Angkernya Imigrasi Woodlands Singapura


Judulnya kaya cerita horor ya? Padahal bakalan lucu nih. Ya biasalah lucu-lucu ngenes nyebahi 😂😂

Jadi ceritanya kami ke Johor Bahru dengan tujuan utama Legoland. Singapura cuma jadi side trip. Kebetulan Ola belum pernah ke Singapura, hitung-hitung ndolanke dia ke negara ke-9 ini.

Awal mau berangkat ke Johor sudah mengkhawatirkan. Pulang field trip hari Kamis Oliq demam. Dan Jumat masih demam hingga bolos sekolah. Hari itu ada 6 anak sekelas dia yang demam, hampir separo kelas sendiri.

Kami agak ragu, jadi berangkat ga. Ya wis tunggu Sabtu aja. Sabtu pagi yang niatnya berangkat habis Subuh kami undur agak siang. Oliq udah ga terlalu demam walau kemudian mimisan sedikit. Anaknya ngotot minta berangkat.

Perjalanan ke JB naik mobil santai butuh waktu 5,5 jam karena sempat salat dan makan siang lama. Emang niat santai aja biar Oliq ga sakit lagi. Intinya, anaknya udah sembuh hingga kami sampai di hotel di kawasan Taman Perling.

Karena anaknya udah sembuh, esoknya kami niatkan ke Singapura. Ini adalah pertama kali kami ke Singapura via Woodlands. Dulu-dulu seringnya via Changi dan pernah sekali lewat Batam.

Mobil kami parkir di Larkin. Di sini galau lagi, mah naik taksi atau bus. Enaknya kalau taksi ga harus turun imigrasi. Ongkos taksi: RM 20 per orang, anak sekecil apapun bayar. Jadi total RM 80 satu mobil. Kalau misalnya harus masuk kantor imigrasi untuk interogasi lebih lanjut, bayar surcharge RM 20. Jadi total sekitar Rp 350.000 maksimal. Ini adalah taksi Malaysia yang punya izin masuk Singapura.

Sementara itu taksi berplat Singapura bayarnya SGD 50 atau sekitar Rp. 500 ribu.

Yo wis naik taksi Malaysia aja. Pas akhirnya memutuskan naik taksi dan udah ngisi immigration form, taksinya malah habis dan ga kunjung datang lagi.

“Udah bosen banget nih nunggunya…..” kata Oliq.

“Ya udah, mau naik bis aja po?”

“Iya naik bis aja!”

Pindah lah kami ke perhentian bus. Ga usah beli tiket, langsung antre aja nunggu pintu busnya dibuka. Kebetulan yang ada saat itu SBS Transit. Selain itu ada SMRT. Lalu yang kastanya agak tinggi adalah Causeway Link karena ekspres langsung sampai Queen St, ga berhenti di halte.

Ternyata tiket SBS murah banget, RM 2,5 per orang, anak-anak gratis. Jadi cuma bayar RM 5 alias Rp 17 ribu. Busnya penuh. Ini kaya bus kota biasa. Kaya RapidKL gitu.

Sampai di CIQ1 atau imigrasi Malaysia lancar dong. Antre sedikit, langsung dicap. Habis itu kami naik bus lagi. Busnya ga harus yang tadi, asal sama-sama SBS, tinggal kasih tunjuk tiketnya.

Dramanya mulai di sini. Antara CQ1-Woodlands Checkpoint agak macet, tapi masih bearable lah, dibanding arah sebaliknya. Mungkin karena weekend. Jadi, antara Malaysia dan Singapura kan dipisahkan selat, imigrasi masing-masing di ujung jembatan yang menghubungkan keduanya. Jaraknya sekitar 4-5km. Ada bule-bule yang nekat jalan kaki dari Singapura ke Malaysia. Padahal panase hot potatoes.

