Stop Nyuruh Orang Lain Tambah Anak!


Bagi saya, jumlah anak adalah hak prerogatif suami istri. Bukan urusan keluarga besar, kerabat atau tetangga. Mau milih nggak punya anak, anak 1, 2, 3 atau 11, ya silakan aja. Insya Allah anak adalah investasi surga (kalau bener ngurusnya XD). Ya harus bener doooong ngurusnya!!!!

Mejeng di stasiun
Mejeng di stasiun

Tapi harus diakui juga bahwa menjadi orangtua itu tugas berat. Orangtua sesekali mengeluh tentang anak itu bukannya kami tidak ikhlas punya anak. Bukannya tidak bersyukur dikaruniai anak. Bukaaaan. Itu ma-nu-si-a-wi. Manusia melepaskan emosi. Daripada dipendem jero njuk edan? Kita kadang mengeluh capek kerja dan pengen cepat-cepat weekend, apa iya kita kerja nggak ikhlas? Nggak to? Kita juga masih sering mengeluh macet padahal bawa mobil pribadi isi sebiji doang? Ngelah-ngeluh sama negara Indonesia tapi nggak mau pindah jadi WNZ. Warga Negara Zimbabwe. #ehkepiye?

So peeps, when we talk about how hard it is to raise a kid, it is humane. Manusiawi. Ya ndak? Hooh to? Yo ra?

Dan berhentilah menyuruh orang lain nambah anak — dengan alasan akan nambah rejeki, investasi akhirat, ada yang ngurus di hari tua, dll — karena seyogyanya demi alasan-alasan mulia tersebut bukankah lebih baik Anda melakukan sendiri?

Tulisan di bawah ini sudah pernah saya publish di FB.

——

PARENTING SAGA

Mbak, Mas, let me tell you something you already know (halah!), parenting is not easy. In fact, it’s hal paling memumetkan dalam sejarah kehidupan manusia. Lebay yo ben, weks. Mengurus anak itu bahkan lebih kepala pusing daripada mengatur negara. Coba lho kalau njenengan presiden, pusing mikir negara, kan tinggal step down — pensiun dini — lalu ngaso sambil jualan sprei online ‪#‎eh. Nah kalau jadi orangtua kan nggak bisa resign, to?

Mengurus anak itu bahkan lebih sulit daripada membuat badan mengurus.

Family is the best. Nikah adalah ibadah. Anak adalah harta tak ternilai. My baby is my angel blah blah blah. Yes, yes, yes. *foto keluarga dulu pakai baju sarimbit*

But behind that, ada (eh banyak) momen pengen jedot-jedotin kepala ke tembok. Ada banyak hal dalam parenting yang membuat orangtua menjadi trauma untuk memiliki anak. Entahlah ada surveinya atau tidak wong saya ming waton njeplak hahahhaha.

Ada yang trauma saat melahirkan, takut melahirkan lagi. So, husbands bear with your wives. Jangan jahitan belum kering udah ngomongin anak berikutnya. Lha andaikata hamil dan melahirkan bisa didelegasikan ke njenengan.

Ada yang trauma hamil karena morning sickness tidak berkesudahan.

Ada yang trauma karena pernah mengalami baby blues syndrome atau post partum depression (PPD). Belum ngerti? Sono gih Googling, ada banyak cerita dan tulisan yang membahas ini dan, fyi, ini bukan mitos.

Ada yang trauma saat mengasuh anak, misalnya anak susah makan. Nah ini Simbok banget. Dulu, rencana mau punya anak ke dua saya tunda-tunda terus karena sungguh saya trauma dengan Oliq yang usia 6 bulan – 2,5 tahun susaaaaah banget makannya. Eh sekarang Ola pun susah makan *mimbik-mimbik ndepipis ning pojokan sebelah kalen sisan nunggu Charmander*

Orangtua yang punya anak pertama ABK tentu punya trauma yang lebih dalam lagi.

Ada juga yang trauma karena anak pertama rewel, suka tantrum, ga bisa ditinggal, ada masalah menyusui, ga mau sekolah dll.

Bayangkan!

….udah selesai bayanginnya….

