Selamat Datang Ola dan Operasi Cesar Nomor Dua


Hamil itu perjuangan, melahirkan juga perjuangan. Walau – menurut saya – perjuangan hamil dan melahirkan itu masih tetap kalah epik dengan perjuangan membesarkan anak. Well, that’s another story.

Ola lahir pada tanggal 7 Juni 2015 melalui operasi cesar. Saya selalu menggunakan istilah cesar, bukan caesar apalagi kaisar, karena sependek pengetahuan saya berasal dari kata Cesarean section atau dikenal C-section (Ya ampun Simbok rempong banget kaya ginian aja dibahas :D).

Ini adalah operasi cesar saya yang ke dua, tapi yang pertama di rumah sakit karena Oliq lahir di rumah. Dan muncullah berbagai pertanyaan berikut:

  • Sengaja mau cesar ya?

Enggak. Tapi gimana lagi nggak ada bukaan.

  • Sakit nggak?

Pas operasinya cuma geli-geli gimana gitu. Tapi habis operasi SAKIT BANGET.

  • Takut nggak dioperasi?

Nggak. Udah pernah. Lagian Puput ada di ruangan, kok. Videoin.

  • Ada bekasnya nggak?

Nggak. Ketutupan gelambir perut.

  • Kalau punya anak ke-3 dicesar lagi gimana?

Nggak mau punya anak anak ke-3. Tahu nggak kalau semakin sering operasi cesar itu semakin bahaya buat ibunya? Mau ambil resiko?

***

Bulan Maret, waktu kehamilan saya mencapai 33m2d saya dipaketkan dikirim ke Jogja. Kenapa malah lahiran di Jogja, kan rumah sakit di KL lebih bagus? Alasan pertama karena Puput suka anak-anaknya lahir di Jogja. Ke dua, karena di Jogja ada support system (eyang-eyang, saudara, dll). Dan yang paling penting: lahiran di KL mahal dan NGGAK DICOVER ASURANSI! Wekekekek keluarga pelit nih.

Tibalah saya di Jogja dengan perut yang sudah mblegendong. Cuma beberapa hari Puput udah harus balik ke KL lagi. Menjomblo lah dia di negeri jiran.

April dan Mei berlalu begitu cepat.

5 Juni 2015

Saya ngurus SIM yang udah bertahun-tahun mati di Polres Sleman diantar Mama saya. Kata Mama, dia udah deg-degan aja tiap saya ngelus perut gara-gara tendangan bayi. Nah pas ngurus SIM ini lamaaaa banget. Baru ketahuan pas mau ujian praktek.

Polisi: Woh ibu hamil. Udah berapa bulan?

Simbok: Sembilan.

Polisi: Kapan lahiran?

Simbok: Antara hari ini sampai minggu depan harusnya.

Polisi: *cleguk langsung kasih tanda tangan aja di berkas ujiannya. LULUS. Berkas pendaftarannya ditulis IBU HAMIL*

SIM selesai jam 2an siang. Sorenya Puput pulang ke Jogja.

Malam saya udah mulai merasakan kontraksi, tapi masih agak jarang. Awalnya nggak yakin juga ini kontraksi atau bukan, wong belum pernah ngerasain (jaman Oliq dulu adem ayem sampai H+5, nggak ada kontraksi apalagi bukaan). Sempat curiga sakit perut itu efek kecapean aja nunggu SIM di Polres. Tapi semalam suntuk Simbok nggak bisa tidur, sementara Puput ngorok cetar membahana.

6 Juni 2015

Yakin kalau itu benar kontraksi karena makin terjadwal. Setiap 10 menit. Ditanyain sama bidannya Bapak Mertua, katanya ya nunggu aja nanti juga makin sering. Seharian nunggu tetep tiap 10 menit. Malam-malam pengen makan tengkleng, akhirnya ke Tengkleng Gajah. Kencan berdua aja sama Puput. Oliq entah di mana #eaaaa.

Pulang dari tengkleng ke RSCC (rumah sakit sekitar 50m dari rumah) tempat kakak pertamanya Puput praktek – anggap saja namanya Budhe 1. Nah, di KL saya nggak pernah periksa kehamilan, periksanya pas ke Jogja sama Budhe 1 ini.