Di Woodlands antre tapi sebenarnya ga banyak. Cuma tiap orang diceknya lama. Lah Puput saya suruh gendong Ola, maksudnya biar dicepetin gitu, kan baya anak kecil. Saya sama Oliq antre di belakangnya.

Tahu ga, pas giliran Puput si Mbak Petugas Imigrasi tanya mana ibunya. Pas lihat saya Ola disuruh bawa saya. Sementara dia meriksa Puput. Lama banget paspor dibolak-balik. KTP diminya, SIM diminta. Ditanyain mau ke mana aja. Wah, alamat buruk nih, batin saya. Sampai orang-orang yang antre di belakang saya kabur cari line yang lain. Saya ga denger Puput ditanyain apa lagi.

Udah beneran deh, Puput digiring sama petugas ke kantor. Sambil bawa stroller Ola tuh.

Saya diperiksa mbak satunya. Nggendong Ola, nggandeng Oliq. Ya gimana, strollernya dibawa Puput.

Si Mbak yang periksa Puput bilang ke petugas yang periksa saya, “Husband die ada Employment Pass Malaysia.” Iyalah kami semua punya visa Malaysia.

Ditanyain mau ke mana. Jawab aja Merlion. Berapa lama. Balik petang. Duduk mana. KL.

KTP diminta. Dicocokin. Nama KTP saya kan ABCD. Sementara nama di paspor depan ABC. Dia tanya apakah D nama bapak saya (kaya banyak kasus nama ditambah jadi 3 kata buat umrah, cuma kasus saya malah kebalikannya). Saya bilang ga, it’s just not enough space. Saya kasih lihat lembar pengesahan halaman 4 di paspor.

Eeeeh, Mbaknya ngitung expired date paspor saya. Takpikir, “Isih pitung wulan lho Mbak, mbok setel kendo.” In the back of my head, paspor saya itu kedaluarsanya 28 Nov 2018. Eh lha kok pas Mbaknya buka-buka saya lihat ternyata 28 Oct 2018. Jadi kemarin 29 April itu sudah masuk 6 bulan.

Duh biyung. Kalau adegan di Ketoprak, scene-nya yang, “Tampanana pusakaku..jreng jreng.”

Walah, batinku, iso direject pisan iki. Mbaknya telpon sama supervisornya. Karena balik hari iti juga akhirnya diperbolehkan.

Saya udah siapkan mental baja harus nungguin Puput minimal 2 jam dengan 2 bocah yang satunya masih kurang sehat.

Saya WA Puput. Centang satu. Batin saya, mesti ora duwe pulsa. Senengane kok koyo ngono. Sebelum keluar hotel saya udah isi pulsa, siap-siap, karena tahu begitu masuk Singapura akan otomatis kepotong RM 10 buat roaming. Nah, Puput untuk hal-hal ini ga pernah kepikir.

Bener kan, ga lama kemudian dia SMS dari nomor Unknown minta diisiin pulsa. Untung saya bisa akses CIMB saya.

Habis itu bisa Whatsappan. Di luar pintu imigrasi banyak banget orang Indonesia yang nungguin keluarga atau temannya yang kena giring.

Ada rombongan mbak-mbak yang dresscodenya celana batik dan atasan putih. Ada serombongan keluarga besat dengan anak kecil dan koper sakombyok. Belum lagi kelompok-kelompok kecil yang menanti dengan pasrah di depan pintu maupun di bawah, di dekat pool bis. Mereka ini sudah ada di situ sejak saya keluar dan masih ada di situ, kelak, ketika Puput keluar. (((Kelak)))

Makin lama anak-anak makin cranky. “Papaaa manaaaaaa,” Oliq nangis. Badannya mulai panas lagi.

“Ola mau sama Papaaaa. Ola mau maem Lays. Ola mau maem Lays.” Jadi kira-kira Lays lebih penting dari Papanya.

