What I Don’t Miss From Solo Travelling


Simbok kangen solo travelling. Oh yes, yes, banget, sudah 6 tahun berlalu tanpa pernah traveling sendirian. Terakhir ke Filipina, sekitar dua bulan sebelum Puput dan saya menikah. Setelah itu selalu duo, trio, dan tahun depan akan banyak kuarto tapi bukan folio.

Tapi, walaupun saya suka banget jalan-jalan sendirian (dan, trust me, banyak manfaatnya juga), ada beberapa downsides solo traveling buat saya.solo trav banner

I don’t miss in bed alone. Wakakaka, jangan ngeres dulu, dong! Eh tapi itu juga dink! BLOGGER GALAU. Saya sekarang sebenarnya rindu sekali bisa tidur sendirian. Tidur tenang 8 hours straight. Nggak bangun-bangun buat nyusuin, nggak bangun-bangun buat ngepuk-puk, dan nggak bangun-bangun buat …nganu… yang lainnya. Tapi tetap ada juga yang dikangenin kalau pas sendirian. Salah satunya adalah biaya. Waktu masih suka solo traveling, saya suka sok kaya males nginep di hostel jadi tetep nginepnya di hotel, walau ambil yang murah. Terutama dalam trip-trip di mana saya membutuhkan kesendirian, misalnya ketika sedang memikirkan masa depan, lagi patah hati atau lagi mencari strategi untuk mematahkan hati. Nah, kalau traveling sendiri boros karena satu kamar bayarnya harus ditanggung sendiri.

Yang lainnya adalah jadi suka cengoh nggak jelas di kamar. Kaya waktu di Tagaytay, malam di luar udah sepi. Jadi terpaksa ngendon di kamar ditemani secangkir kopi. Lebih parah lagi kalau wi-finya kacrut, novel udah selesai dibaca. Akhirnya tadarusan deh *kibas kerudung* Sama juga waktu trip sendiri ke Belitung, malam ya sudah ngendon di kamar yang tanpa TV. Beda dengan di Bangkok, saya masih bisa jalan-jalan sendirian keliling kota. Di Manila juga jalan-jalan keliling Malate, nongkrong di Manila Bay.

Kalau berdua masih bisa nggosip ngobrol, masih bisa main hom pim pah. Masih bisa mainan so byung. masih bisa tadarusan bersama.

Sekarang, saya kangen banget ndomblong di pesawat. Atau cekikikan sendiri nonton Just For Laughs, atau nyelesain satu novel sekali terbang. Sekarang kesibukan saya di pesawat cuma menenangkan dua balita, nggak ada jeda, sampai kalau kebelet pipis saja harus diampet karena anak lagi tidur di pangkuan. Jangankan ndomblong…pikiran nggak pernah kosong. Isinya ya cuma anak, anak, anak.

Kelemahan terbang sendiri banyak juga sih. Misalnya, mati kutu nggak tahu harus ngapain di sepanjang penerbangan. Apalagi kalau model LCC kaya Airasia yang tanpa personal in flight entertaintment. Ambyar wis ambyaaar.

Dulu kalau terbang sama Puput, kalau pas bosan dan dianya nggak ngantuk, kami biasa main board games. Kalau Lima Jadi saya nggak pernah mau karena selalu kalah. Paling sering kami main Tebak Kata pakai metode Hangman gitu. Dan Puput banyak nyebelinnya. Misalnya topiknya nama hewan, nanti dia akan bikin tebakan nama hewan yang aneh-aneh misalnya GARENGPUNG (semacam serangga berbunyi yang hidup di pohon -red). Atau kalau pas nama negara dia bikin: NEGARA PERSEMAKMURAN INGGRIS. Ribet kan? Persis kaya rambutnya.

Terbang sendiri dan nunggu di airport sendiri buat saya kadang juga nyebelin. Terutama, kalau ada orang yang ngajak ngobrol nggak berhenti-berhenti padahal kita udah jawab pendek-pendek dan fokus baca buku. Persis kaya di salon deh (BTW, buku andalan saya kalau ke salon adalah Lord of The Rings yang 3 seri dalam 1 volume. Kalau tukang salonnya berisik tinggak digebuk pake buku seribu halaman itu. Dijamin semaput).

Pernah juga nemu mas-mas Inggris yang ngobrolnya enakan di penerbangan Luang Prabang ke Bangkok. Kalau ini ya alhamdulillah.

Makanan juga agak repot kalau pas sendirian. Kita jadi nggak bisa coba-coba banyak makanan. paling satu-satu menu saja. Kalau berdua kita bisa pesan dua menu, lalu saling coba. Makin banyak yang bisa dieksplore.

Di Tagaytay, kepingin banget makan buko pie (pai kelapa muda) dan porsi yang paling kecil itu besaaaaar. Saking kepinginnya akhirnya beli satu porsi yang paling kecil dan baru habis setelah 3 hari.

