Menyapih Cepat Tanpa Berbohong


Status FB saya tempo hari tentang penyapihan Ola ternyata memantik beberapa pertanyaan dari ibu-ibu galau yang sedang dan berencana menyapih anaknya.P_20170415_104758

Ini statusnya:

Menyapih

Yang menyapih itu bukan ibunya, tapi anaknya, begitu kata forum ibu-ibu. Harus menyapih dengan cinta, ga boleh dipaksa, katanya demikian.

Kami udah lewat deh kalau sama teori parenting. Terlalu ngeyelan wekekek. Udah anak ke dua juga. Full stop.

Nurut sama Quran. Dua tahun cukup. Sudah memenuhi haknya sebagai anak dan kewajiban saya sebagai ibu.

Sebenarnya saya berencana menyapih Ola setelah Lebaran. Pas udah settled di rumah baru. Kalau Ola rewel saya tinggal ngglonggong kopi, the world would be a better place. Lha kok ndilalahnya hari Sabtu kemarin sakdeg saknyet saya memutuskan untuk langsung sapih Ola. Anaknya sih udah berbulan-bulan disounding.

Oliq berkali-kali tanya, “Beneran nih adik udah disapih. Kalau adik ga bisa bobo gimana? Kalau adik mau mik peng gimana?”

Jadilah penyapihan dilakukan. Alasan saya: Ola udah besar, udah 2 tahun, mik peng mama sakit (beneran sakit karena Ola ada gigis yang nancep kalau nyusu 😭).

Anaknya selow aja jawab, “Bolehnya mik (pu)tih? Mik susu boleh? Mik milu boleh? Mik yakult boleh?”

Tetep aja ada heboh-hebohnya ya. Anaknya sih ga pernah nangis kejer. Cuma mimbik-mimbik sambil bilang, “Mik peng mik peng mik peng.” dibilangin udah ga boleh lagi. Eh nawar. “Pegang mik peng aja.” Ga boleh. “Lihat udel Mama aja,” gitu katanya. Woh bakat ngenyang iki!

Dulu jaman Oliq juga langsung bisa, tanpa PD saya bengkak. Kirain ini juga sama apalagi karena puasa. Ternyata Dolly Parton, Bo. Sakit sampai harus disumpeli kubis. Pas hari ke dua itu kayanya kena angin aja sakit 😭.

Sekarang udah beres. Anaknya masih suka bilang mik peng dengan nada bercanda. Cuma pola tidur Ola masih berantakan. Baru tidur siang kalau udah ngantuk banget. Biasanya menjelang asar. Minta diayun sambil dinyanyiin. Tapi habis itu nyenyak banget sampai magrib 😱😱.

Tidur malamnya yang masih mawut. Karena tidur siang kesorean, malamnya ga ngantuk-ngantuk. Dua malam ini tidur jam 12 malam, sampai dower mbokne nyanyi Bintang Kecil 20x. Niatnya mau jadi simbok soleha ganti surat-surat pendek, baru bismillah anaknya melek lagi, “Nyanyi bintang lagi!”

Kayanya udah merem. Simboknya mau mindik-mindik ke kamar sebelah, berhenti ngepuk-puk. Eh mak jenggelek, duduk tegak koyo Reco Gupolo di depan Bandara Adisucipto, terus nyanyi.

“Sluku-sluku bathok bathoke ela elo
Si romo menyang Solo…”

😭😭😭

***

Clear kan di sini kalau saya bukan pakar parenting? Wekekeke. Bukan pula ibu idealis. Jauuuh deh. Dulu zaman anak pertama saya masih berusaha banget idealis, setelah anak ke dua, kibar bendera putih. Mau dijudge, silakan. Buat saya, orang tua adalah yang paling tahu hal terbaik untuk anaknya. Bukan pakar parenting kondang, simbahnya, konsultan laktasi, apalagi konsultan oriflame #hadezighhh

Pertanyaan dan jawabannya akan saya rangkum saja dalam poin-poin ya.

  • Apa yang pertama harus dilakukan dalam menyapih. Pertama, ibu harus ikhlas, harus sadar sepenuhnya bahwa itu memang saatnya berpisah. Sudah tertera dalam Alquran kok dua tahun penyusuan itu adalah waktu yang sempurna. Hei, para pendukung extended breastfeeding jangan marah. Ini sudut pandang saya sebagai orang awam. Dua tahun sudah sempurna, kalau lebih dari itu pun tidak dilarang, kalau tidak salah hukumnya mubah (boleh), tapi nilai ASI-nya sudah seperti makanan biasa. So, ibu ikhlas dulu, anak akan mengikutinya.

 

  • Apa harus di-sounding? Mulai kapan? Saya agak lupa kasus Oliq dulu, kalau Ola sekitar 2-3 bulan sebelum 2 tahun sudah di-sounding sama semua orang di muka bumi, terutama mbah-mbahnya dan si Teguh. “Ola disapih, nggih?’ Biasanya anaknya bilang, “Ga mau disapih. Mik peng.” Langsung nyusu lagi. Dia tahu juga dalam kurun waktu itu kami masih dalam keadaan belum serius, jadi anaknya juga ga melepas. Masih sama-sama belum ikhlas. Tapi mendekati Hari-H kami makin serius dan tegas ngomongnya. Nah pas hari H yang tiba-tiba itu saya sudah tegas sekali bilang Ola sudah 2 tahun, sudah harus disapih.

