Hamil dengan Pregnancy Eczema (Gatal Luar Biasa)


Kondisi ibu hamil itu berbeda-beda. Bersyukurlah bila mengalami kehamilan yang mudah, jangan membandingkan dengan yang orang lain alami.

Pernah lihat foto saya nyengir di pantai Johor Baru dan Langkawi? Itu semua cengiran palsu, sebenarnya saya sedang menahan gatal luar biasa di seluruh tubuh. Senyum-senyum itu akting saja, Dian Sastro di AADC2 sih lewat banget.
image

Saya hamil Oliq dengan kondisi yang nyaris sempurna. Tanpa mual, tanpa muntah, doyan apa saja, kuat jalan jauh, kuat seperti kuda lumping. Jadi, waktu hamil Ola sudah pede bakal mengalami kehamilan yang sama mudahnya. Bulan 1, masih nggak ngeh kalau hamil dan jalan-jalan rada hardcore ke Hong Kong dan Macau. Bulan 2, udah tau kalau hamil, tetap tanpa mual muntah. Bulan 3, tetap sehat dan kuat.

Bulan 4, mulai ada gatal di paha bagian dalam, tapi tidak di selangkangan. Daerah pinggang tepat di karet celana juga mulai gatal. Kami pergi ke Turki ketika kandungan sekitar 5 bulan. Di sana udara dingin dan kering bikin gatal. Saya pikir memang karena udara dingin saja sih. Gatal terutama di paha bagian luar dan dalam dan di punggung. Tapi masih normal, tidak terlalu dirasakan. Saya olesi pelembab merk Himalaya karena saya pikir cuma akibat kekeringan.

Pulang dari Turki rasa gatal makin mengganggu. Di paha dan pinggang muncul bentol-bentol merah melebar seperti biduran (bentuknya semacam gatal kena ulat bulu). Gatal sekali. Merembet ke punggung bagian atas dan seluruh kaki dan pantat. Juga lengan bagian luar. Semakin udara panas semakin gatal.

Saya sudah coba berbagai cara, milai dari bedak salicyl (caladine tidak ngaruh sama  sekali, prickly heat agak membantu pada awalnya namun makin lama makin tida berfungsi). Saya coba olesi pelembab sesering mungkin juga gagal. Saya pakai acid water juga tidak berpengaruh sama sekali. Saya stop makan seafood gagal juga. Pakai minyak telon dan kayu putih juga nggak ngaruh. Akhirnya memutuskan untuk ke klinik.

Di klinik diberi obat yang katanya mengurangi gatal tapi tidak berpengaruh juga. Badan saya selain sudah penuh dengan bentol juga luka garukan karena gatalnya subhaanallah bisa bikin nangis. Akhirnya saya ke klinik lagi minta rujukan ke dermatologis.

Datang ke 2 rumah sakit sambil nggandeng Oliq dengan punggung kegatelan dan dermatologisnya kosong semua karena akan libur panjang CNY. Sedihlah saya. Akhirnya bikin janji temu minggu depannya.

Akhir minggu itu kami ke Johor Bahru. Tiap mau keluar mobil Puput saya suruh olesi Prickly Heat dulu untuk kurangi gatal. Di hotel saya bisa berkali-kali mandi air dingin karena tidak tahan dengan gatalnya. Malam saya bisa bolak balik bangun. Nangis sendirian nggak tahu mesti gimana saking gatalnya. Akhirnya saya nekat pakein minyak angin Cap Kapak ke punggung dan paha. Mungkin nggak ngaruh buat sembuhin gatalnya tapi panasnya minyak bisa “menyembunyikan” rasa gatal. Pada akhirnya meenurut saya minyak kapak yang paling membantu selain elus-elus sayang tangan suami di area gatal.

Anehnya, kalau lagi pas jalan (literally) gatal agak berkurang. Tapi kalau lagi pas ndomblong baik di mobil maupun di rumah pasti terasa banget.

