Mbah Kakung Ketinggalan Pesawat


Kisah ini bermula sekitar delapan bulan yang lalu – yang lagi-lagi gara-gara tersihir promo free seat AirAsia.Waktu itu saya ada di Jogja, baru saja melahirkan Ola. Siapa sih yang nggak tergoda kursi gratis dan hanya bayar pajak bandara saja? Siapa coba? *ngacung*

Karena menurut prediksi saya akan berada di Kuala Lumpur beberapa bulan mendatang, saya – dengan sangat tidak selfish-nya – membookingkan tiket untuk Mama dan Papa saya (Uti dan Mbah Kakung). Saya booking JOG-KUL pp untuk tanggal 9 Maret dan pulang tanggal 15 Maret. Serasa mau nari gambyong waktu akhirnya dapat Rp 420 ribu untuk dua orang pulang pergi. Murih tenin!

Di tanah seberang, Puput bilang mau cari-cari tiket liburan juga. Saya bilang, oke, tapi jangan awal Maret, Uti sama Mbah Kakung sudah dibeliin tiket promo. Tapi, bukan Puput kalau nggatekke. Pokokmen, omongane bojone ki ora tau digagas.

Puput dapat tiket murah ke Korea untuk kami berempat tanggal 6-12 Maret. Nah kan, nah kan, gimana coba Uti dan Mbah Kakung mau datang kalau kaminya masih di Seoul? Sambil ngomel-ngomel cantik saya suruh Puput bookingkan tiket berangkat lagi. Akhirnya dibelikan tiket JOG-KUL untuk Mbah Kakung dan Uti tanggal 13 Maret, masih dengan harga Rp 220 ribu berdua. Nanti yang tiket hangus bisa diminta airport taxnya. Toh jadinya nggak rugi karena kursi gratis. FIX.

Masalah lain muncul bulan lalu ketika Simbok sadar bahwa Cucup Markecup salah booking nama buat Uti. Salahnya fatal banget lagi. Pokoke marai gero-gero! Puput punya ide gila buat ganti nama di tiket print-out karena menurutnya petugas AirAsia cuma bakal scan barcode aja, nggak bakal cocokin nama di komputer. YA KALI YAKIN BANGET ENTAR KALAU UTI MALAH DIBLACKLIST IMIGRASI MALAYSIA PIYE???

Rasanya pengen ngeplaki pantat Puput pakai sutil.

Jadinya saya ngetweet ke @askairasia buat ganti nama dan disuruh kirim scan paspor lewat e-form. Emang ini tiket nggak berkah apa gimana, submit e-form gagal terus padahal saya di KL yang internetnya kenceng. Terus dibantuin sama Alid Abdul yang ada di……JOMBANG!!!!

Kata Alid prosesnya kira-kira seminggu, belum tentu bisa karena salahnya fatal. Ternyata baru sehari sudah dapat balasannya bahwa nama di tiket bisa dan sudah diganti.

Alhamdulillah….*kirim cium virtual buat Alid dari NST*

Dan eeeaaaaa masalahnya nggak selesai di situ.

Ketika kami di Korea, Mbah Kakung bola-bali WA bilang nanti kabari kalau sampai KL jadi beliau bisa berangkat dengan tenang. Ya siapa tahu pesawat saya ke KUL delay 2 hari, kan nanti nggak ada yang jemput?

Pokoke bola-bali lah.

Long story short, saya tiba di KL dari ICN. Safe and sound pada tanggal 12 Maret.

Tanggal 13 Maret Mbah Kakung dan Uti berangkat ke bandara Adisucipto yang cuma 5 km dari rumah.

Sebelum itu ada kehebohan lagi. Jadi Nenek Ginting yang ngurusin kebun rumahnya Puput dan ayam-ayam kami ngotot nyembelih ayam 2 buat dibawa Bu Munif ke Malaysia buat makannya Ola. Jadilah dua ayam tersembelih yang masih tengel-tengel nggak jelas itu dibawa ke rumah Uti. Saya dan Delin udah bilang ayamnya ditinggal aja, entar malah disita di bandara.

KETINGGALAN PESAWAT!!!
KETINGGALAN PESAWAT!!!

Adik saya Delin ngabarin bahwa Mbah Kakung dan Uti udah check in. Aman terkendali. Toh ini bukan pertama kalinya Mbah Kakung ke KL, Uti malah sudah berkali-kali, walau ini pertama kali mereka ke Terminal B Adisucipto. Tapi, Delin juga bilang, “Malah aku sing kuatir e, Ndod!”

Saya, Puput, dan anak-anak berangkat awal dari rumah. Niatnya mampir ke Putrajaya buat nonton hot air balloon. Sebelum berangkat saya cek FlightRadar24 dan kasih lihat Oliq kalau pesawat AK349 udah di atas Cilacap. Anaknya excited mau jemput mbah-mbahnya.

Sampai di Putrajaya, kawasan nonton balon penuh banget, nggak bisa parkir jadi langsung melipir ke Masjid Putra yang penuh sesak karena tepat waktu maghrib. Puput mau shalat dulu sementarasaya shalat di mobil karena Ola tidur nyenyak. Belum lama Puput balik ke mobil.

“Iki Delin ngomong opo!” HP Puput ditinggalkan ke saya dan dia balik ke masjid.

Terbaca di WA: “Pakde aku ra iso ngubungi Olen. Ya Allah…iki malah ketinggalan pesawat.”

JEDDERRRRR.

Ketinggalan pesawat.

Di Jogja.

Ha kok ndeso banget, ciint?

Paniklah saya dan Delin, Whatsappan. “Aku nesu-nesu malah diseneni mereka berdua,” Delin mengadu.

