Disangka Kriminal di Imigrasi Singapura


Entah kapan terakhir kali saya nulis di blog ini, saya yang biasanya cuma sebagai contributor khususnya wisata dan kulineran Jogja kali ini saya go international. Hehehe

Berhasil sampai USS walau cuma nabeng foto tok
Berhasil sampai USS walau cuma nabeng foto tok

Ngomong-ngomong tentang luar negeri, sebenernya saya udah pernah 3x pergi ke negara tetangga. Waktu itu ke Phuket diajak Mbak Olen dan Mas Puput, lainnya saya ke Malaysia untuk urusan deportasi si NST. Saya juga nggak pernah ribet untuk urusan imigrasi, yah kecuali sekali waktu saya bawa pulang si NST dan dicegat di imigrasi Jogja. Helooo, mau masuk negara sendiri, kota kelahiran sendiri susah amat. Mungkin saya dikira germonya NST #semuasalahNST

Untuk dolan kali ini saya pergi bersama sahabat saya sejak SMP, sebut saja dia Mawar. Jangan ding, kayak korban perkosaan. Namanya Udin, cowok rempong yang naik pesawat saja belum pernah apalagi ke luar negeri. Karena Air Asia punya promo rute baru yaitu direct flight Jogja – Johor Bahru, karena itu kami merencanakan untuk dolan ke Johor Bahru-Singapore-KL-Melaka. Ketakutan terbesar saya ya sudah jelas adalah imigrasi Singapore. Banyak blog saya baca, banyak sekali yang cerita terjebak di imigrasi Singapore ketika masuk dari Johor Bahru. Beberapa hari sebelum berangkat saya bahkan nge-briefing Udin apa saja Do’s and Don’ts ketika berada di negeri orang. Nggak tau tercetus ide dari mana kita memutuskan nanti kalau pas mau masuk imigrasi pake kacamata bening biar keliatan kayak orang pinter, saya bahkan pakai jilbab yang rada bergaya hijaber biar nggak keliatan ndeso-ndeso banget. Yah namanya juga hidup, persiapan semateng apapun, shit happens!

Kami landing di Senai, Johor Bahru sekitar jam 5 sore. Bandaranya besar, jauh lebih besar dari Adisucipto tapi lucunya di sana nggak ada pesawat lain, ya cuma pesawat kami satu thok til. Masuk imigrasi Senai semua lancar, Pak Petugas-nya malah ramah banget. Saya ditanyain mau jalan-jalan kemana aja, ya saya bilang aja mau ke Legoland biar bapaknya nggak kecewa kotanya cuma buat numpang lewat aja. Hehehe. Dia juga bilang “enjoy your holiday” sumpah saya seneng banget, sebagai turis saya merasa dihargai dan nggak disangka TKW.

Keluar dari Senai, kami naik bus Causeway Link (CW) gratisan karena kami naik Air Asia menuju CIQ Johor Bahru. Dalam satu bis itu kebanyakan isinya orang Indonesia yang memang akan jalan-jalan ke Singapore. Ayem tentrem, akeh kancane. Eits, tiba-tiba saya ingat kalau harus ambil tiket sleeper train yang akan kami naiki besok malamnya. Tiket itu akan saya ambil di JB Sentral yang mana bangunannya sebelahan dengan CIQ Johor Bahru. Tapi kan yo nggak mungkin, mosok orang satu bis suruh nungguin saya dulu. Saya relakan kepergian mereka. Sementara mereka menuju CIQ keluar dari Johor Bahru, saya sama Udin lari-larian ke JB Sentral nyariin counter tiket KTMB.

Tiket kereta sudah ditangan, keluar dari CIQ Johor Bahru juga aman. Kemudian kami naik bis CW lagi menuju CIQ Woodlands Singapore (tidak harus bis yang sama dengan tadi, asalkan CW kita tetap bisa naik) dalam bis saya tingak tinguk nyariin muka-muka orang Indonesia. Tapi muka-muka yang tadi sudah nggak ada, sepertinya kami satu-satunya orang Indonesia yang lainnya orang Singapore dan Malaysia. Dalam bis Udin bilang ke saya, Kowe pupuran sik, rupamu ndembik banget!” -____-

Tiba di CIQ Woodlands sudah jam setengah 8 malam. Diawali dengan bismillah kami melangkah masuk gedung. Orang-orang yang satu bis dengan saya tadi langsung menuju antrian yang mengindikasikan mereka semua orang Singapore sehingga nggak perlu pake ngisi kartu kedatangan. Saya sama Udin langsung menuju tempat mengisi kartu, baru mau ambil bolpen di tas. Kami langsung dihampiri oleh 2 petugas, laki-laki dan perempuan.