Konsultasi sama mbaknya Puput yang obgyn via WA, pake fotoin gatal-gatalnya. Ditanyain ke temennya yang dermatologis. Katanya coba dicampurkan Apolar (bekas obat gatalnya Oliq jaman dulu) sama Elomet (obat eczema Puput). Masalahnya si Elomet ini punya kandungan steroid yang lumayan tinggi nggaak baik buat ibu hamil dan janinnya. Tapi karena udah kegatelan, katanya boleh tapi tipis-tipis. Udah niat bikin ramuan eh Apolarnya hilang. Udah jatuh, ketimpa tangga, diteleki manuk sisan.

Cuma bisa nunggu jadwal appointment sama dermatologis, dr CC Chang. Dokter gatel Puput juga. Badan saya udah embuh banget bentuknya. Tiap saat cuma biaa pakai kaos lebar (kaos Puput) yang tipis dan celana yang kolornya udah kendor. Udah nggak kuat pakai BH lagi karena tali kutang yang nempel ketat di kulit bakal jadi sumber gatel. Tiap hari hangout-nya di bawah ceiling fan dengan AC yang nyala.

Tibalah jadwal ketemu dokter. Dokternya kasian sama saya yang hamil gede sementara area gatal udah ekstensif. Saya kasih lihat kaki, paha, punggung. Saya tanya apa ini pengaruh kehamilan, dokternya bilang bisa ya bisa tidak. Untungnya kehamilan udah di trimester 2 jadi cukup aman dikasih obat-obatan yang agak keras (dengan konsultasi obgyn) yang sebenarnya kurang baik bagi janin.

Saya diberi:
1. Pengganti sabun yaitu QV Gentle Wash
2. Pelembab QV untuk dioles ke seluruh tubuh setelah mandi
3. Zylax tablet untuk mengurangi gatal
4. Prednisolone (turunan prednisone) — bahaya untuk ibu hamil terutama trimester 1, harus kontrol ketat dokter. Dosis yang tinggi dan tidak terkontrol dapat menyebabkan ukuran bb janin kecil. Penggunaannya harus bertahap, misalnya sehari 20mg selama seminggu, minggu berikutnya 10mg, minggu berikutnya lagi 5mg. Tidak boleh dihentikan langsung dari dosis yang tinggi. (Attn: itu hanya ilustrasi, dosis sebenarnya saya lupa hehe)
5. Ceradan, krim untuk dioles di bentol-bentol
6. Eczema cream, obat keras mengandung steroid

Selain itu saya dilarang menggunakan sabun lain (sampo boleh), pelembab dan skin care lainnya selain yang diresepkan, membatasi kosmetik (ga masalah wong ga pernah pakai), memakai minyak wangi.
Iya, banyak betul obatnya ya? Kan ibu hamil ga boleh konsumsi banyak obat. Apalagi obat keras. Saya kalau mau milih juga ga mau minum obat (dan bayar 1,5 juta sekali datang, padahal kontrol 2-3 minggu sekali). Tapi, saya sadar batas kemampuan saya. Dan gatal sungguh membunuhku. Tiap malam jam 2-3 saya selalu bangun buat kukur-kukur. Badan rasanya udah panas banget dan pating krenyit gatelnya. Padahal AC dan kipas angin nyala. Dan saya juga tidurnya udah wudo.

Tiap pagi, siang, sore cuma garuk-garuk yang bikin kulit saya luka-luka. Kalau udah kepanasan dan berkeringat pasti gatalnya menjadi. SELURUH TUBUH. Sejak dikasih obat jadi lebih mendingan tapi tetap suka bangun malam, sampai saya dikasih obat gatal yang mengandung obat tidur.

Pernah saya dan dr Chang berusaha menghentikan Prednisolone tapi hasilnya si gatal datang lagi. Akhirnya saya konsumsi Prednisolone sampai menjelang melahirkan dengan dosis dikurangi.

Sampai saya nangis: JANGAN HAMILI AKU LAGI COOOOP

Ada beberapa kekhawatiran saya yaitu bayi saya akan terkena baby eczema. Yang ke dua, kalau habis melahirkan tetap gatelan piye jal? Kalau cuma punggung pantat burik sih nggak masalah. Toh cuma Puput yang lihat. Tapi kalau gatalnya ga sembuh gimana?

Pendek kata, saya pulang ke Jogja menjelang melahirkan. Karena Puput masih di KL, saya tidur di rumah orangtua saya. Tiap malam gatal saya di punggung dielus-elus sama Si Po yang dulu momong adik saya Delin sambil dia nonton sinetron.

