Curahan hati seorang tukang piknik amatiran


Kalimat “Uripmu kok penak banget sih dolan terus?” Atau “Selo banget e uripmu piknik terus?” Atau “Kene ndelok rekeningmu, kok koe iso dolan terus?” Udah sering banget didenger kuping saya dan nongol di kolom komen Path dan IG saya.

Hmmmmm.. Saya bingung harus jawab gimana. Kalau boleh kayak Mbak Desi Ratnasari mungkin saya akan jawab “No Comment” tapi apalah saya, pacar aja nggak punya. Alangkah congkaknya saya menyamakan diri dengan Mbak Desi #malahngopo

 

kayak capung ya saya?


Lewat curahan hati ini saya ingin klarifikasi, minjem blognya simbok karena kalau mau lewat status FB ntar kepanjangan. Takutnya saya malah disangka cabe-cabean 4L4y.

Jadi gini lho, kalau dibandingin sama travel blogger seperti kakak saya dan kawan2nya (seperti om danan, om ndut, om alid serta om dan tante lainnya yg tak bisa saya sebutkan satu2) saya itu cuma butiran debu, remahan rengginang di pojokan kaleng Khong Guan.

 

Bandung cakep ya, kayak Kang Emil

 

Lha gimana? Apalah saya yg kalah jauh sama Aik (Oliq) bocah kelas TK A yang udah menyambangi 20 negara? Rekor saya bahkan udah disamai Ola, cah sak upil yang udah ke 4 negara.

Kok yo masih ada yang bilang saya kakehan dolan? Kakehan piknik? saya gagal paham. Emang sih 3 bulan ini saya piknik berturut-turut mulai dari Maret ke Bali, April ke Bandung, Mei ke Kamboja terus ke Semarang. Tapi menurut saya itu masih standar, kenapa? Berikut alasannya:

1. Saya lahir dari keluarga tukang jalan2. Jadi nggak pernah dilarang kalau mau pergi. Mamah saya sampe setua ini masih sering piknik lho, dari Medan lanjut Melaka terus Kamboja. Kakak saya, simbok Olen? Nggak usah ditanya lagi lah.

2. Saya juga suka jalan. Tapi lebih intensif memang setelah saya kerja karena punya duit sendiri. Dulu saya sering blusukan di Jogja dan sekitarnya (Eh tapi itu pas punya pacar ding)

3. Saya kalau beli baju atau jilbab pasti yang murah. Nggak kayak mereka yang beli jilbab aja harus di butiknya sis Sazkia. Ha nek aku yo prei kenceng! Makanya duit saya bisa buat jalan-jalan.

4. Mbok pikir jalan2ku ki segalanya nyaman? No freaking way! Tiket pesawat saya itu promo, Saya tidur di hostel yang sekamar bisa 10 orang. Saya jarang makan karena takut nggak halal (dan takut mahal), saya ngemper di bandara, saya sering jalan kaki (padahal kaki lagi bengkak pula!) jadi pengeluarannya nggak sebesar yang dikira.

 

sendiri tak apa asal bahagia di Angkor

5. Semua orang bisa jalan2 asalkan ada niat bukan ada temen. Jadi kalau nggak ada temen saya tetep berangkat (warning: jangan beli tiket promo bareng pacar kalau perginya masih tahun depan. Putus kapok!) saya udah beberapa kali solo traveling. Surprisingly itu menyenangkan, jadi banyak kenalan.

Nah, jadi menurut saya hidup itu jalani saja sesuai kesenanganmu asalkan nggak merugikan orang. Jangan judgemental sama kesenengan orang lain. Saya nggak pernah protes tuh sama hobi temen2 saya yang lain.

Yang suka korea ya duitnya buat beli tiket konser dan merchandise K-Pop, yang suka makan ya buat kulineran, yang suka bola ya duitnya buat beli jersey, yang suka baca duitnya buat borong buku dan lain sebagainya. That’s perfectly fine! Itu nggak masalah, karena hobi orang beda2. Karena saya suka piknik ya duitnya buat beli tiket pesawat dan bayar hostel.

Gitu aja sih, akhir kata saya ingin ucapkan “Love will find you if you try!” Eh bukaaaaan…

“Karena setiap orang punya caranya masing-masing untuk bahagia” – Delin, 17 tahun, tukang piknik amatiran.

Advertisements

33 thoughts on “Curahan hati seorang tukang piknik amatiran”

  1. Oh jadi Delin pernah kejadian beli tiket couple tapi berangkat single ya? Beda ya sama simbok, beli triple berangkat quarter *semoga istilahnya nggak salah

    Eh btw, walau aku pake nama omnduut, aku masih abege, usia gak jauh sama Delinlah. Kalo alid sama danan memang sudah om-om

    *Ini komen atau ngajak perang

    Like

      1. tapi itu kan salah emak babe lo sampe ketinggalan pesawat. bukan salah gue. bukan salah kelek gue.

        Like

    1. ngaweeeer. sing dandanan kui delin. aku lipstikan ratau. wis payu. nek bengesan malah pliket nek arep ngopo2. jarene rasane ra enak

      Like

  2. Juuuummm enak ae aku om om, aku jek unyu molas taun, rasudi disandingno karo om om lainnya. Terus nasehat jangan beli tiket promo bareng pacar klo berangkatnya masih tahun depan iki curhat ta piye?

    Like

  3. setuju sama beli kerudung gak perlu yang mahal. Gak ada juga orang yang tau baju atau apapun yang kita kenakan itu dari mana, kecuali yang keliatan logo brandnya kayak di tas atau sepatu. Lebih baik uangnya buat jalan-jalan hihi

    Like

      1. Sering bqnget ya mba tapi beli krn dengan dalih “bahannya lebih enak dan bagus!” trus tapi yaudah gak ada bedanya sama yg murah. Malah aku kepikiran buat bikin sendiri aja semua kerudung ahhaahah biar irir

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s