Saya medogrok di lantai. Anak-anak ndusel di kaki saya. Oliq sudah tampak seperti anak paling merana sedunia. Wajahnya merah, bibirnya kering kurang minum. Saya ajak anak-anak berdoa biar Papanya cepet keluar.

Ola nyanyi Five Little Monkeys kira-kira tiga lusin kali.

Puput WA katanya masih didiemin aja. Suruh nunggu doang. Di depannya ada tiga ibu-ibu pengajian, ada juga mas-mas China dari Batam yang baru ganti nama.

Jadi masalahnya apa, ga jelas juga. Puput yakinnya karena e-KTP dia udah expired. Kalian tahu kan, itu lho e-KTP yang awal dulu kan masih ada expired datenya, belum seumur hidup, tapi sebenarnya tanpa ditukar pun tetap berlaku. Eh, di luar negeri dipermasalahin. Itu kasusnya sama dengan ibu-ibu pengajian sahabat baru Puput di imigrasi.

Dugaan mereka sih begitu. Alasan sebenarnya wallahualam. Cuma Allah dan petugas yang tahu.

Kemarin ada yang bilang,mungkin karena gondrong, jenggoten, dan dahi hitam.

Puput ga terima dong, dulu juga masuk Amerika dua kali ga masalah, padahal Patriot Act masih lebih anget dari sekarang.

Ga penting lah apa yang dilakukan Puput di dalam kantor. Wong dia cuma duduk nunggu doang ga diapa-apain. Lebih seru juga pengalaman Delin.

Sementara saya nglomprok di lantai. Ga tahan akhirnya ngajak anak-anak cari minum. Karena botol minum ada di Puput semua sementara cemilan ada di saya.

Hanya ada vending machine, yang terima SGD. Duit yang ada di dompet saya cuma IDR, MYR dan BND. Hahahahahha ngenes akut pokoke.

Udah muter-muter nyari siapa tahu ada pedagang yang mau dibayar ringgit, ternyata ada mesin doang. Udah niat mau hadang sembarang orang minta tolong tuker duit, ga jadi. Akhirnya kepikiran minum air keran.

Singapore gitu lho. Air kerannya kan drinkable. Saya bawa anak-anak ke toilet. Saya minumin pakai air wastafel, pakai tangan yang ditangkupin. Ola malah seneng banget minum kaya gitu sampai kaosnya basah-basah.

Bahkan botol kosong pun kutakpunya. Kenapa ga kepikiran cari botol kosong di tempat sampah, terus dicuci ya? Kenapaaaaa? Wah kurang hard core survival skill saya.

Akhirnya saya balik ke tempat nunggu di depan pintu imigrasi. Masih banyak orang (Indonesia) di situ. Sempat WA-an sama Delin dia bilang dulu dia diinterogasi 2 jam, padahal malam dan sepi. Saya bayangin kalau Minggu dan ramai kaya gitu bisa 4 jam nunggunya.

Saya udah siap-siap bilang ke anak-anak, mungkin bakal 4 jam total nunggu. Berdoa aja biar Papa cepat keluar. Anak-anak udah pasrah banget mukanya. Oliq sembab nangis, Ola masih rewel minta Lays.

Eh tepat sebelum 2 jam persis, makbedunduk gondrong kesayangan berkaus kuning muncul. Langsung lega semuaaaaa.

Jadi dia selama 2 jam itu cuma nunggu doang. Habis itu ditanya-tanyain kaya pas di konter depan. Terus dilepasin deh. Ga ada acara ditanya bawa uang berapa, digeledah dompet, digeledah HP, apalagi pakai lie detector.

Ini kaya balas dendam Puput dulu dia nunggu saya 2 jam antre masuk Taj Mahal tanpa ada komunikasi antara kami.

Udah jam 3 sore itu, buru-buru kami cari bus SBS untuk ke Queen St. Nuker BND jadi SGD. Di Singapura cuma makan di Zam-Zam, salat di Masjid Sultan, dan muterin Kampong Glam. Habis itu naik CW balik Woodlands lagi hahahahahhaha.