Di Jogja gatelnya agak kurang dikit. Saya jadi curiga kulit saya lebih sensitif di KL karena di sana pakai air PAM (yang diproses) sementara di Jogja pakai air sumur. Di Jogja QV harus dipesan di apotek RS besar. Ceradan ga ada di Indonesia sementara waktu kontrol terakhit di Gleneagles saya dibekali banyak obat dan krim eczema sama dr Chang.

Setelah melahirkan cesar kulit rasanya mengkerut dan kering. Masih gatal. Berangsur gatal berkurang. Sekitar. Seminggu setelah melahirkan gatal hilang sama sekali walaupun punggung dan kaki saya kaya bertato. Tato koreng hhahaahaha. Sekarang bekas di punggung dan paha sudah hilang sama sekali tanpa diberi obat apapun juga. Boro-boro Dermatix yang mahal, ga dikasih apa-apa. Di kaki masih ada bekasnya tapi dikit banget, hampir ga kelihatan. Mulus lagi deh.

Di sini saya menyimpulkan ini benar pregnancy eczema.

Tips kalau kalian ngalamin hal yang sama: jangan tunggu lama, jangan tunggu parah langsung ke dokter. Bilang dokternya kalau hamil atau menyusui. Konsultasikan juga dengan obgyn. Jangan digaruk (hhhhahhhahhaaha mustahil). Jangan sampai badan kepanasan. Begitu berkeringat ganti baju. Paling bagus habis mandi tepuk badan pakai handuk, masih lembab olesi pelembab supaya meresap. Jangan sampai kulit kering.

Gatal hamil, kondisi yang umum terjadi. Tapi gatal Simbok tidak umum. Jangan hamili aku lagi, Cup.

Advertisements

10 thoughts on “Hamil dengan Pregnancy Eczema (Gatal Luar Biasa)”

    1. Ah emoh omonganmu koyo bojoku. Nyebahi. Ra ngrasakno. Nek takomongi ojo metengi aku jawabe yo menko tak metengi wong liyo. J*mbut tenan ahaaaaa

      Liked by 1 person

  1. itu jawaban bojomu podo karo bojoku mbak olen… nek lg muring2 kesel, trus males nyusonin anak, jare engko digoleke indukan lio…, eh aku pernah gatelen gitu, pasca lahiran, cuma di kaki… ya ampun… rasane minta ampun…, aku jarang komen yo, padahal aku ngepen berat sama tulisan mbak olen… bisa ngikik mpe ngakak….

    Like

  2. ak tau gatelen pas jaman isih gadis…mesakke to..durung payu kulite burik. ke dokter mana2 ora mari…nganti tak olesi remason eh balpirik tp sik aroma lavender opo mawar..duh ambune ky periiii….

    Like

  3. Sebelum hamil emang aku kena dermatitis dan eczema yang diperparah oleh alergi terhadap kutu debu/tungau.. begitu dl diagnosa dokter kulitku dan tes alergiku..setelah dirawat dokter akirnya sembuh dar bentol2 dan gatal dan jarang skali kumat,kalo kumat pun diolesin salep aja sekali uda ilang..sabun dan lotion pun khusus, dulu dapet dr dokter kulit d kliniknya sendiri, namun akirnya aku ganti pake sabun sebamed dan lotion qv krna lebih mudah dibeli drpd harus buka resep lagi d klinik, selama pake itu pun oke2 aja..nah skrg lagi hamil 4w dan mulailah si gatal2 ini keluar di daerah perut ,paha, tangan, lengkap dengan bentol2 merah persis sewaktu aku alergi dl, kebetulAn saya d luar pulau dan dokter saya d surabaya..nahh mau ke surabaya naik pesawat masih hamil muda gini mikir2 jg yaa, trs kata dok kandungan kasih ctm aja ato loratadine..wah obat begindang kagak mempan kalo uda bentol kayak gini..mungkin aku harus tabah dan kuat menghadapi gatal ini yg menyebalkan 😅Sampe si dedek lahir nanti…atau maybe aku akan ke surabaya jika uda lewat trisemester pertama ini..bersyukurlah buat orang yg kagak ngerasain gatal or alergi kayak begini…hahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s