So, saudara sebangsa dan setanah air, parenting is never easy. Saya nggak tahu ya kalau fatherhood itu gimana, yang jelas motherhood itu capek banget. Dua tahun pertama tidak pernah tidur nyenyak karena anak masih bolak-balik nyusu. Makanya pangerten kalau istri-istri kalian gampang masuk angin (dan suka kentut). Lha semalaman nyusuin, dada dan perut terbuka, sementara AC kenceng. Pengertian juga kalau istri suka minta pijetin wong semalaman bisa-bisa berbaring dalam posisi yang sama (yang sangat tidak pewe) demi kenyamanan si bayi dan kenyamanan kalian biar ga ikut kebangun gara-gara bayi nangis.

Motherhood itu juga penuh dengan momen membrowsing menu mpasi, pagi-pagi udah masak, nyiapin highchair, dan makanan berakhir dilepeh dan disembur. *peluk slow cooker*

Masalah sekolah ini juga beban banget buat (terutama) ibu-ibu. Kemarin saya ke sekolah Aik bayar kurangan duit (ngisin-isini kowe Mbok!), ada ibu yang sedang mengadu ke ibu guru sambil terisak-isak karena anak perempuannya yang sepertinya berumur 6 tahun dalam dua tahun terakhir masuk ke 3 TK yang berbeda dan berakhir sama: mogok sekolah. Nah nah ini kondisi yang umum terjadi lho.

Jadi kadang kalau ada yang bilang suruh nambah anak, saya sih pengen jawab simple aja. Emoh. Kalau bilangnya saat saya lagi jungkir balik nyuapin Ola pengennya bilang fuck you. Eh TL saya bersih dari anak kecil kan? Karena saya ngerasa selalu mengabaikan friend request dari bayi-bayi baru ceprot yang udah dibikinin akun FB bundanya wehehehe.

Hoalaaaah berat to?

Sleepless nights, messy house, tantrums, too many dirty laundry and dishes sampai interrupted intercourse (HIYAHAHAHAHA) jadi makanan sehari-hari kalau punya balita. Suka lupa kapan ya terakhir tidur 3 hours straight. Atau, kapan terakhir spa di salon. Atau, kapan terakhir kencan berdua pasangan doang. Atau, kapan terakhir bisa makan di restoran tanpa harus ngambilin beraneka ragam benda di bawah meja. Atau, kapan terakhir bisa tidur dengan posisi yang manusiawi.

Kapan itu ada yang bilang banyak orang tua kurang mengakui betapa susahnya punya bayi (dan balita). Ehm…monggo masuk ke grup parenting, keluhannya beraneka macam, mulai dari yang paling standar seperti anak susah makan sampai yan paling dahsyat sekalian.

Guys, kami para orangtua kalau upload foto atau cerita tentang anak di media sosial yang bagus-bagus aja bukan berarti kami ga mengalami beratnya punya anak. Bukan berarti ga ngakuin sulitnya punya anak. Kadang share yang baik-baik tentang anak kami semacam justifikasi bahwa there is a silver lining at the end of the tunnel. Yup, kadang sekadar untuk mengangkat moral kami sendiri.juga.

Media sosial itu kan seperti Instagram-like reality. Yang kita foto bagusnya doang, boroknya ga perlu kelihatan. Misal foto anak makan di highchairnya, bukan berarti setiap hari akan segitu damainya. Siapa tau di belakang kursi ada berbagai macam makanan yang disembur-sembur. Siapa tahu seminggu itu cuma sehari dia mangap, hari-hari lain GTM. Foto anak ketawa, siapa tahu sebelum itu dia tantrum sampai guling-guling. Yaaa, gitu deh hahahaha.

Jadi, ya, parenting itu ilmunya banyak bisa dipelajari. Praktiknya jungkir balik nggak ketulungan dan setiap anak pun butuh perlakuan yang beda. Jelas ga semudah ngumpulin Pokemon 30 ekor setiap hari.

Ya udah gitu aja, Simbok balik lagi ke dapur bikin makan buat anak-anak. Tuh, leyeh-leyehnya kapan coba? Buku barunya kapan kalau gini? Novelnya kapan kelar kalau gitu?

Hahahaha alesaaaan wae.

KESIMPULANNYA, WAJAR KAN KALAU IBU-IBU BUTUH BANYAK PLESIR?