CW bayarnya SGD 3,5 per orang. Anak gratis. Cepet banget sampai Woodlands. Imigrasi keluar lancar jaya. BTW, Singapura anak seumur Oliq pun sudah thumb printing di mesin. Kalau di Malaysia anak-anak belum.

Masuk Malaysia pun lancar. Lega banget pas udah masuk Malaysia lagi wakakakaka. Terus pada menggelepar nungguin bus CW ke Larkin.

***

Ini status saya sekitar dua minggu lalu. Eh akhirnya kami kena juga hahahaha. Tipsnya masih valid ya. Pokoke manut wae.

👇👇

Di forum traveling lagi ramai pengalaman kena random check di Singapura. Kasus TS berujung dia dilarang masuk ke Singapura selama dua tahun.

Mungkin kita sendiri sudah sering dengar kasus random check di Singapura. Si Fadila Adelin juga pernah kena, sampai harus melalui proses dengan mesin detektor kebohongan, dengan pertanyaan nggapleki semacam “Kamu pernah mencuri dari majikan?”
Banyak yang responnya marah-marah kepada negara bersangkutan. Well, itu hak dia, karena itu negara dia. Ada beberapa hal yang perlu kita ketahui sih, sebagai informasi saja kenapa Singapura ketat.
Kebanyakan kasus random check terjadi di imigrasi laut dan darat, karena yaaa….., kebanyakan calon pekerja ilegal datang via laut dan darat. Coba deh masuk lewat Changi, kebanyakan lancar jaya tidak ditanyai macam-macam.
Woodlands itu auranya seram, sering banget random check di situ. Itu bukan karena Singapura “sok”, lha wong perbatasan itu memang paling sering dibuat masuk pekerja ilegal, selain juga buat visa run.
Tahu kan maksudnya visa run? Misalnya begini, pekerja Indonesia tanpa visa, kerja di Singapura. Pas udah 29 hari dia nyeberang ke Malaysia, entar masuk lagi Singapura. Pokoknya selama di bawah 30 hari kan bebas visa. Nah yang begitu banyak di Woodlands. Enggak cuma orang Indonesia, bule pun banyak yang begitu selama visanya belum beres. Jadi wajar aja kalau imigrasi situ ketat banget.
Petugas imigrasi punya hak untuk melakukan cek. Mau kamu bilang rasis atau apalah apalah. Ya gimana, mereka yang punya negara je. Dan mereka juga rugi banyak kalau banyak pekerja ilegal di negaranya.
Yang dicurigai macam-macam sih. Mulai dari nama yang tidak sama antara paspor dengan KTP (ya mereka akan mencocokkannya).Selama kalian punya alasan dan dokumentasi untuk menjelaskannya ya ga masalah. Nama KTP saya ABCD, nama paspor ABC (karena kolom tidak cukup), tapi ada penjelasan di halaman pengesahan. Begitu misalnya.
Ga punya tiket balik, atau tiket terusan. Kalau ini sudah jelas banget ya. Ga bisa nyebut hotel atau hostel atau tumpangan buat menginap.
Duit di dompet sedikit. Ya, mereka akan menggeledah dompet kalau kita kena random check. Pastikan saja bawa uang cukup, selain kartu ATM/CC. Wajar saja, mereka harus yakin “tamunya” tidak akan kehabisan uang dan kemudian ngemis di jalanan. Niscaya petugas lebih percaya kalau kamu bawa USD 100 barang 2 lembar, dibandingkan bawa segepok dolar Zimbabwe.
Yang sering kejadian belakangan ini adalah petugas membukai akun-akun medsos di HP kita. Kalau menurut beberapa artikel yang saya baca tentang keimigrasian, US border agent (iya ini AS contohnya, bisa dijadikan perbandingan dengan negara lain. Ga nemu yang Singapura je 🤣) tidak berhak memaksa traveler untuk membuka HP-nya. Tapi, memintanya menyerahkan secara sukarela. Traveler harus mikir mana yang lebih ribet, menyerahkan HP dengan sukarela atau disita (agen punya hak menyita) dan baru dikembalikan berminggu-minggu kemudian. Sumber: https://www.nytimes.com/2017/02/14/business/border-enforcement-airport-phones.html
https://edition.cnn.com/2017/02/16/us/border-legal-rights-faq-trnd/index.html
Oh yes, Simbok kalau pakai data sumbernya buka blog abal-abal yooo. 🤔
Pada dasarnya, petugas imigrasi berhak kok menggeledah dan menanyai kita tanpa alasan.
Jadi, kalau kena random check gimana? Yo wis manut, pasrah, jangan pasang tampang gelisah. Berdoa yang banyak. Bersikaplah sopan, toh mereka juga cuma melakukan tugasnya, bukan semata-mata lagi selo kurang gawean.
Simbok pernah kena random check ga? Pernah di Australia waktu dari Melbourne mau ke Sydney, tapi cuma dibongkar tas doang. Kemarin di Brunei disuruh nunjukin tiket pulang doang. Pernah kena juga random check di Jepang, malahan pas mau pulang. Tapi bukan lalu si petugas nggeledah HP saya, malah dia yang nunjukin foto-foto dia di Jogja waktu tahu saya dari sana. Walah 😜
Tetap semangat ya, wahai calon-calon pejalan 😘
https://backpackology.me/2014/09/30/disangka-kriminal-di-imigrasi-singapura/
Tapi kalau Delin memang rodo akrab sama imigrasi, wong dia aja pernah lho digiring masuk kantor imigrasi Bandara Adisucipto, dikira germonya NST.

