Review: Guesthouse mambu bangkai tikus


Masih inget kan bulan April kemarin PT KAI ada promo yang lumayan gede? Nah tanpa pikir panjang, saya dan temen kantor saya yang jomblo newbie niat mau traveling ke Bandung. Lumayan banget kan, dapet eksekutif setengah harga!

Nggak tau kenapa nyari penginepan di Bandung kok gampang-gampang susah. Kami niatnya nyari hostel tapi nemunya guesthouse. Namanya Bantal Guling Guesthouse yang letaknya di daerah Pasar Baru, bisa jalan kaki dari stasiun. Kami nyari lewat Traveloka, foto guesthousenya sih bagus banget. Bersih, kinclong, dan cukup deket sama pusat kota.

 

mambu fil?

Saya sama Nafil milih kamar Standard AC untuk berdua yang harganya 200ribuan lebih. Mbuh lupa, males inget-ingetnya karena kenangan di sini pahit banget sepahit kisah cinta saya.

Kereta Turangga saya nyampe pagi banget sekitar jam 5. Karena kami udah lumayan capek, kami memutuskan buat langsung ke hotel. Dan disinilah kenangan pahit saya dimulai

 

bahkan space buat sholat pun ga ada kakak!

1. Early check in ternyata kena biaya, emang sih ini bukan hal aneh lagi tapi kok yo ra ikhlas ngeluarin duit lagi. Hahaha

2. Kami nggak dianter sampai ke kamar. Dikasih gitu aja kuncinya terus disuruh naik.

3. HANDUKNYA NYEWA! Duile pelit amat, hostel aja handuknya gretong.

4. Itu kan kamar buat 2 orang ya, tapi selimutnya single. Jadi deh dikuasain Nafil karena doi kampung bgt nggak kuat AC. Huahaha.

5. Kamar dan kamar mandinya super sempit, beda sama yang difoto. Begitu buka pintu langsung mentok kasur.

6. Resepsionisnya lemah. Waktu itu kan kami nyewa motor, dan waktu mau jalan2 motor kami ketutupan motor laki. Ya otomatis dong kita minta bantuan mindahin, kita kan wanita lemah. Si mas resepsionisnya malah kebingungan sendiri, kalo emang nggak bisa mbok minta bantuan satpam. Eh dia nekat mindahin motor laki itu sendirian, alhasil malah ketiban motor deh! Nafil yang bantuin sementara saya nahan ketawa.

7. Ini nih yang paling nyebelin! Kamare mambu bathang tikus! Tiap buka pintu kamar langsung deh baunya nyerbu. Tapi anehnya setelah kami diem di kamar baunya ilang. Begitu terus tiap habis dari luar.

Menilai sesuatu jangan negatifnya aja kan. Lalu apa positifnya?

1. Deket dari stasiun dan pusat kota

2. Bisa bantu kita nyari rental motor

3. Sarapannya lumayan karena ada nasgor dan mi goreng.

NB: sorry ya nggak ada fotonya karena kami udah ilfil abis. Bhay!

Advertisements

11 thoughts on “Review: Guesthouse mambu bangkai tikus”

  1. Nambah 50 ribu dah dapat hotel beneran dpn pasar baru yg dikelola Dafam. Atau Zodiak yg murmer.Tune juga baru, dkt ITB, sekali naik angkot Stasiun Hall(keluar stasiun Selatan)- Dago.Banyak makanan pula macam ketupat sayur Padang, bubur ayam, kupat tahu Singaparna. Maknyus

    Like

  2. Nambah 50 ribu dah dapat hotel beneran di depan Pasar Baru yg dikelola Dafam. Atau mau ke Tune yang belum setahun di Bandung, sekali naik angkot rute Stasiun- Dago, dari stasiun Selatan ke Simpang Dago bayar 3500. Sarapan ketupat sayur Padang, bubur ayam Bandung atau kupat tahu Singaparna. Murah dan sedap. Terus jalan sepanjang Dago, belok ke jalan Ganesha beli ke snack dan duduk di masjid kantin Salman, masuk ke ITB mampir ke perpustakaan, jam 12 baru ke Tune lewat pintu belakang ITB. Lumayan jalan kaki 3 km dibawah pohon2 yg rindang.

    Like

  3. Biasanya emang ada bau* aneh kok di kamar tamu entah penginapan atau hotel, ga tau yaa kok bisa.

    Saya juga ada pengalaman serupa di hotel di Surabaya (padahal ini hotel rumah sakit lho), tapi bukan bau bathang tikus sih hahaha tapi bau ikan asin >.<

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s