Pengalaman Naik Sleeper Train di Malaysia


Menyambung cerita saya yang kemarin terjebak di imigrasi Woodlands, kali ini saya ingin sharing perjalanan saya setelah keluar dari Singapore. Sesuai itinerary awal, sehabis dari Singapore saya dan Udin mau ke KL.

Duo walang kadung di KL
Duo walang kadung di KL

Yang jadi pikiran adalah transportasi, mau naik apa kami? Konsultasi sama Mbak Olen yang saya anggap sudah pakar menyusun itinerary dengan kesotoyan tingkat akut dan Pede-nya dia bilang “ketoke isone mung numpak bis deh!” Duuuh, kenapa harus bis sih ini kan jaraknya jauh. Saya adalah tipe orang yang sebisa mungkin menghindari transportasi macem bis atau mobil untuk bepergian jarak jauh. Alasannya simpel aja, saya suka tiba-tiba mabok darat! Pernah suatu kali saya dan mamah liburan ke Bali berangkat dari Jogja naik bis. Eh, baru sampe Klaten saya sudah mabok! Tapi pas pulangnya malah nggak mabok sama sekali. Aneh kan? Bayangan saya naik bis dari Singapore ke KL belum-belum saya sudah mual duluan. Masih mending kalau mabok ada Mamah, lah ini adanya si Udin yang ada dia malah ikutan mabok. Nggak lucu banget mabok di negeri orang!

Saya lalu search di Google kira-kira transportasi apa saja yang bisa digunakan dari Singapore ke KL. Pesawat? Halah, mau masuk USS aja nggak kuat kemaki banget mau naik pesawat, tentu bukan menjadi pilihan. Kereta, ya! Ternyata perusahaan kereta api Malaysia (KTMB) mempunyai jaringan kereta api intercity hingga ke Singapura bahkan juga ada yang sampai ke Hat Yai Thailand. Saya kemudian ingat bahwa Mbak Olen pernah bikin buku Family Backpacking Singapore – Johor Bahru – KL, dan ternyata di dalam buku tersebut ada keterangannya. Eh, yang bikin bukunya malah lupa! -___-

Jadi, kereta yang saya naiki ini milik perusahaan kereta api Malaysia KTMB atau Keretaapi Tanah Melayu Berhad (www.ktmb.com.my). Nama keretanya adalah Senandung Sutera, saya sengaja pilih kereta ini karena ini adalah kereta malam, lumayan lah untuk menghemat nginep semalem. Dari blog yang saya baca, banyak yang bilang bahwa kita bisa booking kereta ini lewat webnya. Di rumah saya langsung online dan coba booking, tapi pas milih gerbong dan seatnya gambarnya nggak keluar (sistemnya seperti kalau kita pilih seat waktu nonton bioskop), saya coba pake HP tetep nggak bisa, saya langsung ke warnet karena cari koneksi yang lebih bagus, tetep nggak bisa! Asemi! Saya panik, sedih dan pengen muntah kepikiran harus naik bis.

Emaik balasan KTMB
Emaik balasan KTMB

Saya yang masih newbie dalam dunia booking membooking ini nggak habis akal, saya langsung googling cara lain untuk bisa dapat itu tiket Senandung Sutera. Dan ternyata kita bisa booking dengan mengirimkan email ke call center-nya KTMB (callcenter@ktmb.my) langsung saja saya jelaskan di email tersebut bahwa saya gagal booking lewat websitenya sekalian saya cantumkan tujuan, nama kereta, jenis gerbong, jumlah penumpang serta identitas penumpang (nama dan nomor paspor) alhamdulillah English saya cukup oke, jadi nggak malu-maluin Mbak Olen yang udah biayain kuliah HI saya (sun Olen sik).

Sehari, dua hari belum ada balasan saya mulai galau. Mbak Olen ikutan galau. Tiap ada bunyi email masuk di HP, saya langsung mak deg, nggak taunya email dari dosen pembimbing saya. Setelah menunggu 4 hari akhirnya email saya dibalas, email itu bilang bahwa saya sudah dibookingkan tiket dan tiket tersebut maksimal diambil pada hari keberangkatan pada jam 21.00 serta bayarnya juga pas ambil tiket. Alhamdulilah, saya bahagia sampai ingin nari poco-poco.

Nah, Senandung Sutera ini memiliki beberapa kelas, yang paling murah adalah kursi duduk biasa yang harganya RM 33. Kedua adalah 2nd Class Sleeper yaitu gerbong dengan tempat tidur masal dengan harga yang lower bed RM 45 dan upper bed RM 39. Dan yang termahal adalah Privat Cabin 1st Class Deluxe Sleeper yang lengkap dengan kamar mandi dan shower pribadi serta LCD TV, harganya RM 114 – 135. Awalnya saya sama Udin mau booking yang kursi duduk tapi setelah pikir panjang mengingat siangnya seharian kami keliling Singapore akhirnya kami pilih yang 2nd Class Sleeper Train. “Sing turu wae lah, mesake ndak boyokku ambyar!” begitu kata Udin

Tiket diambil di JB Sentral dibayar tunai. Sah!
Tiket diambil di JB Sentral dibayar tunai. Sah!