Advertisements

68 thoughts on “Stop Nyuruh Orang Lain Tambah Anak!”

  1. Aku melahirkan 10 kali wes ok tak jabanin….setelah melahirkannya itu loh…hehehe apalagi aku oernah ngalamin anakku bolak balik rumah sakit saat balita sekarang udah agak santai…anak2 udah besar cemas lg ama pergaulan dan parno an ama berita2 di TV, mamaku anaknya cuma 2 menurutku aku bahagia dgn keluargaku, aku pengen kyk mama n abahku aja

    Like

    1. Aku iya. Hamil dan melahirkan ga terlalu masalah, ngurusnya ituuuuuh. Anak2ku alhamdulillah jarang sakit cuma kayanya aku ditakdirkan punya anak yg susah makan dan kecil kabeh huaaaaaa

      Like

  2. ibuku anaknya 6 dan aku si sulung, enak punya banyak sodara tapi klo aku disuruh punya banyak anak … ngurus satu anak aja duluuuu

    udah banyak sih yg nyuruh2 nambah anak lagi, suamiku juga udah kepengen nambah … aku kasih persyaratan aja semacam kudu punya rumah dulu + anak kudu masuk tk dulu blahblahblah … untungnya sih suami masih pro denganku XD

    Like

    1. Ortuku anaknya cuma 2 jadi amanlaaaah. Cuma orang2 sekitar ituh yg semacam2 embuhlah *sebel*. Aku pun lahiran anak ke 2 pas anak pertama masuk TK. Jadi ga sempet me time hiks hiks hiks

      Like

    1. Sama bgt mbak. Anak saya dua2nya juga laki. Mending ngurus 2anak itu dulu yg bener. Daripada punya baby lagi tapi keteteran hehe..

      Like

      1. Tapi kaaan tapi kaaan bisa bikin 1 lagi perempuan. *disambit pisau* ya kali kita bisa ngatur gender anak….ya ga?

        Like

  3. Biasanya kalau yang nyuruh nambah anak itu “para senior” dan kita ngeluarin berbagai alesan kenapa ga program nambah anak dulu, bakal keluar kata2 sakti, “dasar anak jaman sekarang, saya dulu anak 5 juga bisa, ya emang gitu jadi orang tua” *ewwhhhhhhhh*

    Like

  4. aku sih pilih dua saja, apalagi suamiku juag gak nuntut unay banyak anak, malah dia kasihan denagna ku kalau punya banyak anak. Dia mah maunay aku bisa juag mengembangkan kemampuan di luar agar bisa lebih happy. Alhamdulilah anak-anaku sekaarng sudah dewasa , mandiri . Kini aku dan suami happy berdua saja di rumah

    Like

  5. Dulu anakku dua, co ce, msh jg disuruh nambah MA Nyokap. Bilangnya, “Allah suka yang ganjil.” lah, saya anak keempat >< nah Krn g pake KB, akhirnya kecolongan satu lagi, eh ada LG yg nyeletuk, 'satu lagi, cowo, biar dua pasang' memangnya gender eike yg atur apa. Akhirnya aku tunjuk aja orang2 yg blum kawin sama yg anaknya br satu hehehe … "Mending ke mereka aja deh ngomongnya ^^`"

    Like

      1. Sukakkkk bangett dgn postingan ini mb.. Mewakili suara hati hahhaahha
        Emang iya rese’ ya ngapain pulak nyuru2 org lain, knp nggak dia sendiri aja.. Sama halnya dgn nanya2 ke org lain “kapan kawin/ kapan punya pacar/ kapan punya anak…?”
        Annoying dan nggak sopan menurutku ya…
        Salam kenal mb Olen🙏🏻😊

        Like

  6. aggghh, aku suka postingan ini ^o^.. coba ya kalo ini dibaca ama org2 rewel dan bawel yg slalu nanya bginian pas aku blm hamil duluuuu.. rasa2nya pgn ngejejelin mulut mereka ama selop -__-.. dikira hamil enak apa…

    Like

  7. Tobaaat mba, gaakan basa basi kayak gini lagi sm temen temen😜 haha…
    Padahal ak juga ogah kl disuru nambah anak haha…