Di situ diperiksa, ternyata detak jantung Ola agak lemah. Tapi, besok dicek lagi karena kemungkinan bayinya lagi tidur. Budhe 1 sih menyarankan operasi cesar aja biar cepet beres. Simbok juga mikir demikian sih, nggak yakin apa bisa melahirkan normal. Bukan masalah nggak berani, tapi secara genetis (cieee), saya dan adik saya pun lahirnya cesar. Oliq pun lahir cesar bahkan tanpa kontraksi. Jadi wajar kan saya skeptis masih bisa lahiran normal. Tapi Puput ngeyel, ditunggu aja, siapa tahu bisa normal (apa coba faedahnya tungga-tunggu wae). Perut saya semakin selemet-selemet.

Semalam suntuk nggak bisa tidur lagi gara-gara makin selemet-selemet tiap 10 menit. Oh ya, Puput tetap sukses tidur nyenyak.

7 Jun 2015

Pagi-pagi Ibu Mertua muncul di kamar, “Mbak, sampun keroso-keroso, nggih?” Simbok menjawab, “Nggih. Per 10 menit.”

Tidak lama kemudian kakak ke-dua Puput masuk kamar. Sebut saja namanya Budhe 2😀. Budhe 2 nyuruh Simbok copot celana dalam dan ngangkang (wekekeke). Diperiksa lewat vagina. “Udah ada lendir darah, tapi belum ada bukaan. Tunggu aja,” katanya. Perut bagian bawah senut-senut.

Sekitar jam 10 pagi, Budhe 1 nyuruh kami ke RSCC lagi, buat diperiksa detak jantungnya. Lebih kuat dari kemarin malam, tapi kok ya riskan juga kalau lahiran normal. Budhe 1 juga periksa lewat vagina dan masih belum ada bukaan. Budhe 1 nyaranin cesar aja biar cepet.

Budhe 1 telpon Bapak Mertua dan di antara mereka sepakat cesar aja. Malam ini di RSCC. “Nanti taksiapin kamarnya,” kata Budhe 1.

Kami pulang ke rumah, waktu itu masih naik motor copet Puput – RX King punya dia yang dulu dibeliin Ibu Mertua waktu Puput SMA kelas 1. Motor uzur yang suaranya “trungtungtungtungtoongtong”.

Waktu itu Hari Minggu, Bapak Mertua ada di rumah. Hasil rekam jantung Ola diminta Bapak Mertua.

“Kayanya mending cesar aja, Ndung!” kata Bapak Mertua pada Puput.

“Nggih jarene pun disiapke kamar teng RSCC,” jawab Puput. (Udah disiapin kamar di RSCC) Puput udah menyerah atas gagasan istrinya bisa melahirkan normal sehingga bisa dipaksa melahirkan lagi dan lagi dan lagi. PADAKNO AKU HAMSTER!

RSCC adalah rumah sakit kecil, tapi sangat dekat dengan rumah.Maksudnya supaya ortu Puput dan ortu saya lebih gampang aja. Ke RS bisa jalan kaki. Ngurusin Oliq juga jadi lebih gampang. Di RSCC nanti yang ngoperasi Budhe 1.

Kirain masalahnya beres.

Tahunya Bapak Mertua berubah pikiran. Turun lagi dan bilang, “Udah, operasi di Sardjito aja, sekarang, sama Bapak. Kalau di RSCC itu malem banget. Nanti kemalemen.” RS Sardjito adalah RS terbesar di Jogja, tempat Bapak Mertua praktek.

Puput masih menawar, ”Mbenjang mawon (besok aja), biar bareng sama ulang tahun Oliq.”

Bapak menjawab, “Besok itu Bapak sibuk. Ada operasi barang. Udah sekarang aja, sana siap-siap.”

Sementara Simbok terkapar lemah di sofa ruang tamu, Puput gedabikan sendiri.

“Aku kudu booking tiket meneh!” Tinggal booking wae ojo koyo wong susah.

“Gimana ini Cop kameranya belum di-charged!” Ash embuh luweh karepmu!

“Yang ini tripodnya rusak. Jebul yang nggak rusak ketinggalan di KL.” Diganti nganggo sikilmu.

(Perut senut-senut gitu mana bisa mikirin kamera, tripod. Paijo tenan bojoku iki!)

Tapi akhirnya saya pasrah mengikuti kehendak suami NAIK MOTOR COPET LAGI KE RUMAH ORTU SAYA buat nyariin tripod adik saya – Delin. Di rumah saya Mama dan Papa saya ada di belakang, jadi nggak tahu saya datang buat nyariin tripodnya Delin. Males juga saya kasih tahu mau lahiran sekarang entar malah pada panik semua.

Oliq di mana? Oliq sejak pagi pergi sama Ibu Mertua dan Budhe 2 nyobain mal baru di Jalan Solo.

Sampai di rumah ortu Puput lagi udah ditungguin Bapak Mertua.