Untung ga bawa ayam. Kan kasihan kalau ayam-ayamnya cuma check in aja dan nggak jadi terbang.

In the end, saya suruh Delin booking tiket untuk besoknya. Karena sudah teramat mahal, disepakati hari Selasa sore. Pesawat yang sama. Delin booking melalui Traveloka dan bayar lewat ATM. Two seats left and we got them.

“Kok iso lho ketinggalan pesawat ning Jogja,” kata Puput ketika kami pulang dengan tangan hampa. Oliq sudah nangis sesenggrukan begitu tahu Mbah Kakung nggak jadi datang. Padahal mereka berdua sudah pakai kaos Korea untuk pamer. Oliq juga sudah bikin kota (pakai lego) untuk pamer pada Mbah Kakung.

MBUH LAH COP NDASKU WIS NGELU.

Tanggal 14 Maret Mbah Kakung dan Uti sampai nggak berani shalat jamaah di musholla gara-gara udah pamitan di podium waktu Mbah Kakung jadi imam shalat gerhana. Cieeeee, malu, cieeeeee

Akhirnya tanggal 15 Maret pun datang. Karena sudah trauma, saya jadi WA Mbah Kakung dengan berbagai instruksi. KLIA2 pun saya gambar dan foto. Padahal Uti sebenarnya sudah lumayan hapal. Saya beberapa kali SMS Mbah Kakung (paketan internetnya lupa diaktifkan) untuk memastikan mereka nggak ketinggalan lagi.

Traumatis
Traumatis

“Wis nunggu ning internasional, Nok, pesawate wis ketok.” Saya kembal memastikan apa benar itu Airasia berbendera Malaysia.

Kami berangkat menjemput, anak-anak kembali pakai kaos Korea yang kusut masai gara-gara ambil langsung di jemuran tanpa setrika.

Sampai di parkiran, Mbah Kakung sudah SMS katanya sudah keluar dan nunggu di depan Old Town White Coffee.

JREEENG. Akhirnya sampai juga. Alhamdulillah.

Mbah Kakung dan Uti di Jalan Alor

Di mobil diinterogasi kenapa sampai ketinggalan. Ternyata waktu masuk ruang tunggu domestic, ruang tunggu internasional belum buka (biasanya buka 1 jam sebelum keberangkatan memang). Habis itu, karena ruang tunggu penuh sesak, mereka nunggu di ujung barat, sementara imigrasi di ujung timur. Habis itu katanya terlena. Ya kali (((TERLENA))).

Kali udah dipanggil-panggil nggak denger. Kalau Mbah Kakung memang pendengaran udah soak, kalau Uti pas deh.

NGGAK MAU NGAKU.

PASTI SIBUK MAIN GAME DI HAPE.

NDASKU NGELU, BROOOO!

Advertisements

80 thoughts on “Mbah Kakung Ketinggalan Pesawat”

      1. Duluuu banget magic lines. Terus ganti Pou. Nggak tau sekarang apa. Yg jelas bukan candy crush

        Like

    1. Jenenge nyenengke wong tuo kui berkah, walaupun kemudian didadekno pelengkap penderita postingan blog. Tiket 220 ewu gosong, gantine kudu tuku 1,8juta *elus2 kartu ATM-e Delin

      Like

  1. Ternyata karena nunggunya kejauhan :hehe. Tapi dramanya memang bikin kepala pening banget ya, pesawat dilacak sudah terbang tapi eh penumpangnya tidak ada di dalamnya :hihi.

    Like

  2. Hahahahha.. Hal yg paling ditakutin nih kalo MW traveling :p Untungnya aku blm prnh ngerasain ketinggalan pesawatnya mbak :D. Amit2 jgn sampe.. Nyesek nabungnya kalo hrs beli tiket lagi :p

    Like

  3. MasyaAllah, hihihi. Kumaha yeuh, lucu sekaligus tragis, hehehe 🙂

    Kami pernah alami yang sama, belum ada socmed. Keasikan foto2 di Venice, hahaha 🙂

    Akhirnya jatuhnya tetap mahal, gara2 beli tiket ngedadak.

    Lalu disusul ketinggalan pesawat di Belgia, gara2 salah perhitungan waktu, huhu.

    Like

  4. Salut banget ini anak dan mantu kompak walaupun dengan implik2 kocak. Mbah2nya kiddos ini pasti seneng banget dapet perhatian kek begini. Hahahah… Ikut deg-degan baca alur ceritanya, walaupun dengan sisipan bahasa Jawa yang mana si aku ini ga ngerti sama sekali, karna terbawa suasana cerita lhaa jadi ngerti aja gitu tiba-tiba. Hehehehe

    Suka bangettttt dan betah lama-lama ubek-ubek blog post dimariiii…

    salam hangat buat semuanyaaa,
    Zia

    Like

  5. Untung aku wong jowo, jadi mulus baca nya. Asli ngakak….
    Eniwei, yang ketinggalan pesawat gak cuma wong sepuh mbak. Suamiku beberapa kali telat check in. Alhasil pulang bepergian malah ribut karena harus beli tiket 2x😊😊
    Salam kenal….

    Like

  6. Lucu mba Olen 😁😁
    Aku juga pernah ktinggalan psawat nyesek. Udh pagi2 ke KLIA, jajan McD, foto2 eh pas mau ke gate malah kbelet bab😭😭😭
    Ga keren banget deh😥😥

    Like

  7. Jadiii, sampe 3x beli tiket gitu yaahh Mbak demi ngejar promo, ehhh..

    Alhamdulillah bisa ngumpul ma anak cucu yah Mbak wlo penuh dengan jalan berliku, xixixix

    Like

  8. Pingback: backpackology.me

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s