/31/perjuangan-berat-demi-taj-mahal/ niscaya kuota Anda tidak akan sia-sia wakakak.

Saya berhenti bekerja 2 minggu sebelum HPL (tapi masih gajian hingga 5 bulan ke depan huhuuu). Saya glundang-glundung di depan AC sambil nonton TV selama Puput kerja. Pokmen koyo ndoro pol. Paling masak sama cuci piring doang. Laundry tinggal pakai kiloan.

Hingga akhirnya saya dikirim ke Jogja pakai JNE mobil. Kehamilan saya sudah menginjak 9 bulan sehingga kata obgyn saya di Medistra, “Wong edan!” Takut mbrojol di jalan. Justru menurut kami lebih aman bawa mobil sendiri, kalau kerasa kan bisa langsung mlipir ke rumah sakit, lha wong sepanjang Pantura plang bidan akeh banget kok. Coba kalau naik kereta, kan susah minta keretanya berhenti dulu. Naik pesawat jelas udah ga boleh ya.

Butuh waktu 2 hari untuk sampai Jogja. Biasalah, santai. Kami pit stop semalam di Pekalongan kayanya. Habis itu via Batang yang jalannya berliku.

Sampailah saya di Jogja dengan perut segede drum. Rencananya memang mau lahiran di rumah karena bapaknya Puput adalah obgyn dan rumahnya adalah klinik bersalin. Bawah klinik, atas rumah. Kamar operasi ada di bagian belakang.

(Sekarang udah ga ada kliniknya karena Bapak udah males ngurusinnya walau masih praktik)

Kebetulan mbak-mbak Puput juga obgyn semua. Saya bisanya diperiksa sama Budhe nomor 1. Berusaha sebisa mungkin menghindar diperiksa Bapak Mertua.

Ternyata sudah HPL tetap tidak lahiran juga. Padahal udah nganu-nganu. Udah jalan-jalan ke Pantai Wediombo sampai hilang kontak dengan keluarga sehingga dipikirnya saya mbrojol di sana dan anak akan berakta Gunungkidul. Padahal kan kami Slemania.

Hingga sudah lewat sekitar 7 hari. Karena mbak-mbaknya Puput kan ga tinggal di situ, akhirnya saya diperiksa Bapak Mertua juga. Disuruh ngangkang. Di-USG. Yang kesimpulannya, harus SC. Ya sudah Bapak menelpon gang-nya, dokter anestesi dan mbuh siapa lagi. Bidan-bidan Bapak di rumah ada 3 disuruh siap-siap.

Saya sih santai aja. Blas ga ada mules dan takut. Yang ada cuma perasaan semoga cepat selesai udah berat banget nih. Papa saya yang panik, emang dasare kuatiran. Mama saya biasa aja wong dia juga SC 2 kali. Zaman dulu pula.

Sore, saya disuruh ke kamar operasi, digantiin baju. Tahu ga, jebul doktere banyaaaaak banget. Bapak Mertua ngundang murid-muridnya, termasuk dokter yang temennya Puput SMP. Kalau kata Mama saya di luar mobil-mobil dokter sampai berjajar. Budhe 1 juga ikut operasi, Budhe 2 tadinya mau ikut tapi ga jadi wong udah kebanyakan dokternya.

Habis itu, pada selfie-selfie. Kebetulan bapaknya Puput seneng foto-foto (kelak di kemudian hari foto saya operasi diunggah di FB-nya). Gyaaaa gyaaaa. Puput nyiapin kamera dan tripod buat videoin. Dokter anestesinya yang biasa datang ke rumah, santai aja sayanya.

Hingga kemudian perut saya dibelek, dan pas mau suction, listriknya mati dong. Gyaaaah. Kan bius lokal ya jadi saya masih denger percakapan para dokter.

Saya udah mikir, “Wah bakal digledek ke RSCC ini.” RSCC adalah RS dekat rumah, tempat praktik Budhe 1, cuma sekitar 80m jaraknya.

Masih pada santai sampai Bapak Mertua nyuruh Puput, “Ndung, nyalain gensetnya.”

Puput lari ke kebun di belakang kamar operasi mau nyalain genset. “Paaaak, tuasnya malah pothol e,” katanya.

Wa, lha piye to Ndung. Kok bisa?” kata Budhe1.

WAH TENAN IKI BAKAL DIGLEDEK KE RSCC. Saya udah bayangin terbaring dengan perut menganga didorong ke RSCC dan jadi tontonan para tetangga. Absurd banget ya hahahahha.

Eh, qadarullah makbyaaar, listriknya nyala lagi.

Jadi selama belasan tahun klinik itu berdiri, baru pas saya lahiran ada kejadian kaya gitu. How unbelievably lucky I am, got a story to tell. Huhahahha, saya orangnya emang positif kok.

Oliq dikeluarkan Oliq Bapak Mertua dan langsung menangis. Sementara Puput azan, perut saya dilem sama Budhe 1. Langsung bisa IMD. Kayanya foto IMD ini juga diupload di FB Bapak. Gek susuku isih koyo semongko ngono.

Oh ya ceritanya ga selesai di situ. Ketika operasi selesai, saya dipindah ke salah satu kamar klinik yang bakal jadi kamar permanen saya hingga bertahun-tahun ke depan kalau pas pulang ke Jogja. Saya memang beruntung punya support system yang sangat memadai. Oliq bayi diurus sama bidan yang memang selalu stand by di klinik. Saya cuma nyusuin hahaha. Malamnya Oliq sama bidan, saya tidur sama Puput di sebelah. Malam-malam jahitan rasanya sakit banget. Saya bangunin Puput.

“Cup, kok sakit banget ya.”

“Yang sabar aja.” Terus ditinggal tidur lagi. Saya ga bisa tidur semalaman.

Usut punya usut keesokan harinya baru ketahuan bahwa Budhe 1 mengira Bidan sudah memberi obat pereda sakit. Sementara Bidan mengira Budhe 1 sudah kasih obat. Sementara Bapak udah nggak ngurus printilan kaya gitu.

SEMENTARA PUPUT YANG BERTAHUN-TAHUN TINGGAL DI KLINIK, YANG DARI KELUARGA OBGYN GA MUDENG BLAS MALAH TURU NGLEKER.

Advertisements

11 thoughts on “Lahiran Oliq dan Mati Listrik Saat Operasi”

  1. uasyeeemmmm.. moco ceritamu nganti ngguyu cekakakan aku mbak ning kantor.. tujumono bos-bos e wis do mulih.. iso dikiro wong gemblung nek do reti.. 😆

    cen cerito ngene ki setelah beberapa lama diceritakan dadi gayeng..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.