 

  • Nyapihnya pakai apa? Nggak pakai apa-apa. Pakai kata-kata aja. Sebenarnya dulu waktu nyapih Oliq saya pakai plester dan bilang mimik Mama sakit, niatnya waktu Ola ini juga akan seperti itu, cuma pas ga punya plester hahahahahahahhaha. Dan ternyata bisa lho tanpa alat apapun.

 

  • Anaknya rewel nggak? Hari pertama dan ke dua anaknya masih minta mik peng sambil mimbik-mimbik. Tapi saya tegas bilang, “Ola udah disapih. Ola udah besar, udah 2 tahun. Ola udah nggak boleh mik peng lagi. Ola mimik yang lain aja ya. Mama tetep sayang kok sama Ola.” It worked. Anaknya akan bilang, “Ola mau mik tih, mik jus…” Walau dengan muka kaya tim sepakbola kesayangannya baru kalah lima gol tanpa balas. Ola — dan Oliq — nggak ada periode nangis kejer minta nyusu, padahal keduanya full ASI tanpa sufor dengan UHT semau mereka.

 

  • Kalau tidur gimana dong. Dua malam pertama Ola tidurnya super malam karena tidur siangnya kesorean nunggu dia ngantuk banget. Dua malam itu tidurnya jam 12 (11 malam WIB). Tidurnya harus dinyanyiin hahahahah believe it or not saya yang suaranya kacau banget kudu nyanyi berulang-ulang sampai dower. Kalau pas beruntung, sebentar juga bobo. Kalau pas rada apes anaknya minta dipangku sambil diayun dan dinyanyiin atau diceritain yang berirama (halaaah) setelah merem baru ditaruh. Alhamdulillah, lho, tidurnya nyenyak.

 

  • Suka kebangun kalan malam? 1-2 kali, kadang minta minum air putih. Kadang di ssshhh-shhh aja tidur lagi. Kalau udah kebacut agak melek terpaksa pakai ritual diayun sambil nyanyi.

 

  • Demam? Alhamdulillah tidak.

 

  • Ngaruh ke makan? Sepertinya tidak. Beda sama OLiq yang makan harus nasi, untuk Ola harus saya selang-seling karbohidratnya. Dia suka makaroni, kentang, misoa, bihun. Jadi nggak harus selalu nasi. Kemarin dia lagi males nasi, saya kasih kentang. Hari ini kentang OK, nasi OK, ga masalah. Untuk UHT entah kenapa anaknya masih kurang suka, jadi saya kasih sedikit-sedikit, jus sedikit, yogurt, yakult. Opo wae lah sing penting mlebu. Sayuran dan buah mudah. Agar-agar dan puding BOROS BANGETTTT.

 

  • PD bengkak? Iya heheheh. Kirain karena puasa ga bakal bengkak ternyata masih. Paling sakit pas hari ke dua karena ASI sudah numpuk. Saya kasih lembaran kubis disumpelkan ke dalam beha. Puput kira itu cuma mitos saja kubis bisa mengurangi bengkak — gara-gara dingin, saya google-google katanya kubis bisa mengeluarkan enzim yang mengurangi bengkak dan produksi ASI. Embuhlah mana yang bener yang penting berhasil yay! Selain itu saya berendam air hangat atau shower pakai air hangat sambil dipijat bagian yang grenjul-grenjul. Tentu ASI masih muncrat-muncrat. Jangan diperas kaya marmet, nanti malah produksi makin lancar. Cuma dikurangi dikit untuk mengurangi rasa sakit dan bengkaknya aja. Oh ya, suami mohon mendukung dengan memberikan pijatan-pijatan yang hauuuuuuuuuu.

 

  • Pas bengkak sakit? Ya iyalah. Sakit banget kalau pas shalat ruku’ dan sujud — apalagi kalau ga pakai beha. Mak gedanduuul. Wakakakkakak. Ini serius. Karena ukuran juga segede timun suri. Kanginan wae lara, cyint. Klimaksnya hari ke 2, sakit sampai pusing, sempat ketendang Oliq 2 kali pula. Hari pertama belum terlalu sakit karena isinya belum maksimal. Hari ke 3 udah berkurang jauh sakitnya. Hari ke 4 dan seterusnya udah seperti biasa walau masih ada grenjul-grenjulnya. Alhamdulillah nggak ada demam.

Sekarang Ola udah nggak pernah minta mik peng lagi. Paling bercanda, “Mik peng udah alot.” Jadwal tidur juga sudah normal, walau masih harus diayun dan dinyanyiin. Ga lama juga kok ngayunnya, paling pol 10 menit anaknya udah merem.

Hihihi, saya termasuk ibu yang merasa nggak worth it nyusuin sampai 3 tahun. Mending anaknya rewel sebentar tapi sudah tersapih. Menyapihnya juga ga pakai pahit-pahitan kok, ga pakai bohong-bohongan. Pakai pengertian aja. Nyusuin itu capeknya itu lhooo, anak juga biasanya tidur kurang nyenyak, punggung capek karena miring. Belum lagi jadi ‘flasher’ di jalan, di mana-mana buka kaos — karena sesungguhnya bagi saya baju menyusui itu nggak ada yang nyaman hahaha *dikutuk bakul olshop*

Kesimpulannya: IKHLAS dan TEGAS.

Good bye nursing bra, hello kutang berenda 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s