Tentang Punya Asisten Rumah Tangga


“Pia Alonzo, tolong kamu ke pasar beliin gori, tempe, daun so, lombok rawit dipilihin jangan yang bosok.”

“Adriana Maria, kalau ngosek WC yang bersih ya! Harpic-nya didiemin dulu 10 menit baru disiram!”

“Nguyen Van Dienh, kalau anggrek disiramnya pakai air beras. Coba kamu minta sama Pia kalau dia pas mususi beras mau ngliwet.”

No more Mbak Yem, Mbok Si, Yu Nah. Apalagi Nursiti.

Beberapa hari belakangan ini di linimasa saya wira-wiri berita tentang kemungkinan akan adanya pembantu asal Filipina dan Vietnam di Indonesia. Yang ternyata walau diberlakukannya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) tetap dilarang, sumber dari Katadata di sini.

Jadi fragmen di atas cuma khayalan belaka wakakaka…

***
Saya dibesarkan oleh ibu bekerja, terbiasa punya pembantu sejak masih bayi. Okelah, biar kekinian dan terdengar manusiawi dan wanitawi saya sebut asisten rumah tangga (ART).

Ketika awal bekerja di Jakarta saya sempat mencuci setrika sendiri (waktu itu laundry masih barang langka dan mewah) namun akhirnya menyerah dan rela membayar tukang cuci ibu kos. Di Australia semua tentu harus dilakukan sendiri, mesin cuci tersedia, setrika tidak perlu. Musim dingin baju akan tertutup jaket, di musim panas pakai kaos kiwir-kiwir saja. Tidak perlu tampil perlente seperti para fashionista yang beredar di mal-mal Jakarta.

Setelah menikah dengan Puput dan tinggal di apartemen, laundry sudah ting trecek di mana-mana, biaya terjangkau. Urusan bebersih rumah, cuci piring sih bisa dikerjakan berdua. Toh isinya cuma dua manusia dewasa, keduanya bekerja, bakal sekotor apa?

Sebelum melahirkan Oliq, kami sepakat akan mempekerjakan ART. Waktu itu, saya pun belum kepikiran untuk berhenti bekerja. Jadi, ya harus ada ART atau babysitter untuk urus anak. Tapi tepat sebelum melahirkan saya memutuskan untuk jadi ibu rumah tangga bahagia.

Saya melahirkan Oliq di Jogja, waktu mau boyongan ke Jakarta, Bapak Mertua tanya, “Menko duwe inang to?” Nanti punya pembantu kan?

Bayangan saya, walau saya tidak bekerja, kalau ada bayi ya lantai harus dipel minimal 2 kali sehari. Lantai dan sofa divacuum. Dan sebagainya sebagainya. Jadi saya punya in-house maid selama 1 tahunan. Waktu dia pulang dan nggak kembali lagi, ada ART part time yang datang setiap sore untuk bebersih rumah, cuci piring, cuci baju dan setrika baju Oliq dan bawa Oliq main ke taman sementara Simbok ngetik. Baju saya dan Puput tetap dilaundry.

Ketika pindah ke Malaysia, jadi dilematis. Bawa pembantu? Cari pembantu di sana? Nggak pake pembantu nggak mungkin kan punya anak kecil ini tangan bisa kapalan kapan saya bisa nerbitin buku lagi kalau demikian?

Petronas Twin Tower alias Menara Berkembar Petronas, ikon utama kota KL
Petronas Twin Tower alias Menara Berkembar Petronas, ikon utama kota KL

DAN TERJADILAH TRAGEDI NST.

Setelah berhasil mengekstradisi NST kembali ke kampung halamannya, dengan tumbal Delin dicurigai sebagai germonya (baca cerita lengkap di sini), kami kapok punya pembantu yang menginap. Selain pengeluaran banyak (gaji + pulsa + makanan (NST sekali makan setengah magic jar)), visa PRA (maid) itu sangat ribet dan sekarang prosesnya makin lama.

Tapi kan nggak mungkin saya nggak punya asisten.

Masa mesti cuci baju setrika sendiri?
Masa cuci piring panci seabrek-abrek sendiri apalagi Simbok ini hobi masak?
Nggak mungkin saya bebersih sendiri kan punya anak kecil!
Terus waktu buat me-time kapan?
Waktu buat nulis demi passion kapan?
Saya sekolah tinggi kalau buat ngurus anak suami okelah, tapi buat “mbabu”?
Mau dikemanakan ijasah saya?