    Salamkenal mba 🙂

    Like

  8. Saya pengen banyak anaaaaak. Hhehehe.
    Kalo saya yang paling sebel tuh waktu anak nggak mau makan padahal saya masak spesial, dan malah milih makanan orang lain daripada masakan saya.
    Rasanya pengen ngambek. Tp gimana caranya ngambek sama anak 15 bulan. Yang ada malah dia makin cuek ama kita. Hahahhaha.
    Jadi sering saya ikhlaskan masakan saya yang ditolak mateng-mateng.
    Eh tapi menjadi orang tua tetep seru dan wajib disyukuri karena kita diberi kesempatan dan tanggung jawab yang besar. Ya kan?
    😁

    Like

  9. kalo saya sih kl ga karena umur (38 th) mau aja nambah anak lg.. anak ku ud 2.. co dan ce.. emg sih ribett hamil.. ngurusin.. pusing pala berbi.. mana kadang pake emosi (sering ding).. tp ya seru aja.. aku ngliatnya ini sbg sarana belajar buat ku.. banyaaaaaakkk bgt hal2 baru yg bisa dpelajari dr mengasuh anak2 ini.. walau dg derai air mata.. hahaha… but im enjoy… *ikatkepalagulungtanganbaju

    Like

    1. Saya usia 38 lagi hamil anak pertama…belum juga lahir nih anal dah ada yg nyeletuk…udah ga usah pake KB lgsg bikin yg kedua. Inget umur.

      Saya jawab aja…ntar nunggu anak 2 tahun br usaha bikin lagi, usia 41 sedikasihnya sama Allah aja…dapat Alhamdulillah, ga ya gedein yg satu ini.

      Like

      1. Satu juga alhamdulillah banget mbaaaak. Kalau dapet lagi ya alhamdulillah kalau satu aja juga gapapa. Banyak juga temenku yang memutuskan punya anak satu saja..

        Like

  10. Waktu abis SC anak ketiga–dan tiga kali SC komplikasi semua–saya pun langsung steril walopun umur baru 27 tahun. Itu keputusan logis, dingin, sadis, dan penuh perhitungan. Saya udah gak peduli omongan orang yang bilang, ‘kan masih muda’, ‘yakin gak bakalan nyesel’, yakin gak mau tambah anak lagi?’, dan lainnya begini-begitu. Wong dokternya aja cuma mau tandatangan saya dan suami, kok. Trus cuma nanya beberapa kali buat urusan prosedur–bukan nanya kesiapan mental.

    Membayangkan hidup tenang tanpa kontrasepsi, tanpa takut tekdungsyalala, dan konsentrasi cuma untuk ngebesarin anak dan ngurus suami, saya pikir keputusan dingin dan sadis saya sudah tepat, insya Allah. 😀

    … tapi teuteup yeee, sampe hari ini masih ada yang reseh. *kibas poni*

    Like

    1. Wwiiihhh 3x. Saya 2x SC di usia 25 ini (hahaaaaaaaaaaaa forever 25 kaleeee). Saya banget itu mbak masih takut tekdunglalalalaaa karena masih pake kontrasepsi karena suami blm ngijinin steril. So far sih blm mau punya anak lagi. Anak ke 2 saya masih bayi. Tambah lama juga badan makin boyoken ngejar2 anak wekekek

      Like

  11. Waktu blom punya anak : “kapan punya anak ?????? Inget umurrr loohh, usaha doong, berobat dongg, bla-bla-bla
    Stlh 4 thn nikah muncullah keajaiban, traadaaa….punya anak : tambahh lagilahh anaknya, inget umurrr looohh, mana adiknya????kok blom nambah???blaaa-bla-bla..hidupku diteror rasanya. Mang gw yg ngatur, tiba2 pengen punya anak lgsg jadi. Ngurus anak tuh kayak lagi naik roller coaster rasanya. Ya dinikmati aja, apalagi gk pake suster,mba,dkk. Ngurus sendiri. Beda kali yahh sama yg ngurus anak ada bala bantuan mau itu neneknya, mba, dkk.