Salah satu concern banyak orang yang takut solo traveling adalah masalah keamanan. Benar juga, kalau ada temannya bisa saling menjaga. Kalau sendirian, apalagi female traveler, memang rawan gangguan. Mulai dari yang ‘cuma’ dilihatin dari ujung kepala sampai ujung kaki, disuit-suitin, dipalak (karena perempuan sendirian dianggap takut menawar), diajak kenalan, sampai dikuntit orang aneh. Believe me, I’ve been through all that.

Ada lagi nih yang agak nyebelin kalau lagi travel sendirian: DITUDUH. Saya pernah dituduh lagi patah hati padahal enggak (amit-amit deh). Saya pernah juga dituduh sebagai penulis novel (aamiiin Ya Allah) padahal waktu itu sebiji cerpen aja belum pernah nulis.

Walaupun ada sisi negatifnya, saya super kangen pengen jalan sendirian lagi ya. Puput sih udah janji ngizinin kalau nanti anak-anak sudah agak besar dan bisa ditinggal sendirian. Nggak apa-apa barang 1-2 kali setahun. Semoga nggak pakai dalil buat ngalangin HAHAHA.

AMIN?? AAAAMIIINNNNN.

<span data-sociabuzz-verification=”02daa8f0″ style=”display: none;”></span>

Advertisements

39 thoughts on “What I Don’t Miss From Solo Travelling”

  1. lagi meres otak nebak buat “pernyataan” ini —> dan nggak bangun-bangun buat …nganu… yang lainnya :))))

    Kalau solo travelling (dulu) sibuk tebar pesona, sekarang sibuk nggowo gembolan popok dan sak kancane. eniwei busway, solo atau sama family seneng terus pokok e, sing penting mbolang. 🙂

    Like

  2. Aku baru akan memulai solo yang bener-bener solo tahun depan. Sekarang udah kebayang bakalan seru, ribet dan asyiknya kayak gimana :p

    Ya mumpung aku masih lajang sih. Lagian ada alasan kan solo traveling. “Habis mema eh dipatahkan hati” dicap begitu saat jalan juga gakpapa, siapa tahu nemu jodoh.

    (((AMIN)))

    Like

    1. Dikuntit orang afrika diajakin minum2. Waktu itu aku emg blm berhijab, belum solehah — masih soleh. Dikejar2 gitu. E tapi pernah kejadian kaya gitu juga kok di Jakarta.

      Like

      1. Ooo jadi dulu namanya soleh? Hahaha.

        Wah di Jakarta juga gitu? Jangan-jangan itu bakat terpendam. Tapi paling nggak, udah pengalaman lah ya untuk menghindarinya lagi 🙂

        Like

  3. Solo traveling bisa jadi me-time juga ya Mbok, quality time buat bersendirian :hehe. Saya suka solo traveling tapi masih belajar buat bagaimana me-make sure diri sendiri bahwa saya bisa menjaga diri, terus bagaimana nge-blend dengan masyarakat sekitar (iya, kemampuan komunikasi saya masih kurang :hehe). Tapi sebagai bentuk kebebasan dan kemandirian, maka saya rasa solo traveling itu perlu! :haha.

    Like

  4. Mbakkk aku baca ini jadi piyeeee ngunu, soale selama ini separo lebih perjalananku mesti solo, maklum wong Solo. Tapiii kok ya bener, tiap naik kendaraan umum ke suatu tempat, yang diajak bicara emak-emak opo om-om… tiap bobok di ranjang hotel cuma bisa memandang bantal. Duhh jadi keroso. *brb daftar biro jodoh* hahahaha

    Like

  5. Ini pernah aku bahas juga ni sama mas2 sebelah dulu. Kalau udah punya anak pasti jadi lebih ada batasnya ya. Tapi banyak sisi yang juga menyenangkannya dari punya anak dan berkeluarga kok (kayaknya). Hihihi. Semangat Mbok!

    Like

    1. Sik..sik…mas2 sebelah yg mana ya? Wekekeke wekekek. Yup bener, namanya punya anak pasti beda. Dan aku beruntung bisa ngalamin berbagai macam gaya plesiran

      Like

  6. Solo traveling memang seru ya, mbok
    meski ada dukanya juga.
    Kalo simbok pernah dikuntit orang afrika, saya malah sempat digrepe-grepe sama pelaut india.

    Tapi mau pergi sendiri atau bareng keluarga, yang penting semangat traveling-nya.
    Semoga simbok bisa segera mencicipi kembali solo traveling, dan menjadi perawan lagi 😀

    Like

    1. Hahahah aku malah digrepe2 sama preman di terminal lebak bulus. Aku tamparin bolak balik sama aku ludahin juga. Sebel banget!

      Like

  7. Nanti kalau anaknya udah agak kegedean,,, Anaknya besok bisa – bisa ikutan tuh mbak,,, malah bisa lebih ganas travelingnya,,, hehehe. Ceritanya menarik serasa ingin langsung mencoba solo travelling

    Like

  8. Aku aminkan tuduhan ini mbak hehehe ” Saya pernah juga dituduh sebagai penulis novel (aamiiin Ya Allah) padahal waktu itu sebiji cerpen aja belum pernah nulis.”

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s