“Nak kemane?” si petugas laki-laki nanya pake bahasa Melayu

Ke Zimbabwe Pak, ya menurut nganaaaa? Jelas-jelas mau masuk imigrasi Singapura. Iki koyone bapake rung madang.

“Singapore, Sir, saya jawab sesopan mungkin. Lalu paspor kami diambil dan dia minta kami ikut mereka. Padahal udah pake kacamata biar keliatan pinter, udah pake jilbab ala hijaber tapi tetep aja digiring, muka emang nggak bisa bohong sodara-sodara.

Di dalam ruang tunggu kami ditanyain lagi, kapan balik ke Indonesia dan dia mau lihat tiket pulang saya. Tiket saya dibawa lamaaaaa banget. Mungkin mau ngecek asli apa nggak nya kali ya. Saya pikir setelah itu kami bakal dilepasin, ternyata harapan palsu. Kami dipanggil satu-satu dan dibawa ke ruangan kecil. Saya duluan yang maju. Setelah duduk saya ditanyain lagi. Saat itu saya cuma berharap dia nggak denger bunyi perut saya.

“So, Fadila Adelin nak berape hari kamu di Singapore,” petugas cewek nanya pake Bahasa Melayu. Saya sih jawabnya pakai Bahasa Inggris semua biar keliatan keren

Just one day, Ma’am,” jawab saya. Dia nanya lagi, mau nginep di mana? Saya kasihin deh itu print out bookingan Shophouse Social Hostel. Si petugas cowok manggut-manggut, sepertinya dia sudah familier dengan hostel itu.

Di Singapore nak kemane saje,” pede banget saya bilang, “USS! And just sightseeing, duit dari Hongkong apa mau masuk USS.

Lalu saya ditanya lagi, di Indonesia profesi saya apa? Kerja atau bagaimana? Awalnya mau saya jawab just graduated nih, selagi nunggu wisuda makanya mau dolan-dolan. Tapi nggak jadi takutnya saya keliatan pengangguran banget dan ntar malah disangka mau cari kerja di Singapore. Daripada ribet saya jawab aja college student. Dia makin kepo, nanya jurusan apa? Tingkat berapa? Saya jawab International Relations, this is my last year. Sambil saya tunjukin itu kartu mahasiswa saya.

Setelah itu saya ditanya bawa duit berapa, saya keluarin semua duit saya, tak jereng kabeh ning ngarepane petugas. Alhamdulillah udah disangoni banyak sama Mbak Olen, jadi nggak keliatan kere-kere amat. Setelah puas ngepoin saya, saya pikir selesai dan saya dilepasin. Lagi-lagi harapan hampa. Saya malah digiring lagi ke ruangan yg lainnya. Dalam ruangan tersebut ada bilik kecil yang mirip-mirip kayak bilik warnet. Lengkap dengan headphone dan LCD juga ada kayak webcam yang letaknya tepat di depan muka saya. Saya disuruh duduk di dalam situ dan nunggu lama sementara mereka nyiapin alat-alatnya. Rasanya kayak mau dieksekusi, bukan lebay tapi emang saya ngeri udah gitu perut saya bunyi kenceng banget. Ini lebih deg-degan daripada pas pendadaran kemarin. Hahahaha

Setelah peralatan siap, saya disuruh pakai headphone dan meletakkan 4 jari tangan kiri saya (kecuali jempol) ke sebuah alat yg terbuat dari seperti metal yang berbentuk cekungan-cekungan untuk setiap masing-masing jari. Pas bagian jari tengah ada titik sinar merah kayak sinar laser. Setelah jari ditaruh di situ dari atasnya ada alat yang ngepres jari saya itu. Jadi jari saya kayak kegencet gitu lah. Emang agak susah dibayangin sih kalau nggak lihat langsung. Setelah itu saya ditanyain dengan berbagai pertanyaan yang suaranya keluar dari headphone yang saya pakai, dan bersamaan dengan itu pertanyaan yang sama dalam bentuk tulisan juga keluar dari LCD depan saya. Pertanyaan tersebut cukup dijawab dengan NO atau YES. Waiki batinku, kayak semacem lie detector atau tes polygraph mungkin ya. Saya dikasih pertanyaan pakai Bahasa Melayu, antara lain kayak gini:

Apakah anda pernah telibat case pengganasan? Apakah anda pernah mencuri dari majikan (dasar rai TKW)? Apakah anda terlibat pembuatan wang palsu? Apakah anda hendak mencuri kereta (mobil) di Singapore? (boro-boro nyolong, nyetir mobil aja nggak bisa) pokoknya pertanyaan-pertanyaan seputar kejahatan. Total ada tujuh pertanyaan tapi diulang-ulang terus sampai enam kali dengan susunan pertanyaan yang diacak. Jadi kira-kira saya 40an kali bilang NO kenceng-kenceng. Huufft.