    Like

    1. Aku pake mbak krn aku ngantor…. ttp seru tuh. Ttp stress… 2 aja udah…. dirayu 3 sama orang2. …. hadeuuuuhhhh…… kakaknya aja rasanya masih byk pr. Blom lg adenya baru 15 bln. Looooong way to go…

      Like

  12. Salam kenal mb dr batam mb…
    Aduh cerita ini kayanya mewakili curhatan saya n ribuan ibu lainnya.
    Anak gk bs gede sendiri kan,iya ladang pahala klo ndidiknya berhasil,anak pd sholeh/sholeha (amiennnn) kalo sampe keteteran piye? Ladang dosa sing ono.
    Ladang rezeki… Yo yg namanya rejeki kudu dicari,pk usaha,pk ikhtiar gk jatuh dr langit jg.
    Mana suami gk pnh bantu ngurus anak dr bayi cerrr, 2 bocah urus dewek padahal melahirkan caesar. Hbs 3 bln dibantu ibu sy n baby sitter krn sy kerja. Eh mertua ribut gk boleh KB zzz…

    Like

  13. “Anak-anaknya udah mulai pada gede, tuh. Tambah lagi biar gak kesepian.”

    Yang pernah ngomong gitu ke saya pasti belum pernah ngerasain nikmatnya jalan bareng anak yang udah mulai gede. Udah pada mau bawa tas masing-masing. Udah gak harus disuapin. Udah gak harus bawa 1 bungkusan besar diapers hahahaha

    Like

  14. Kupikir itu sekedar basa-basi buat bahan omongan. Saya sih tadinya pengen punya anak 4 lah. Cuma apa daya jodoh baru dikasih di umur 30. Nggak berani ah nanggung kehamilan beresiko diatas usia 35.

    Kalau kelebihan waktu, mungkin bisa bantu urus anak orang lain. Masih banyak yang bisa diurus untuk nambah pahala selain buat anak sendiri.

    Like

    1. Basabasinya basi banget pokoknya. Kaya ga ada topik lain. Ayu ting ting misalnya atau masa depan uni eropa pasca keluarnya inggris hahaaaaa

      Liked by 1 person

  15. aku wis emboh banget nek masalah anak, pasrah nang gusti pengeran, sampek saiki dikek i situk, disyukuri wae. Alhamdullilah duwe anak. Mungkin aku di kek i situk ben isok plesiran luweh akeh. hehehe Sekalian curcol mbok 🙂

    Like

    1. Kadang yo ngunu. Kita wis berusaha mati2an bendino awan bengi gawe, ngisor duwur wolak walik nek pancen ora rejeki yo ora. Eh ono sing komen….egois maunya anak cuma 1 biar enak ngurusnya. Lhaaaaa

      Like

  16. Anakku kembar, laki perempuan, usia 6 bulan, tinggal ga di indonesia. Semua ngurus sendiri. Setiap hari seruu hehehe…
    tapi udah ada yang nanya.. “ga nambah adek ?”

    ^hmm hmm gimana gimana ??^

    Like

    1. Anakku pun 2, dulu waktu ga di indonesia ngurus sendiri. Pas di indonesia ada bala bantuan. Sama kok ribetnya hahaaaaaaa

      Like

  17. The never ending question ya Mak…
    Kuliah : kapan lulus
    Lulus kuliah : mana pacarnya/kapan nikah
    Nikah : udah isi belum
    Udah anak pertama : nambah lagi dong
    Udah anak kedua (gendernya sama) : nambah lagi dong biar dapet anak …
    Anak udah gede : anak udah lulus belum
    Anak udah lulus : kapan mantu
    Udah mantu : udh ada cucu belum

    Gitu aja terus sampe peyot… 😂😂
    There’s a reason we call that thing “basa basi” krn basiii tauuuu… 😝

    Padahal, visi orang beda2… Tingkat bahagia orang beda2… Marilah kita doakan saja agar teman kita agar diberikan yg terbaik pada waktu yg terbaik, sehingga bisa bahagia dunia akhirat…😇

    Like

  18. salam knal mbaaa….aq punya anak 3 yg gde laki2 yg ke 2 kembar ce beda cm 2t5bln,ttp aja ad yg tanya 1 lg biar yg gde ada temen…halaaah ini jg dah gedeg olangan,2tk 1 msk sd…tnyata Allah bkehendak lain dah pke kb yg paling tokcer bobol jg tp hanya bthn 3,5bln antara disyukuri ga jd punya baby lg,repotnyaaa dan sedih jg ….dilema emak2