Kami naik kereta ini dari JB Sentral, sebenarnya bisa saja naik dari Woodlands Singapore dan nggak usah ribet ke Johor Bahru dulu. Tapi harganya beda! Nominalnya sih sama tapi kalau naik dari Singapore kita kena kurs SGD. Coba aja bayangin kalo harganya jadi SGD 45, hampir Rp 450.000! damn, saya merasa kayak abis dikampleng pakai Merlion. Makanya demi menghemat lebih dari Rp 200.000 saya rela ribet sedikit.

JB Sentral
JB Sentral

Kereta ini berangkat dari JB Sentral sekitar jam 23.55, sebelum kereta datang para penumpang tidak diperbolehkan turun ke peron jadi hanya boleh ada di ruang tunggu JB Sentral. Tidak masalah sih bagi saya, malah enak bisa jajan sambil cuci mata liat koko-koko Chinese yang sliwar sliwer. Hehehe.

Begitu kereta datang semua penumpang diminta turun ke peron, seperti budaya di sana semua antri rapi walau nggak ada line antrian. Kadang-kadang saya suka gedek-gedek dewe kalau ingat budaya Indonesia yang suka males antri, malu aku malu pada semut merah…..

Kasurnya empuk dan besar
Kasurnya empuk dan besar

Begitu masuk gerbong, saya langsung excited. Untuk mencegah terjadinya patah tulang akibat ngglundung, tentu saja saya pilih kasur yang bawah (tenang, yang atas ada pagernya kok tapi tetep aja saya males naik-naik, udah pegel ngangkat bokong aja berat). Ternyata kasurnya cukup besar dan panjang, buat saya tidur ditambah ransel Deuter 32liter ternyata masih turah, entah emang kasurnya yang panjang atau badan saya yang kependekan itu masih misteri.

Di kasur juga sudah disediakan selimut dan bantal serta tiap bilik pasti ada lampunya dan tirainya, jadi lumayan lah privasi cukup terjaga. Setelah pipis, cuci muka dan lepas jilbab saya langsung sukses ngorok karena memang sangat nyaman soalnya kereta ini jalannya juga nggak ngebut banget. Kalau sudah mau sampai KL Sentral pasti ada petugas yang bangunin jadi nggak usah kuatir. Dan saya rasa cukup setimpal dengan harganya, coba aja bandingin kereta eksekutif Jogja-Jakarta yang harganya lebih dari Rp 300.000, kereta ini nggak sampai Rp 200.000 udah dapat kasur pula.

Ada tirai untuk menjaga privasi
Ada tirai untuk menjaga privasi

Pengalaman naik Sleeper Train ini salah satu pengalaman paling menyenangkan dalam dolan-dolan saya (saya nggak mau nyebut diri saya backpacker ah, wong aku sering sambat kabotan backpack!) kalau ada kesempatan saya ingin naik lagi, mungkin ke Hat Yai? Ya siapa tahu, semoga ada rejeki.

Advertisements

74 thoughts on “Pengalaman Naik Sleeper Train di Malaysia”

  1. mbak mau nanya doong, di sleeper train ada kamar mandinya gak ? terus kita bisa mandi gak mbak? hahhah.. soalnya saya rencana dari Penang ke KL mau naik sleeper train. nyampe KL pagi-pagi langsung ke tempat event. kan enggak enak kalo gak mandi pagi-paginyaa.. heheheh..

    Like

  2. mbak mau nanya nih, nah entekan dari sing mau balik ke KL tuh, tapi ente beli tiket yang di malay (JB sentral). nah ente dari sing ke JB sentral itu naik apa dulu ??? ane bingung hehehe, ada kontak ngga yg bisa di hubungin ke mbak ? ane mau nanya lebih personal nih soalnya ane rencana mau ke KL terus sing naik kereta yang ente bilang

    Like

    1. 7 jam naik kereta. Ada batas min anak beli tiket tapi lupa brp tahun. Klo standar LRT/Komuter KL sih anak 4th harga separo tapi kurang tau klo intercity. Blm pernah coba bawa anak

      Like

  3. mba mau tanya pas beli tiket kereta ktmb itu mba dan temennya 1 gerbong dan bersebelahan atau di acak oleh admin emailnya ? apa kita harus cantumkan nomer kursi yang kita mau pesan lewat email ?