Kira-kira demikianlah rengekan saya wekekek. Ada yang pernah ngeluh kaya gini juga? Hayooo ngaku!

Akhirnya ada mbak-mbak part time orang Madura yang sudah turun temurun dipakai ibu-ibu Indonesia di kompleks apartemen. Bayarnya RM 15 per jam. Datang 3 kali seminggu sekali datang kira-kira 4 jam. Jadilah saya bisa tetap glundang-glundung ga jelas karena house chores sudah ada yang mengerjakan walau tidak tiap hari. Paling saya cuma masak aja.

Ketika melahirkan Ola saya di Jogja. Di sana lebih glundang-glundung lagi sehingga membuat saya malah merasa nista (ihiks). Baju kotor tinggal taruh, ada yang mengurus. Pagi saya masih kriyip2 Ola sudah diambil bidan dimandiin dan disuapin. Oliq kadang sudah ada yang mandiin, saya cuma nyuapin. Sarapan pagi pun Ibu Mertua sudah siapin, suka-suka saya mau masak buat makan malam atau jajan aja. Atau beli sego kucing langganan di angkringan mendes.

Jadi (harusnya) saya syok dong waktu balik ke KL. Memang sih masih ada Mbak Sah yang saya minta datang 2x seminggu (kalau pas nggak ada saya cuma 1x seminggu bebersih rumah, cuci setrika baju Puput — Mbak Sah punya kunci rumah). Fokus Mbak Sah adalah nyetrika, dan dia sekarang lagi hamil muda saya minta nggak usah kerja berat-berat.

Harusnya saya syok tiap hari harus cuci piring, panci bisa 4-5x sehari. Belum urusan masak yang bisa jadi 3 menu berbeda: bayi, anak, dewasa.

Nyatanya saya so far fine-fine aja.

Atau mungkin ini yang dinamakan the power of kepepet?

Jangan dikira saya harus bangun jam 3 pagi buat nyiapin segalanya. Saya shalat Subuh biasa injury time (*malu), Puput yang biasa bangun sebelum Subuh. Habis shalat saya masak MPASI Ola (yes, homemade, baby dan sebisa mungkin menu 4 bintang ala WHO). Sambil nunggu masakan matang saya mulai masak buat sarapan Oliq dan Puput dan bekal makan siang Puput di kantor. Tiga tungku kompor sering nyala bareng semua. Begitu makanan Ola mateng saya saring, oper ke Puput, dia yang nyuapin. Saya masak nyambi cuci piring. Masak matang, siapin makanan Oliq biar dia makan sendiri dan bekal Puput. Puput sarapan dan mandi saya gantiin nyelesain makan Ola. Puput berangkat kantor anak-anak biasanya udah makan dan mandi, tinggal simboknya yang masih bau.

Kayanya repot ya?

Hooh. Jam 10 nyuapin cemilan buah, sama masak buat makan siang makan malam. Cuci piring. Nyapu-nyapu kecil. Ambil jemuran kering. Beres-beres dikit.

Apa ajalah asal ga setrika.

Memang sih jadi harus mikir panjang. Misalnya masak sekalian cuci piring, apalagi model panci, alat makan, saringan kawat Ola yang tak tergantikan itu. Sehari berapa kali ngelap high chair Ola. Mau ke kamar tangan sekalian ngangkut jemuran kering dibawa ke kamar setrikaan. Keluar kamar tidur sambil bawa baju-baju kotor berserakan punya Oliq dan bapaknya buat masuk ke mesin cuci. Ya begitu terus sih.

Anehnya, walau cucian piring buanyak banget semangat masak saya nggak berkurang. Masih sering masak yang heboh. Tambah lagi sekarang hobi bikin dessert yang melibatkan baskom, loyang, dan mixer. Deuh.

Nggak apa-apa, sekadar menaruh cinta di piring untuk suami yang pulang setelah lelah bekerja. Aih.

Walaupun rumahnya berantakan terus — karena habis diberesin udah berantakan lagi. Yasudahlah punya balita dua, mau bilang apa.

Dulu, keputusan punya ART menginap salah satunya kata Puput biar saya nggak kecapekan terus marah-marah. Dia ogah dimarahin.