Haus banget habis diinterogasi imigrasi
Haus banget habis diinterogasi imigrasi

Setelah eksekusi saya dan Udin selesai kami disuruh kembali ke ruang tunggu. Kira-kira menunggu 15 menit, paspor kami dikembalikan dan sudah dicap lalu kami diantar keluar. Rasanya pengen ngucap alhamdulillah sambil sujud syukur. Tapi waktu itu sudah jam 9 malam, kami harus lari-larian buat ngejar bis menuju Queenstreet.

*Tulisan ini ditulis oleh Delin, adiknya Simbok, karena kalau Simbok tidak bakal disangka TKI *kibas-kibas paspor Oliq

 

Advertisements

45 thoughts on “Disangka Kriminal di Imigrasi Singapura”

  1. Hahahhahhahaa persiapannya Delin sama percis kayak pengalamanku yang dulu. Pas dibagian imigrasi, kami dandannya kenceng, biar ga disangka mau TKW gelap di sana 😆

    Like

  2. Iki ciyusaaaaannn??? yaowoh ngeri ngunu yooo… ono koncoku sing rupane nduwesooo pisan koyok negro budal nang singapur lewat JB. Sakdurunge budhal tak briefing wakeh2,,, ora ngerti inggrisan pisan… tapi yo lancar jaya seehh…

    derita adeknya simbok bikin siangku ceria baca tulisan ini wakakaka,,, lucu abessssss 😀

    Like

  3. gyahahaha kocak banget mbaaakk :)) kok kayanya ribetnya ngalahin imigrasi Amrik hehe.
    kalo aku pernahnya dongkol pas di KL.. waktu itu connecting ke Perth, pas mau masuk gate ditolak malah disuruh ke Jakarta.. modalnya tu petugas cuma liat paspor doang, boarding pass-nya nggak dibaca. grrrrr,, heran!

    Like

      1. ini pas udah mau masuk gate mbak, jadi udah lewat check in dan passport control hehe.. langsung dicegat trus dibiliang, “Jakarta bukan disini ya!” -___-

        Like

      2. Iya. Emg pas masuk gate klo LCCT kan yg Airasia X dimasukin ke ruangan kaca itu. Rasanya aku pernah digituin jg tapi lupa pas mau ke oz apa jpg

        Like

  4. Temen-temenku juga pernah diinterogasi sama imigrasi singapura padahal mereka semua juga orang imigrasi, ada kali 5 orang yg ketangkep waktu lg pada mau jalan2 ke singapura melalui malaysia haha

    Like

  5. Haduhhh ini serem amat cerita imigrasi Singapore-nya… tapi kok baca ini malah ngakak di tengah kemalangan ya hahahaha… Pernah punya pengalaman serupa, tapi menimpa orang tua salah satu temen yang ngetrip bareng, critane mamacation. Nyokapku lolos, nyokap temen disandera, dipelototi sepuluh menit ( pdhl tampang nggak TKI amat, udah sepuh ). Lolos sih, cuma itu kejadian terulang lagi pas keluar dari Singapore mau masuk Malaysia, sepertinya si tante memang ditakdirin kudu hengout dulu ma petugas imigrasi sebelum cap paspor hehehe…
    La NST dulu masuk KL aman to, mbak? *cemas nunggu cerita kocak versi NST*

    Like

  6. Saya punya pengalaman nggonduk di changi, tiba di sana jam 11 an malam. Rencana memang ga pesan hotel, karna bsok sorenya balik jogja. Rencana nglayap di bandara ampe pagi, muter tiga terminal yang sangat luas dan nyaman itu. Eee ndilalah saking capeknya muter, ketiduran di deket cafe-cafe itu, berdua (laki semua) mendengkur (kenceng mungkin 🙂 ) di kursi. Jam satu dibangunin lima tentara bawa AK 47, lah kaget banget. Trus diintrogasilah, di minta paspor n tiket baliknya. Ditanya2 mo kemana, nginap dimana dst. Setelah kasih jawaban yang singkat padat jelas, kami di lepas. Hanya dipesenin ga boleh tidur di situ, karena area publik (haha, ga tau aj di Indonesia).