Saya nggak bawa apa-apa sih, cuma bawa tas yang isinya dompet sama HP aja. Nggak ngerti juga yang mau dibawa apaan. Dulu lahiran Oliq di rumah soalnya.

Akhirnya kami ke Sardjito, langsung siap-siap operasi. Cek ini, cek inu. Bapak Mertua telpon Budhe 1 nyuruh dating buat ikutan keramaian ini.

Ternyata operasi di RS besar nggak enak wakakakka. Dokternya banyak. Dulu pas lahiran Oliq adem ayem aja di rumah. Ahli anestesinya juga kenal, sering lihat kalau pas saya ke Jogja. Ini Bu Dokter Ahli Anestesinya bilang, “Punggungnya dilengkungkan, peluk bantal, berdoa, agak dingin, agak sakit sedikit…bla bla bla.” SIMBOK JADI DEG-DEGAN. Pokoke protokoler banget lah.

Sepanjang operasi saya cuma mikir, “Oliq udah maem belum, Oliq udah maem belum, Oliq udah maem belum.”

Dan akhirnya para dokter berdoa. Dibelah-lah perut Simbok. Alhamdulillah kali ini nggak ada kehebohan kaya pas lahiran Oliq (postingan menyusul – seru abis pokoknya!). Diiris lagi sama Bapak Mertua. Dan lahirlah Ola yang langsung cenger nangis.

Habis operasi Bapak Mertua tanya, “Mau steril sekalian aja?”

“Inggih!” jawab Simbok semangat 45.

“Mboten sah (nggak usah!),” kata Puput.

Akhirnya cuma dipasang KB doang. DAMN DAMN DAMN.

Dijahit lagi perut saya.

Di ruang pemulihan habis operasi

Habis itu saya dipindah ke ruang pemulihan selama 2 jam. Lama deh pokoknya. Pada saat ini Mama saya udah tahu dan datang ke RS. Ibu Mertua juga datang. Budhe Bidan Siti juga udah datang. TAPI PUPUT NGILANG. Di sini, dibantu Budhe Siti, Ola udah langsung bisa mimik ASI.

Baca: Menyiapkan Calon Petualang Sejak Dini dengan IMD

Akhirnya tiba saat saya dan Ola dipindah ke kamar. Kamarnya bagus, besar, bersih. Ada bed buat penunggu dan sofa besar. SIMBOK LAPER BANGET YA TUHAN. Malam itu cuma boleh minum-minum dulu, takutnya muntah kalau kebanyakan.

Semalaman tidur nggak nyenyak. Bekas operasi gatel-gatel perih, bangun nyusuin tapi belum terlalu sering. Ola masih banyak tidur.

Sarapan langsung menggila. Senampan habis. Lumayan sih makanannya, tapi masih kalah banget sama Gleneages di KL yang menu makannya bisa milih mulai dari appetizer, main course, desert sampai minumnya.

Oliq datang sama Ibu Mertua dan excited lihat adiknya (yang kelak akan dikruntheli terus habis-habisan). Malam sebelum itu adalah malam pertama kali saya pisah dengan Oliq. Makanya kepikiran terus.

Nah,siang-siang Puput udah dadah byebye karena harus balik ke KL *MEWEK*. Saya ditemani Budhe Siti. Nah, biasanya kalau operasi cesar 3-4 hari baru boleh pulang. Bapak Mertua ngatur supaya saya sama Ola pulang hari itu juga karena toh di rumah ada bidan dan peralatan perawatan. Mungkin juga ga rela cucunya di rumah sakit lama-lama wekekeke.

Hari itu saya udah bisa miring-miring.

Sore jam 5 saya disiapkan untuk pulang dengan ambulans. Ola digendong mama saya. Puput udah dalam penerbangan menuju KL. Nah, kalau habis operasi itu sakit. Habis operasi lanjut naik ambulans itu SAKIT BANGET TAUK!

Ya ampun itu perjalanan antara Sardjito dan rumah udah kaya antar kota antar provinsi aja, padahal paling cuma 4-5 km. Sopir ambulansnya ajrut-ajrutan, udah gitu pas rush hour jadi beberapa kali kena macet. Untung ada murid Bapak Mertua yang ikut dan megangin perut saya biar nggak terlalu lonjak-lonjakan.

Setelah perjalanan panjang nan berliku kami sampai di rumah masih dengan selang infus cemranthol.

WELCOMING OLA THE FOURTH TRAVELLER

16 thoughts on “Selamat Datang Ola dan Operasi Cesar Nomor Dua”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s