Sekarang agak kurang sih marah-marahnya. Cuma masih sering keluar tanduk kalau: Habis makan Puput nggak taruh piring kotor ke sink (emange warung?!). Biji-biji kurma ditinggal di meja makan, nggak dibuang ke tempat sampah (nggak usah makan kurma kalau nggak mau buang bijinya!), nggak lipet selimut padahal sekamar dia sendiri yg pakai selimut, pintu lemari nggak ditutup (dibikin pintu biar bisa ditutup!), handuk basah di atas kasur (mbok dicantolke!), baju berserakan (iki cawet reget opo resik?!), taruh Quran di mana-mana kadang di sofa, di balkon, di meja makan, di meja kopi. Bisa2 kalau dihitung saya beresin berantakannya Puput bisa jadi satu bab naskah buku sehari.

Tapi di lain pihak Puput juga mau disuruh cuci piring, kalau saya lagi beruntung banget nggak disuruh juga mau. Mau disuruh belanja kalau saya nitip. Mau disuruh buang sampah. Nggak disuruh juga mau suapin dan mandiin anak. Mau mijetin kaki Simbok walau baru 2 menit udah ngorok.

Intinya sih, capek ya capek tapi hati lebih tenang. Walau belum total lepas dari asisten sungguh saya nggak nyangka saya mampu ngurus suami dan 2 anak sendirian. Masih bisa gojekan di medsos, ngeblog, dan ngetik naskah dikit-dikit.

Intinya sih, butuh kerja sama yang luar biasa apik antara suami dan istri, dan anak kalau sudah cukup besar.

Ternyata dulu bukannya saya tidak mampu tapi saya tidak mau.

Saya mampu ya Tuhan

…asal bukan nyetrika aja…

Terus kalau balik ke Indonesia lagi gimana? Mau punya pembantu nginap ga?

Hahaha mbuh yo sesuk wae le mikir.

PS: Tidak semua keluarga, tidak semua orang, kondisinya sama.

Advertisements

42 thoughts on “Tentang Punya Asisten Rumah Tangga”

  1. Betuul banget mbak e…, sebetulnya semua orang mampu multitasking seperti itu asalkan mau… kembali lagi pada kondisi masing-masing keluarga ya 🙂
    salam kenal dari Semarang (tapi saya aseli Purworejo, kulone Jogja)

    Like

    1. Dilematis emang. Nek bojoku prefer ora nganggo sakjane ben iso uda udo ning omah. Tapi sambat jiga nek ndelok tumpukan panci reget

      Like

  2. aku wes suwe ga ada ART mba Olen, capek gpp yang penting hati senang, aku yo paling males setrika untung y ada keponaan yg rajin bantu setrika.

    Like

  3. Mwahahaha.. Baca ceritamu ini bikin aku ingat sama mama yang suka nyinyir kalau lihat rumah berantakan, “yang beresin 1 orang, yang berantakin 10 orang”, padahal serumah cuma berempat, haha.. Nyuci baju masih oke, nyetrika itu yang benar-benar butuh perjuangan ya mba, haha..

    Like

  4. Kalau nyetrika baju baby sih suka; engga lebar, imut, bikin senang, tapi kalau nyetrika baju2 bapaknya si bayi, apalagi celana jeans yang beratnya kayak gajah mungkur ya ogahhh

    Like

  5. ya ampuuun mboook, baca ini aku lgs pgn tepuk tangan :D.. hebat ih sanggub jugaa… walo memang msh dibantin, tp kan ttp banyakan kamu kerjanya… aku blm yakin mampu mbok.. mungkin itu juga alasan utama aku blm mw berenti kerja kantoran ampe skr :D.. hahahaha, mnding ngantor, kerjaannya jelas 😀

    Like

  6. Aku sih pilih nyeterika, tapi jangan lama-lama dan banyak buahaha… Nyuci itu kalau baju kecil-kecil gpp. Giliran yang gede kayak sprei, atau ribet macam celana jeans cowok yang bahannya berat, jaket dan semacam itu pilih skip aja *dicubit calon suami sama camer ini mah*

    Like

  7. haha… mas puput ternyata begitu ya. Kirain rajin kayak mba Olen. Trims mba, aku terhibur sekali dengan tulisannya. Hampir khatam semua postingan walopun baru nemu blog mba (kemana aja?? :)). Penasaran aku mba Olen masak apa aja sih pagi dan siang itu?

    Like

    1. Pagi ini baru sampai dari Korea, masak seadanya. Brokoli daging giling saus tiram. Nanti ke pasar dulu beli tempe *eaaa dibahas

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s