    Like

  7. Aku pernah juga diinterogasi sama imigrasi Singapore. Tapi bukan karena dikira TKI sih. Kayaknya sih karena agak brewokan jadi diinterogasi. Untungnya gak seserem ini interogasinya.

    Like

  8. Weleh.. saya pernah sampai 3 kali kena random checking kayak gini (atau emang tampang saya kurang meyakinkan sih haha), herannya ini terjadi setiap di imigrasi woodland, saat datang ke Singapura pakai bus atau kereta dari KL, herannya lagi kalau lewat Changi selalu aman2 aja tuh.. -_-

    Like

  9. Kalau di bandara senai johir bahru di tanya ap aja mbk sma imigrasinya, di tanya tiket pulang sm hotelnya gak.,.soale q pgn jln” ksna dlm wkt dekat., persiapan mental..hehehe. ..

    Like

    1. maksdnya johor..hehehe. ..soale kn q niate sklian brknjung ke rumah sodra yg krja dsna jd nginepe di hostelnya n rncananya mau beli tiket pulange ps meh pulange soale blm pst tgl brpnya….hahahaha. ..

      Like

  10. Aku juga prnah kena random checking.d woodland.anehnya kalo d changi kayaknya lancar2 aja.lg antri d imigrasi.disamperin ptugas.ditanyain tiket pulang paspor dan disuruh buka koper..hadeuhjj.rempong….apa karena aku satu satunya yg pake kerudung disitu ya….??

    Like

    1. Kerudung ga ngaruh kok. Cuma woodlands itu pintu masuk buat ‘visa run’ para pekerja ilegal. Jadi misal kerja ilegal di singapura, tanpa visa. Sblm 30 hari dia hrs keluar dari SIN (plg gampang ke JB), terus masuk lagi dpt 30 hari lagi. Makanha woodlands ketat.

      Like

  11. Hahahaha aku pernah juga ngalamin, kurang kerjaan aja tuh orang imigrasi, dikira kita kriminal kali ya, pasti itu petugas bilang NEGATIV kan sista? So selama kita gak pernah berbuat jahat nyantai aja. Anggap aja nasib lg sedikit sial.

    Like

  12. Nice post. Mau tanya mbak.. Maklum saya kan awam. Rencana mau ada tour kantor ke singapur. Terus bos saya pesan “nanti di imigrasi singapur jilbab kamu di lepas ya” sontak kan saya bingung. Kenapa.. Terus ya setelah diyakinkan aku lepas jilbabnya cuma di imigrasinya aja yaudah gamasalah. Terus saya bilang “tapi pak lha paspor saya aja pakai jilbab” nah gimana tuh mba? Paspor mba pake jilbab nggak? Plisss jawab

    Like

    1. Ga ada urusan masalah jilbab. Paspor lama saya belum berhijab, saya masuk negara2 Eropa, Australia, Jpg, India, banyak negara Asia pakai kerudung ga masalah. Paspot baru saya sudah berhijab dan masuk ke semua negara, misal Turki, Myanmar, HK, Korea dll juga berhijab tanpa ada masalah sama sekali.

      Jangan didengerin bosnya. Atau suruh baca blog ini aja. Kami udah ke 20+ negara ga masalah kok. Coba kamu baca tulisan yg judulnya hijab backpacking ya… ada beberapa tulisan. Jangankan Singapura yg notabene “akrab” sama Islam dan Indonesia, negara2 yang jauh aja ga pernah mempermasalahkan kok. Bosmu pernah ke luar negeri ga?

      Like

  13. Ini persis bgt sama saya sekitar 3 tahun lalu, rutenya jg sama karena dapet gratisan jkt-johor airasia
    mungkin bedanya saya landing johor malem langsung masuk spore, numpang nginep semalem, terus pagi balik lagi ke johor hahaha
    tapi dari awal sampe interogasi lie detector semua mirip

    Like

  14. cerita nya bikin senyum2 sendiri, tahun lalu waktu di imigrasi Changi sempet jg kena random checking gini, padahal waktu itu rute nya kl sin. tapi cuma di suruh duduk di dkt Bagian imigrasi sama ditanyain untung nya bntr doang pas ditanyain balik kenapa aku di geret duduk dl petugasnya ngomong karena nama ku terlalu pasaran😒 elah masa kudu ganti nama dulu 😂

    Like

  15. Saya mau tanya mba, saya dari JKT ke sing sudah ada tiket pesawat pp, tapi hari pertama saya mau langsung lanjut naik bis ke KUL, bagaimana supaya bisa lolos mudah diimigrasi singapur? trims

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s