***

Tips tambahan:

Kalau perginya rombongan, masing-masing bawa uang, minuman, dan makanan sendiri. Jadi kalau ada yang kena giring, masing-masing masih ada bekal.

***

Setiap pengalaman itu ada hikmahnya. Hikmahnya besok lagi kalau ke Singapura lewat Changi aja hahahahahaha.

Advertisements

10 thoughts on “Angkernya Imigrasi Woodlands Singapura”

  1. Ngakak! Wkwk
    Aku ndhisik lewat Woodlawn aman, PP kereta-bus KL-SG. Tapi pas pertama masuk KL via LCCT ditahan imigrasi 1 jam gara2 dikiro arep kerjo soale wajah kumus2 karo tampang koyok nguli memang wkwkwkw

    Ngomong-ngomong paragrafe kok dempet-dempet yo mbak?

    Like

    1. Aku wis gawe disclaimer lho ning FB. Ki mau ngetik ning HP kok njuk ilang spasine. Wis berusaha takedit gagal. Menko takcoba meneh iki ngopeni anak demam sik. Aku yo gilo je ndelok tulisan mawut

      Like

  2. Baca dari awal udah bikin penasaran. Kesian tapi kok ga ngelangsa, dibawa enjoy dan seru, sehat-sehat oliq, trus itu laysnya akhirnya dapet ngga? Hahaha

    Aku tuh seneng banget sama bahasa Jawa walaupun ngga ngerti perkata tapi paham maksudnya. Matuh nuwun hehehe.

    Masukan berharga ini klo suatu saat mampir ke sana mending lewat jalur udara yak, mbak.

    Like

  3. Sungguh lucu dan menghibur. Hahahaha

    Aku pertama kali liwat woodsland aman seko johor nang SG.
    Bar kui pernah kegaruk random nang HK seko SZ. Nganyelke.
    Njuk pas taun wingi seko SG nang KL trimo liwat changi ae soale males nek kegaruk ng woodsland cuma goro2 paspore koncoku salah jenis kelamin atau dikiro tkw sing lg visa run.
    Eee wingi malah keno random nang israel. Asem og 😦

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s