    Like

  19. Saya dulu pernah berpikir begitu
    Lalu saya tanya teman, saudara, nenek dll yg notabene pny anak lbh dr 3
    Intinya satu, “ben akeh sing ndungakno aku nek aku wis mati, iyo nek sangu ibadahku cukup, nek ora piye? Pasti sy mengharapkan 3 perkara yg tak putus amalnya walau sdh meninggal, slh satunya doa anak2 sholeh”

    Lalu sy berpikir sm suami, ada benarnya perkataan itu

    Poin ribetnya mengurus anak karena perempuan sll sendiri mengurus anak2 dr bayi cower amp gerang daplok

    Alhamdulillah sy diberi pasangan yg luar biasa. Dari bayi cower, dia yg mandiin. Kl sy pas ribet, dia yg handle. Dan sebaliknya. Perjanjiannya begitu, ga ada cerita eyel2an walau kdg ya ada sih wkwkwkwk

    Segala hal kami kerjakan berdu semampunya
    Wajib berdua
    Masak buatnya berdua, tetiba mbrujul bayinya ga mau urus? Egois kaan?

    Kalau Allah berkehendak, saat ini kami pny anak 4. Tapi Allah berkata lain, 2 diantaranya meninggal dlm kandungan
    Dan sampai saat ini sy masih ingin hamil lagi

    Heheheh itulah kami
    Jgn kaget ya opini sy mbletat dr yg lain
    Oiya… Bener lhooo, bnyk anak, buanyyyak rizki 😁

    Like

  20. Setuju, belum lagi drama anak orng ngadu entah apa2 soal ank kita n kemudian emknya tiap anknya maen ke rmh pakai kaos dgn sndiran, kl cengeng jgn maen sama gw, pdhl anknya lbh cengeng dari pada anak kita pakai koyo pening

    Like

  21. Salam kenal Mbak dr Jakarta. Anakku 1, trus aku jg kerja jd guru di skul. Skrg doski ganteng nan comel ini ampir umur 6thn. Lg masa2-nya lucu, byk explore dan nanya kepooo bgt ke org. 2thn lalu aku bru kuliah ambil S2 pendidikan, dan tyt msh bykkkk bgt ilmu ttg anak yg di luar bayangan aku. Plus krn sibuk bgt kuliah gk kepikir bwt nambah anak jg. Tp setelah lulus lsg smua org nanya, kuliah udah kapan nambah anak? Inget umur, kasian itu ganteng2 cuma sendiri, ntr udah gede n ortu kenapa2 kasihan gk ada temen curhat, etc, etc, etc yg nakut2-in nasib anak tunggal semata wayang. Laaaah onoh mereka bala bantuan segabrek di blakang. Ini aku ngurus anak sendiri cuma dgn bantuan mbk cugos, sisanya berjibaku be2 suami. Tiap waktu makan pasti dipenuhi drama. Blom lagi nyinyiran org kalo anakku lg iseng. Bilangnya anak guru kok gt. Waks mo anak guru, anak pendeta, anak ini anak itu, namanya mereka punya sifat n karakter sendiri. Ortu jg pasti lakukan yg terbaik dlm mendidik anak. Sudah cukup pula hidup ini krn dulu dipenuhi drama mbak, nanny or yayasan mcm2 lah itu. Pengennya urus anak 1 ini dengan benar. Ilmu yg kmaren dipelajarin di s2 mo diterapkan dulu, tp teteeeep aj byk komentar nyinyir. Padahal mah klo kita lg kelimpungan urusan mbak pulkam or gmn2 boro2 mereka turun tgn bantu. Intinya bener Mbk Olen, smua di tangan suami-istri. Toh mereka menakut2-i ttg bahaya anak tunggal, tapi nanti rencana Tuhan yg jadi. Makasih ya tulisannya mbk, sgt lugas, lucu dan tepat sasaran. Menguatkan hatiku jg. Maap jd curcol. Hehehehe…

    Like

  22. Mbaaak.. Lah aku baru aja selapanan anakku udah ada tetangga yg nyuruh nambah anak gara2 si adek itungan wetonnya lebih dikit daripada abangnya. Katanya bikin rejeki ortunya seret. Lhaaahhh….. Pengen nglethak theklek….

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s