Ketika isu tongsis dilarang masuk kabin menyeruak.. *jantung berdesir* 


“Kisah kita berakhir di Januari…” Potongan lagu milik Mz Glenn Fredly itulah yang tiap hari dijadikan temen-temen kantor buat ngeledekin saya, gadis solehah (huahahaha) yang baru aja diputusin kemarin Januari.. 

Mbuh gara-gara jomblo atau apa tiba2 saya merasa amat sangat kurang piknik. Dan setelah topo bareng coro di pawon, saya memutuskan buat ke Bali. Ya kali bisa ala2 eat pray love gitu. 

Lewat traveloka saya akhirnya buking AirAsia, berangkat tanggal 27 pagi dan pulang tanggal 30 sore. Urusan hostel semua juga udah beres. Tinggal mak wer, mangkat! 

 

ini dia postingan yang bikin jantung rasanya jatoh ke sendal jepit
 
Udah adem ayem tiba-tiba, Simbok Olen yang lagi nyusoni Ola melontarkan kalimat yang bikin bumi gonjang ganjing terutama bagi kami pelaku selfie *salim sama ustad felix siauw* 

TONGSIS DILARANG MASUK KABIN! (As…….. Taghfirullah.. Nggak misuh lho) ciloko songolikur iki! 

Simbok Olen baca dari grup sebelah katanya ada yang bilang bahwa tongsisnya disita dan nggak boleh masuk kabin! Alasannya juga nggak tahu kenapa, takut buat mukulin orang? Takut buat main bilyar di pesawat? Mbuhlah saya nggak paham. 

Padahal menurut saya, tongsis adalah salah satu benda yg sangat hebat ide penciptaannya. Saya suka rada gimana gituu kalau denger orang yang too much anti-tongsisnya. Asalkan kita makai tongsisnya dengan beradab.. (((BERADAB)) menurut saya nggak masalah.

Kalau jalan-jalan ada temennya sih nggak masalah, nah kalau yang sendirian kayak saya gimana? Masa dikit-dikit minta potoin orang kan ngerepotin. Wis jomblo raiso narsis sisan.. Apalagi saya punya action cam yang butuh pakai tongsis. Bukannya saya sok kekinian tapi saya emang nggak kuat beli DSLR, nggak bisa makenya dan nggak mau tambah pendek gara-gara kalungan kamera berat itu terus.

sama Mz Mario, saya juga kecewa

Bukan itu aja, bulan Mei saya rencana juga ada solo trip ke Phnom Penh dan Siem Reap. Gimana dong kalau nggak boleh bawa tongsis, masa demi tongsis harus beli bagasi *mimbik-mimbik minta naik gaji* 

Kalau tongsis saya sebenarnya nggak terbuat dari logam sih dan bisa ditekuk jadi pendek banget. Makanya yang jadi pertanyaan itu apa karena logamnya atau karena bisa dipanjangin dan bisa buat gebuk orang? 

Buat ke Bali besok saya sih udah merelakan nggak usah bawa tripod jadi kalau disita nggak rugi bandar! 

bukannya sok kekinian, tapi emang nggak kuat beli DSLR

Jadi intinya apa saya nulis panjang lebar gini? Saya cuma minta doa aja biar tongsis saya lolos tanggal 27 besok. 

Soalnya minta saran Simbok Olen dia jawabnya nggak ada empatinya blas “Yo koe mengko le foto koyo aku jaman mbiyen, kamerane di deleh njuk timer!” Katanya sambil main candy crush di HP yg touchscreennya udah bodol itu. 

Perlu diketahui ‘jaman mbiyen’ versi simbok itu udah mbiyeeeeeeeeeeen banget. Jaman dia masih ngumbar aurot di khalayak ramai.. Huahahaha 

Anyway kalau nggak lolos, mungkin lain kali saya mau nyewa kapal selem aja. 

Advertisements

34 thoughts on “Ketika isu tongsis dilarang masuk kabin menyeruak.. *jantung berdesir* ”

  1. Adikku berangkat ke KL pakai Airasia, lanjut ke Chiang apa gitu bawa DSLR dan tongsis go pro kayak punyanya si mbok lewat aja. Semoga peraturannya cuma diberlakukan saat bercanda, pas serius balik ke jalan yang benar.

    Like

  2. Selama beli tiket yang ada bagasinya sih aman lah ya, tongsisnya tinggal masukkin di bagasi aja. Nanti di tempat tujuan baru dibongkar. Lha kalau sampai kameranya dilarang juga masuk bagasi. Waaah repot.

    Aku sih gak mau masukkin kamera ke bagasi, apapun wadah penyimpanannya. Kalau hilang di jalan khan berabe banget. Apalagi sistem keamanan kita jelas-jelas sering ‘kalah uji’. Udah gitu kalaupun complain ya gitu aja …

    Like

      1. persisss banget sama tongsis sayaa mbaak, memang bukan logam jadi ga ada alasan nahaan yaa,, yee, makasih infonya mbak

        Like

  3. Aku kejadian mbak.
    Tongsis yang disimpan di hand bag disita sama petugas bandara Hasanuddin, katanya musti dimasukin bagasi. Yasud, direlakan aja. Abis gak beli bagasi seh.
    Untung masih ada satu tongsis lagi di tas temen yang satunya lagi, herannya kok bisa lolos. Jadi masih bisa selfie2

    Like

  4. Yups, ditunggu kabar tongsis ya, aku yo mau pergi bulan April lewat Adisucipto, biasane ben hemat ngga beli bagasi barang. Wis beli tas carrier sengaja ben ga pake bagasi, dadi oleh2 dll bisa muat. Tapi kalo kabar tongsis ngga bisa masuk yo mewek aku, tongsisku logam ik.

    Like

  5. Baru kejadian di bandara Ahmad Yani Semarang pas pulang balik Jkt, (jam 12 siang tgl 17 April 2016), tongsis diambil petugas, pdhal pas berangkat ke semarang, di bandara Soetta gak ada masalah

    Like

  6. Mas fadhila,jadi bisa lolos ga ? Saya mau berangkat jakarta KL Seoul , tongsis semua bahan plastik,bisa dimasukin dengan nyoppot semua engselny ga ya? Makasih

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s