    Like

  4. halo mba, mau tanya kalo dari Sing nya itu di Stasiun mana ya? Saya kebetulan mau ke KL juga dari Sing pake kereta kayak mba, hehe. makasih sebelumnya 🙂

    Like

  5. hi , salam ..
    wah blog nya kerennnn bgt . saya cuma mau tanya , tau nggak kalau kereta yang room private itu masih dijual gak ya sekarang ?
    makasih info nya .

    Like

  6. Mbak…mao ty nich,kalo pesan tiket ktmb senandung sutera utk 7org bs gak pk 1nama pemesan aja?trus pembelian tiket ktmb online mesti 1bln sblm yah?selain belinya di web dimana lg ada jual tiketnya?tqs…

    Like

  7. Haloo mba, mau tanya kalo kita booking tiket via online gitu nanti pembayarannya bisa cash engga ya? Soalnya liat ulasan2 lain katanya booking tiket kereta via online pembayarannya cuma bisa lewat kartu kredit

    Like

  8. hola, salam kenal ya mbak.. mo tanya, kalau kita mo ke singapore dari KL sentral itu bisa pesen tiket return ga ya? kira2 harga nya berapa mbak?

    Like

  9. Mbak mau tanya donk, kami sekeluarga (5 orang) dr Singapore ke KL bagusnya naik kereta apa biar bisa langsung ke genting berapa kira2 ongkos KA nya dan brp ongkos bis lsg ke genting . Berangkat akhir Desember 2015. Tks

    Like

    1. Ga aada kereta langsung ke genting. Yg bisa kereta sin-kl sentral. Sambung go genting dari kl sentral (rm 14). Tapi kereta dari sin mahal krn pake sgd. Mending bus.

      Like

  10. Dear mbk, mohon info bagaimana cara mendapatkan tiket kreta senandung sutera, karna kami mencoba book dr web ktmb keterangan full book, pakai easybook juga sama ada keterangan sold out. Adakah saran utk kami utk mendapatkan tiket? Selain kereta apa ada saran lain?thx

    Like

    1. Kereta emang sering full book. Klo di web ga ada ya memang udah penuh. Klo mah yakin email aja ktmb. Alamat email ada di artikrl. Lbh gmpg naik bus antaraSG/JB – KUL

      Like

      1. Dear mbk,
        Terima kasih udah di reply. Done kirim email ke callcentre ktmb mbk… Tinggal nunggu reply dag dig dug, usut diusut book by web dan easybook emang lagi full ternyata di malaysia lagi liburan sekolah pas disaat kami disana, pantas saja susah sekali dapetny. Jika menurut mbk, berapa lama saya harus menunggu jawaban email reservasi itu, karna sejujurnya jika nggak dapat tiket kreta, pengen cari alternatif lain. Dan kebetulan….lagi ada yg promo.. Hehehehe… Saran mbk gimana sebaiknya… Thx

        Like

  11. Mau liat dong contoh emailnya waktu pesen tiket sleeper train ke ktmb.. Maklum bahasa inggris aku ga bagus.. 😜

    Trs mau tanya jg.. Kl kita pesen via email utk 4 org sekaligus apa otomatis nanti seatnya dpt deketan atau kita harus minta supaya seatnya deketan?

    Thanks.. 😊

    Like

  12. halo mba mau tanya yaa..
    kalau dari sin ke jb nya itu ada bis yang dari changi gak ya? untuk jam nya tiap jam ada atau tidak karena saya juga mau naik sleeper train juga yang jam 23.35 itu mba. Terimakasih

    Like

  13. maaf mbak mau nanya, untuk pembayarannya kan langsung ke datang ke JB central sebelum jam 9 malam. itu pembayarannya mbak bisa cash atau cc?
    oya mbak, bisa kasih tau jam berapa mbak berangkat dari hotel ke jb central beserta step step nya kemana dan ngapain terlebih dahulu. soalnya saya april ini ingin ke kuala lumpur dari singapura.
    trimakasih mbak ^^

    Like

  14. salam kenal mba… mau tanya dong, waktu itu kan booking lewat email. nah pembayarannya transfer apa bagaimana? ditunggu ya jawabannya segera. trims…

    Like

  15. Mbak
    Knp saya uda pesan brulang kali tiket kereta dr JB sentral koq g ada tujuan Kl sentral yg ada kuala lumpur.
    Knp y mbak susah banget pesan tiketnya
    Thq mbak, salam kenal

    Like

  16. Assalamualaikum
    Mohon maaf mau bertanya
    Kalau ingin reserve tiket yg dari Singapore biasanya pesan dimana ya?
    Dan jika naik dari JB Central, dari Singapore kesana naik apa ya?
    Jika naik bus, paling lambat yg jam berapa agar sampai sana tepat waktu?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s